BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Formasi Italia di bawah upaya tinggi setelah Berlusconi maju ke Putin

Twitter.com/berlusconi

NOS. Berita

  • Helen Dehnes

    reporter italia

  • Helen Dehnes

    reporter italia

“Italia menunggu stabilitas politik selama lima tahun,” kata pemimpin Liga Nord Matteo Salvini setelah kemenangan pemilihan kanan beberapa minggu lalu. Tapi pemerintah belum terbentuk dan mitra koalisinya sudah saling bertarung. Tuduhan antara Silvio Berlusconi dari Forza Italia dan Perdana Menteri Noe Giorgia Meloni terbang bolak-balik.

Hari ini proses pembentukan secara resmi dimulai: presiden bertemu dengan kepala kedua majelis, setelah itu Meloni diminta untuk membentuk pemerintahan. Tapi itu tidak membuatnya mudah.

Surat penuh tuduhan

Perseteruan antara Berlusconi dan Meloni dimulai minggu lalu, ketika paparazzi Senat fokus pada catatan di mana Berlusconi menyatakan apa yang dia pikirkan tentang Meloni. “Dia arogan, suka memerintah, arogan, dan kasar.” Kata “konyol” awalnya ada, tetapi dicoret.

Kecemasannya adalah daftar menteri yang sedang dikerjakan Meloni di belakang layar. Dia menolak posisi kabinet untuk Licia Ronzulli, seorang politisi Forza Italia yang selama bertahun-tahun membantu mengorganisir Berlusconi. bunga bungaPara Pihak. Meloni menjawab dengan blak-blakan: “Berlusconi lupa satu hal dalam catatannya.” “Aku tidak memeras.”

Ketegangan antara keduanya sangat mengejutkan, ketika Meloni mengambil alih sebagai perdana menterinya beberapa tahun lalu ketika Berlusconi menjadi perdana menteri. Sekarang partai Meloni adalah yang terbesar dalam pemilihan, keseimbangan kekuatan justru sebaliknya. Namun, mereka saling membutuhkan untuk membentuk mayoritas.

Seperti dalam politik Italia, kerusuhan diselesaikan secepat mereka muncul. Meloni bahkan meminta Berlusconi untuk “memberinya nasihat,” sesumbar senator berusia 86 tahun itu setelah percakapan di mana keduanya berdamai. Mereka tersenyum lagi ke arah kamera.

Berlusconi memposting gambar ini di Twitter.

Pesan manis dari Putin

Pada bagian pertama, di mana Berlusconi berbicara kepada anggota kelompoknya di Senat, dia mengatakan bahwa dia telah memperkuat hubungan dengan presiden Rusia. “Untuk ulang tahunku, dia mengirimiku dua puluh botol vodka, dan sepucuk surat yang sangat manis. Aku menjawabnya dengan sebotol Lambrusco dan sepucuk surat yang bagus.”

Pada bagian kedua, yang direkam kemarin oleh rekan separtainya, Berlusconi menjelaskan mengapa Rusia menginvasi Ukraina, katanya. Dikatakan bahwa Putin hanya datang untuk membantu “dua republik independen” di Donbass setelah mereka diserang oleh pemerintah Zelensky.

“Dia memutuskan untuk meluncurkan operasi khusus (…) untuk menggulingkan pemerintah saat ini dan membentuk pemerintahan (…) dari orang-orang yang baik dan waras,” kata Berlusconi. “Seminggu kemudian, dia ingin mundur. Tapi dia mendapat perlawanan tak terduga dari Ukraina, yang telah menerima uang dan senjata dari Barat sejak hari ketiga.”

Selain itu, Berlusconi mengatakan dia tidak mengerti mengapa Putin dan Zelensky tidak bernegosiasi satu sama lain. “Saya pikir Zelensky (…) terlambat, saya tidak bisa mengatakannya.”

Masalah melon

Berlawanan dengan pertengkaran yang relatif tidak berbahaya atas pernyataan Berlusconi, komentarnya tentang Ukraina menempatkan Meloni dalam banyak masalah. Politisi radikal sayap kanan selalu menekankan bahwa dengan kepemimpinannya, Italia akan memimpin jalan pro-NATO dan dukungan untuk Ukraina tidak diragukan lagi. Sekutu internasional mungkin bertanya-tanya seberapa benar hal ini jika salah satu mitra koalisinya dengan jelas berpikir sebaliknya.

Tepat di bulan ini

Tidak mungkin pembentukan pemerintahan sayap kanan benar-benar dalam bahaya. Setelah putaran pertama konsultasi hari ini, Mattarella telah memanggil Meloni, Berlusconi dan Salvini bersama besok. Berlusconi diperkirakan akan mundur dan mengeluarkan mereka, meskipun pos kementerian luar negeri mungkin tidak dipercayakan kepada partainya.

Jika semua berjalan sesuai rencana, pemerintahan baru bisa dilantik pada bulan ini. Tetapi ilusi bahwa Italia memiliki “lima tahun stabilitas politik di depan” dengan pemerintah itu, seperti yang diprediksi Matteo Salvini, telah hancur.