BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di ruangan yang penuh sesak itu saya perhatikan: Gotcha

Dalam “Dear Fiona”, perupa Fiona Tan menyandingkan surat-surat dari ayahnya yang disandingkan dengan foto-foto arsip Belanda pada awal abad ke-20.gambar –

“Sepuluh atau lima belas menit kemudian, saya perhatikan: Saya memilikinya,” kata Fiona Tan. Penayangan perdana filmnya berlangsung di Berlin Film Festival hari Minggu lalu Fiona tersayang. “Ini adalah film yang Anda buat di kepala Anda,” kata Tan. “Itulah tantangan bagi pemirsa. Jadi, senang melihat di ruangan yang penuh sesak itu: Gotcha. Anda bisa merasakannya.”

Fiona tersayang Ini adalah salah satu dari tiga film fitur oleh sutradara Belanda yang akan tayang perdana di Berlinale minggu ini, bersama dengan Pemuda bocah Ditulis oleh Zara Duenger dan Sasha Polax Kabut Perak. Tiga film yang sangat berbeda, tetapi dalam ketiga film tersebut, hubungan orang tua-anak memainkan peran penting.

Artis Visual Tan Bet Fiona tersayang Surat-surat ayahnya menentang foto-foto arsip Belanda pada awal abad ke-20. Surat-surat itu berasal dari akhir 1980-an, ketika Tan, yang lahir di Indonesia dan dibesarkan di Australia, datang ke Belanda untuk belajar.

Kedua lapisan ini—dalam waktu, dalam pengalaman, dalam emosi—membentuk satu film, tetapi keduanya juga terpisah dalam arti tertentu. Sebagai seorang pembuat film, Tan tidak berbuat banyak untuk membantu menghubungkan keduanya; Itu terserah pemirsa. Surat-surat itu adalah satu baris dalam film, tetapi sinematiknya memiliki narasinya sendiri. Sebagai penonton, Anda sendiri sedang membangun cerita ketiga.”

Ketidakhadiran ayah

Dalam Silver Haze karya Sacha Pollack, ketidakhadiran ayahnya tidak tertahankan bagi karakter utama, Frankie.  gambar -

Dalam Silver Haze karya Sacha Pollack, ketidakhadiran ayahnya tidak tertahankan bagi karakter utama, Frankie.gambar –

di dalam Kabut Perak, film fitur keempat oleh Sasha Pollack, justru ketidakhadiran ayahnya yang tidak dapat ditanggung oleh karakter utama, Frankie. Setelah sukses internasional Tuhan Kotor Polak bekerja sama lagi dengan protagonis Vicky Knight, seorang aktor non-profesional yang bekerja sebagai perawat dalam kehidupan sehari-hari.

Kabut Perak Pollack menjelaskan bahwa sebagian besar didasarkan pada kehidupan Knight. “Kami bepergian dengan Tuhan Kotor bersama di seluruh dunia, dan setelah itu dia akan menceritakan segala macam kisah tentang hidupnya, yang menurutnya sangat indah. Cerita muncul dari kisah-kisah lepas itu. Film ini bercerita tentang seorang wanita muda yang harus memproses trauma dan bertemu cinta pertamanya yang hebat. Melalui dia, dia berakhir di semacam keluarga tambal sulam yang menawarkan perspektif baru tentang kehidupan.

setelah b Tuhan Kotor Pollack dengan senang hati dipilih untuk berpartisipasi dalam Festival Film Sundance AS Kabut Perak Kembali ke Berlin, di mana dia juga membuat film pertamanya langit (2012) dan Zürich (2015) ditampilkan. “Sundance sangat mahal dan sulit didapat,” dia tertawa. “Semua orang bisa datang ke sini – tidak hanya pemain dan kru, tapi juga teman-temanku.”

Ayah yang tidak konvensional

Debut film Zara Dwinger bocah Itu bisa dilihat di Generation Kplus yang membidik film-film tentang dan (cocok untuk) anak muda. “Saya ingin bercerita dari sudut pandang seorang anak, tentang hubungannya dengan orang tua yang tidak konvensional,” jelas Dwinger.

bocah Film ini tentang Lou yang berusia 11 tahun, yang dibesarkan di panti asuhan tetapi suatu sore tiba-tiba dibawa pergi oleh ibunya. Apa yang seharusnya menjadi sore bersama berubah menjadi perjalanan darat ke Polandia, di mana secara bertahap menjadi jelas mengapa Lou tidak tinggal bersama ibunya.

Dwinger merangkumnya dalam sebuah film cabul yang berhasil membangkitkan nuansa film jalanan Amerika dengan lokasi di Belanda dan Polandia. “Saya ingin membuat augmented reality,” jelas Dwinger. “Ini bukan film yang realistis, tapi ini adalah dunia nyatanya sendiri. Karakter-karakter ini ingin hidup dalam fantasi, dalam realitas mereka sendiri, jadi saya ingin merasakannya seperti itu dan mengikutinya.”

Di pemutaran perdana di ruangan yang penuh sesak – tip usia: 11 – dia jatuh dengan sempurna. Kami mendapat umpan balik yang sangat bagus, selama dan setelah film. Dalam Q&A, seorang anak laki-laki bertanya apakah potongan yang diterima Lou saat dia melompat ke mobil yang sedang melaju saat adegan menegangkan itu nyata. Saya pikir itu sangat lucu – sepertinya dia melakukan itu sepanjang film.”

Kisah Kidou berkisar pada Lu yang berusia 11 tahun, yang dibesarkan di panti asuhan tetapi tiba-tiba dibawa pergi oleh ibunya pada suatu sore.  gambar

Kisah Kidou berkisar pada Lu yang berusia 11 tahun, yang dibesarkan di panti asuhan tetapi tiba-tiba dibawa pergi oleh ibunya pada suatu sore.

READ  Apa yang baru di Netflix minggu ini: Film dan serial ini dirilis minggu lalu | Film dan acara TV