BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Diktator’ Xi Jinping ingin membimbing China ke masa depan dengan tangan besi | Saat ini

Pada kongres Partai Komunis China, Xi Jinping menjelaskan siapa yang bertanggung jawab atas negara tersebut. Presiden berusia 69 tahun itu saat ini menjalani masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya. Para ahli memberi tahu NU.nl. Cengkeraman besinya pada partai dan negara akan berkembang lebih jauh. Semuanya untuk mewujudkan impian China yang hebat.

Momen paling mengejutkan adalah saat Kongres Partai BPK. Mantan Presiden Hu Jintao praktis ditarik dari kursinya di depan kamera dan berjalan keluar ruangan. Shi duduk tidak bergerak, melakukan yang terbaik untuk mengabaikan pemandangan itu sebanyak mungkin. Tapi itu adalah pesan yang jelas untuk semua orang: presiden memiliki partai di tangan besi.

“Xi menunjukkan bahwa tidak ada orang lain yang berkuasa. Semuanya tergantung pada persetujuannya,” kata Frank Beck, seorang profesor di East Asian Institute di Singapura. “Dia adalah pelindung orang-orang di dalam partai yang tidak berutang posisi mereka kepada Shi, tetapi bekerja dengannya. Sungguh unik bagaimana dia difitnah di depan umum. Ini pertanda bagi semua orang.”

Ingrid de Huge, koordinator Pusat Penelitian China Institut Clingendael, menekankan perubahan dalam kepemimpinan partai. “Xi telah mengubah struktur kekuasaan, karena dia sekarang sedang menjalani masa jabatan ketiga yang unik. Dia telah lebih banyak memanipulasi partai dengan menempatkan lebih banyak pendukung di posisi-posisi kunci.”

Dalam beberapa bulan terakhir, Becky telah melihat anggota kepemimpinan partai yang lebih tua mengkritik, antara lain, kebijakan keras Corona. “Tetapi Xi telah memutuskan bahwa itu sudah cukup. Tidak lagi cukup untuk menempatkan orang-orang yang dekat dengannya di posisi tinggi. Dia ingin menyingkirkan para pengkritik dari podium dan memperjelas bahwa mereka benar-benar penyusup,” tambahnya.

READ  Kosovo menutup dua penyeberangan perbatasan dengan Serbia di tengah kerusuhan di utara

D’Hooghe: “Tidak ada lagi orang di partai yang secara terbuka berpikir sangat berbeda dari Xi. Ini adalah pesan yang jelas bahwa dia adalah pemimpinnya. Dan semakin sedikit ruang untuk ide, kritik, dan debat lain.”

Shi akan tetap menjadi penerusnya untuk saat ini

Pieke percaya bahwa China telah memasuki era baru di bawah Xi. “China sekarang benar-benar menuju kediktatoran di bawah Xi, dengan Uni Soviet di bawah Joseph Stalin. Semuanya menjadi semakin terkontrol di bawah partai, dengan Xi sebagai orang utama.”

Profesor tersebut menyatakan bahwa Xi tidak bersalah atas pembunuhan massal seperti Stalin. “Ini tidak perlu di China hari ini. Ada banyak cara lain untuk menjaga politik dan masyarakat tetap terkendali.”

Menurut D’Hooghe, Xi yakin bahwa dia sendiri yang dapat memimpin China menuju “masa depan yang gemilang”. “Itu juga sering tercermin dalam laporan kongres partai terakhir. Dia sangat berbunga-bunga tentang segala macam rintangan yang harus diatasi. Ini hanya mungkin dengan pemimpin yang kuat.”

Becky memperkirakan bahwa Xi juga akan menginginkan masa jabatan keempat sebagai pemimpin partai. Tapi presiden tidak menganggap dirinya lebih besar dari partai. “Xi mengasosiasikan politik dengan partai, bukan dirinya sendiri. Saya tidak akan terkejut jika dia mengatakan pada 2027 dia membutuhkan masa jabatan lagi. Tapi kemudian dia akan berusia 79 tahun, dan kesehatannya tidak begitu baik.”

Xi Jinping menerima tepuk tangan dari anggota partainya di Kongres Partai Komunis.


Xi Jinping menerima tepuk tangan dari anggota partainya di Kongres Partai Komunis.

Xi Jinping menerima tepuk tangan dari anggota partainya di Kongres Partai Komunis.

gambar: Gambar Getty

melihat sesuatu

Laporan kongres partai juga menggambarkan masa depan dalam pikiran Xi. Becky merangkum: “Yang paling penting adalah agar partai tetap kuat. Selain itu, China tidak ingin Barat mendorongnya kembali. Dalam semua keputusan, pertimbangan diberikan pada apa artinya itu bagi keamanan nasional.”

READ  Korban sipil dalam protes yang jarang terjadi di wilayah otonomi Uzbekistan | Saat ini

Di atas segalanya, Xi memikirkan bahwa China (sekali lagi) akan memainkan peran dominan di dunia. Menurut kedua ahli, negara memiliki segala yang dibutuhkan negara adidaya, kecuali pengalaman.

“Misalnya, China belum berpikir siap untuk campur tangan di Taiwan. Mereka belum memiliki kepercayaan diri itu. Itu juga akan menyebabkan sanksi berat dari Eropa dan Amerika Serikat, yang akan memukul China dengan keras. mengapa China berkomitmen untuk menjadi mandiri dan itu saja,” kata de Huogey.

Becky: “Secara ekonomi, sosial, militer, dan politik, semuanya sudah ada. Tetapi China belum memiliki strategi. Negara ini benar-benar tidak tahu apa yang ingin mereka capai. Mereka belum memiliki imajinasi tentang apa yang bisa mereka capai. lakukan dengan kekuatan itu. Seperti orang Amerika.”

Ekonomi Tiongkok tumbuh jauh lebih lambat

Ekonomi China tampaknya terhenti setelah bertahun-tahun mengalami pertumbuhan yang eksplosif. Pieke dan d’Hooghe melihat pertumbuhan sebagai hal yang tertahan daripada dirangsang oleh kebijakan pemerintah saat ini. Xi tidak mendukung lebih banyak kebebasan di pasar. Dia ingin lebih mengkonsolidasikan kontrol negara. Inilah yang membatasi perkembangan Cina sebagai sebuah negara.

“Diperkirakan pertumbuhan ajaib ini akhirnya stabil. Tapi ada kekhawatiran besar tentang seberapa cepat pertumbuhan ini menurun sekarang,” kata de Huge. Hal ini sebagian disebabkan oleh tindakan kejam yang terus menghambat pembangunan ekonomi. Tidak ada alasan untuk percaya bahwa mereka akan dimodifikasi dengan cepat.

Becky: “Ada rencana untuk mengembangkan ekonomi lebih jauh. Tetapi ini hanya akan terjadi dalam kerangka apa yang dianggap perlu oleh kepemimpinan partai. China memiliki potensi untuk tumbuh lebih banyak lagi. Pertanyaannya adalah apakah Partai Komunis di bawah Xi dapat melakukannya. Dan apakah mereka mempekerjakan orang yang cocok untuk itu, atau hanya teman Shi.”

READ  Tiga belas tewas dan puluhan luka-luka dalam letusan gunung berapi Jawa