BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Documenta adalah dunia yang penuh dengan niat baik

Documenta 15 berbeda dari semua dokumen sebelumnya sejak 1955. Karena ini adalah festival satu warna, terbuka untuk semua dan tanpa institusi: galeri, museum, dan pembuat pameran Barat tidak berpartisipasi. Dan karena seni bukanlah tujuan di sini, melainkan hasil sampingan dari kerja tim dan “ronkrong”, sebuah kata dalam bahasa Indonesia yang berarti “bersama”. Ruangrupa, kelompok seniman dan pencipta Indonesia yang secara artistik bertanggung jawab atas dokumen ini, memberikan glosarium konsep-konsep baru dalam dunia seni rupa. Yang paling penting adalah “lumbung”, istilah yang diterjemahkan menjadi “lumbung padi bersama”, yang berarti bahwa hasil panen dibagi dan dibagi secara adil. Anggaran Documenta terletak di “mangkok bersama”, di mana dana didistribusikan secara merata di antara para peserta dengan cara yang transparan bagi semua. Sebuah “Ekosistem” adalah kelompok payung kelompok dan individu yang bekerja bersama dan menghabiskan waktu bersama.

Jadi Museum Klasik Fredericianum yang megah bukanlah lokasi pusat Documenta dengan seninya yang paling terkenal. Ini menjadi tuan rumah Fridskul, tempat pertemuan dan pusat pendidikan lengkap dengan kamar bayi dan area tidur. Di sini, nilai-nilai lumbung seperti kedermawanan, humor dan hubungan dengan lingkungan setempat dipraktikkan. Orang-orang berbicara satu sama lain, duduk di atas bantal di lantai, dan bermain dengan anak-anak mereka.

Ruangrupa, di mana Documenta pada dasarnya adalah “sarana mencari teman baru”, mendelegasikan sebagian besar tanggung jawab artistik kepada empat belas anggota lumbung, yang kemudian mengundang seniman (kelompok) dan peserta lain melalui jaringan mereka. Secara total, ada lebih dari seribu, yang dapat ditemukan di 39 situs di Kassel. Selain Fredskoll, jaringan penerbitan, galeri, kios dan stasiun radio telah didirikan.

Baca juga: Apa yang membedakan kelima belas film Documenta? Dan 4 pertanyaan lagi.

Individualitas dan pengejaran kekuasaan

Tak perlu dikatakan, Documenta 15 sangat kritis terhadap ide-ide Barat tentang seni dan, secara umum, tentang individualisme dan semua perebutan kekuasaan. Hampir tidak ada seni Eropa di sana, dan seni Amerika tidak ada sama sekali. Ruangrupa telah secara radikal mengubah seluruh mesin Documenta, dengan semua ideologi teknis dan mekanisme pasar yang terkait, di atas kepalanya. Dengan antusiasme dan optimisme yang tak terbendung, mereka telah mengubah Documenta menjadi dunia yang ideal di mana orang dapat hidup berdampingan secara damai dan berkelanjutan – terlepas dari kerusuhan agresif atas partisipasi Palestina, menuduh Ruangrupa anti-Semitisme.

READ  Pelajaran tentang Timur - NRC

Ini juga berarti bahwa Documenta 15 tidak dapat diulas sebagai galeri seni, karena bukan galeri. Desain web, jika Anda bisa menyebutnya begitu, mengesampingkan kemungkinan melihat karya seni atau bahkan mengidentifikasinya seperti itu. Ruangrupa mengajak peserta untuk membawa praktik mereka, dan apa yang selalu mereka lakukan, ke Kassel. Sebaiknya jangan membuat karya seni khusus untuk kesempatan ini, karena proses lebih penting daripada hasil. Oleh karena itu, banyak seniman tinggal di apartemen bersama di Kassel selama 100 hari Documenta. Di situs mereka mengarang, mengubahnya kembali dan yang terpenting berbicara dan hang out. Sebagian besar ruang pameran ditempati oleh bangku-bangku dengan warna tak berujung, sering mengingatkan pada lubang hidup dari tahun 1970-an. Tidak ada instalasi seni yang rumit, tetapi ada banyak kios dan kios mirip hippie dan juga proyek kebun raya. Di sana-sini mereka memasak dan makan.

Sebelas kelompok menetap di Hübner-Areal, sebuah bangunan industri di dekat Sungai Fulda yang lebar, termasuk dari Afrika, Cina, dan Australia. Ini semacam pasar di sini untuk niat baik, dengan tindakan melawan deforestasi, polusi, kapitalisme, kolonialisme, dan sebagainya. Sebagai pengunjung Anda berjalan-jalan di sini cukup banyak mengambang karena tidak ada struktur atau rencana. Apa yang bisa dilihat menyerupai seni, seperti karya foto, video, gambar, dan koleksi benda-benda pernak-pernik, tetapi tidak memiliki urgensi, karena kontribusi individu untuk hidup bersama tidak sesuai dengan tujuan pasar.

Sebagai pengunjung, Anda berjalan di sekitar sini agak mengambang karena tidak ada struktur atau denah

Genosida Armenia

Di luar hot spot seperti Fridericianum, Documenta Halle dan Hübner-Areal, karya-karya paling menarik dapat ditemukan. Puncak dari Documenta 15 adalah film oleh Pinar Ugrinci (1973) di Hessisches Landesmuseum. Film tersebut berjudul apa adanyaKurdi untuk malapetaka atau longsoran salju, terletak di Müküs, tempat kelahiran ayah Ugrense di Anatolia. Dia harus melarikan diri dulu ke Istanbul dan sekali lagi ke Berlin. Sampai genosida Armenia di tangan Turki pada tahun 1915, orang-orang Armenia, Kurdi, dan Persia hidup damai satu sama lain di Mockus. Film ini menunjukkan bagaimana trauma dan konsekuensi yang tak terkatakan dari peristiwa 1915 tetap menjadi kenyataan sehari-hari bagi penduduk. Dengan tembakan panjang dan lambat, Ugrinci menghidupkan desa pegunungan, yang benar-benar tertutup dari dunia luar karena salju di musim dingin hingga pembangunan jalan aspal pada 2013. Penyanyi Armenia Hayrik Muradan menyanyikan tentang lanskap dan meratapi sejarah. dari Anatolia.

READ  Penyelidikan besar-besaran Belanda terhadap dekolonisasi di Indonesia memakan waktu lebih lama karena Corona

Lantai atas Museum Grimmwelt adalah domain para pendongeng dan musisi Agos Nour Amal PetmouhDia tahu bagaimana menyoroti topik-topik berat dengan cara yang ringan, seperti kekerasan militer, hak asasi manusia, dan perusakan lingkungan. Dalam sebuah video kita melihat bagaimana dia mengunjungi sawah di Indonesia, sementara dia berbicara dengan para petani dan bernyanyi menceritakan kisah mereka. Dalam beberapa bulan terakhir, Agus Nur Amal telah melakukan proyek masa depan Sungai Fulda dengan anak-anak sekolah dari Kassel, dan hasilnya dapat dilihat di Grimmwelt. ini juga Jatiwangi Hadir, kelompok yang telah membantu desanya keluar dari kesulitan ekonomi dengan mendirikan pabrik genteng bersama seluruh warga, merenovasi rumah, mendirikan fasilitas masyarakat dan mendirikan paduan suara dan bengkel seni. Museum Grimmwelt fiksi adalah tempat untuk proyek Agus Nour Amal Dan JatiwangiYang terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

Di satu tempat di Fridericianum, seni menyerang dengan keras, seperti yang Anda inginkan dari seni. Sada adalah inisiatif seniman Irak Regin Sahakian. Dari 2010 hingga 2015, Sada mempresentasikan program seminar dan lokakarya untuk seniman muda di Baghdad, di ruang intim studio. Untuk Documenta 15, Sada sejak itu meminta peserta untuk menunjukkan seperti apa latihan mereka sekarang. Hasilnya, dan film-film yang dibuat di Irak, Prancis, Turki, dan Amerika Serikat, sangat memilukan. Bassem Al-Shaker disiksa karena menggambar gambar studi planet Venus de Milo. Dia sekarang menjalankan toko tukang cukur dan melihat seorang anak, lalu ibunya, dibunuh di depan tokonya. Menceritakan kisah dengan grafik. Ali Eyal sedang berada di sebuah kafe bersama seorang temannya ketika sebuah bom meledak. Eyal berlari keluar untuk menemukan bahwa dia ditutupi potongan-potongan daging temannya. Film menggemakan dan menceritakan kisah mentah, langsung, dan lembut. Mereka membuktikan arti seni, terutama dalam situasi perang dan kekacauan.

READ  Kegagalan memakai masker menyebabkan hukuman aneh di Indonesia

Dalam Cara memesan untuk artis, yang baru-baru ini diterbitkan oleh Ruangrupa, menyatakan bahwa itu adalah salah satu dari baris berikut: “Berteman. Bukan seni.” Itulah yang mereka lakukan. Mereka pasti punya banyak teman. Namun kekuatan karya Ugrinci, Agus Nur Amal, dan grup Echo, sebagai Seni, sangat jarang ada di Documenta 15.