BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua puluh pemain Belanda tewas selama Perang Dunia II

sepak bola baru

Selama Perang Dunia II, tim nasional Belanda tidak memainkan satu pertandingan pun. Selama periode itu, dua puluh mantan pemain internasional, dua presiden FIFA dan dua mantan pelatih nasional tewas. Kemudian reporter korek api bintang Oranye menjadi korban Holocaust.

Tim nasional Belanda pada tanggal 30 April 1905 dalam pertandingan internasional resmi pertama mereka. Eddie De Neve, kanan atas, kepada asisten wasit. Rin Boomsma ada di tengah. gambar melalui Koleksi KNVB di Arsip Nasional

Pada tanggal 21 April 1940, tim nasional Belanda memainkan pertandingan kandang terakhirnya sebelum invasi Jerman di Stadion Olimpiade. Reporter bintang Han Hollander memberikan laporan langsung atas nama AVRO Radio. Pada 12 Mei 1946, tim nasional Belanda memainkan pertandingan kandang pertamanya setelah pembebasan di Stadion Olimpiade. Hollander sudah tidak ada lagi, karena dia dan istrinya, Lenje Hollander Sameer, dibunuh pada tanggal 9 Juli 1943 di Sobibor. Orange juga sangat terpengaruh oleh kematiannya.

Tidak berhenti di situ, karena setidaknya dua puluh orang asing tewas selama perang, kadang-kadang karena kekerasan perang langsung dan kadang-kadang tidak. Pada Perayaan Olahraga Nasional, kami mempersembahkan nama-nama ini berdasarkan hari kematiannya. Daftar ini disajikan saat perayaan olahraga nasional.

19 Oktober 1940: Edu Snethlage. Lahir pada 9 Mei 1886, ia memainkan sebelas pertandingan internasional atas nama Kwik dari Den Haag. Ia meninggal di Medan, Hindia Belanda, setelah lama sakit.

15 Mei 1941, Lou Adam. Lahir pada 11 Juni 1908, ia memainkan sebelas pertandingan internasional atas nama Grasshopper FC Zurich dan HVV dari Den Haag. Dia meninggal secara tak terduga karena serangan jantung selama pertandingan di Surabaya di Hindia Belanda.

READ  Ga voor goud: atleten uit deze landen profiteren meer dan alleen medailles

27 Mei 1943, Ren Boomsma. Lahir pada 19 Juni 1879, ia memainkan dua pertandingan internasional atas nama Sparta dari Rotterdam, salah satunya sebagai kapten. Sebagai anggota Perlawanan, dia dibunuh di Kamp Noingham.

31 Mei 1943 Henry Halaman. Lahir pada 19 September 1900. Dia memainkan dua pertandingan internasional atas nama Harlem. Meninggal sebagai pekerja paksa di Kereta Api Burma.

30 Agustus 1943, Eddie de Neve. Lahir pada 1 Januari 1885. Memainkan tiga pertandingan internasional atas nama Velocitas dari Breda dan HPS dari Den Haag. Dia dibunuh di kamp konsentrasi Jepang di Buitenzorg, Hindia Belanda.

6 September 1943, de Kessler. Lahir pada 11 Agustus 1891, ia bermain 21 caps atas nama HVV dari Den Haag, juga sebagai kapten. Dia meninggal di Belethoven setelah perjuangan singkat dengan penyakit.

10 Oktober 1943, Frits Kuipers. Lahir pada 11 Juli 1899, ia memainkan lima pertandingan internasional untuk Quick dari Nijmegen dan HFC dari Haarlem, juga sebagai kapten. Dia meninggal dalam kecelakaan di perlintasan kereta api yang tidak dijaga di Heimstead.

17 Desember 1943, Frans Homburg. Lahir pada 11 Juni 1898. Memainkan dua pertandingan internasional atas nama Blauw-Wit dari Amsterdam. Dia meninggal setelah sakit singkat.

22 Maret 1944, Renee Biggers. Lahir pada 15 September 1917, ia adalah pemain cadangan atas nama RFC Roermond selama Piala Dunia FIFA 1938. Ia meninggal setelah lama sakit.

18 Juli 1944, Wim Andreessen. Lahir pada 27 November 1903. Dia bermain 46 caps atas nama Ajax dan sebagai kapten tim. Meninggal karena pneumonia.

25 Juli 1944, kuil Prancis. Lahir pada 20 Maret 1898, ia adalah penjaga gawang cadangan atas nama Topantia dari Hengelo selama Olimpiade 1920 di Antwerpen. Dia dieksekusi sebagai anggota perlawanan.

READ  KNVB schort amateurcompetities in categorie A na weekend stil | amateur voetbal

Antara 5 dan 17 Januari 1945, Barend van Himmert. Lahir pada 10 Mei 1891, ia memainkan satu pertandingan internasional untuk DFC Dordrecht. Dia terbunuh di Front Timur, yang telah lama membuatnya percaya bahwa dia bekerja sama dengan Nazi. Namun, penyelidikan pada 2013 menunjukkan bahwa dia dipaksa.

14 Januari 1945, Toon Oprinsen. Lahir pada 25 November 1910. Ia memainkan satu pertandingan internasional atas nama klub dari Tilburg. Meninggal di Phogh.

30 Januari 1945, Gore Hack. Lahir pada 3 November 1890. Dia memainkan dua pertandingan internasional atas nama Harlem. Dia dibunuh di Oranienburg sebagai anggota perlawanan bersama dengan istrinya.

14 Maret 1945: Jos van Hecking Kollenbrender. Lahir pada 7 November 1887, ia memainkan satu pertandingan internasional atas nama Velocitas of Breda. Dia meninggal di Zeist karena konsekuensi dari penahanan yang lama di Hindia Belanda.

1 April 1945, Peter Tecklenburg. Lahir pada 3 November 1894. Memainkan dua pertandingan internasional atas nama Harlem. Dia dibunuh di kamp konsentrasi Jepang di Pangkal Pinang, Hindia Belanda.

6 April 1945, Rumah Dumortier. Lahir pada 9 November 1915. Memainkan satu pertandingan internasional atas nama Doss dari Utrecht. Dia berada di rumah sakit paru-paru besi, tetapi meninggal ketika listrik padam selama pengeboman. Dia dimakamkan dengan seragam klubnya dengan bola sepak di tangannya.

28 Mei 1945, Lothar Van Gogh. Lahir pada 7 Februari 1888. Memainkan dua pertandingan internasional atas nama Koninklijke HFC dari Haarlem. Dia dibunuh di kamp konsentrasi Jepang di Chimahe, Hindia Belanda.

8 Juni 1945, Jules van der Linde. Lahir pada 1 November 1875. Memainkan sejumlah pertandingan yang tidak diketahui atas nama RAP dari Amsterdam di Orange tidak resmi sebelum 1905. Dibunuh di kamp konsentrasi Jepang di Semarang, Hindia Belanda.

READ  Antwerpen investeert 2 miljoen euro in lokale sportclubs | Antwerpen

7 September 1945, Harry Konman. Lahir 15 Januari 1886. Memainkan satu pertandingan internasional atas nama HBS dari Den Haag. Dia dipenggal di kamp konsentrasi Jepang di Ambarawa, Indonesia.

Pelatih dan pembalap nasional

Selama Perang Dunia II, dua mantan pelatih nasional dan dua kepala (K) NVB juga tewas.

19 November 1940, Bob Glendinning. Lahir pada 6 Juni 1888. Pelatih nasional dari tahun 1923 hingga 1940, dan karenanya merupakan pelatih terlama di tim nasional Belanda. Dia meninggal di Inggris akibat operasi.

14 Februari 1942, Edgar Chadwick. Lahir pada 14 Juni 1869. Pada 1908 ia diangkat sebagai pelatih nasional resmi pertama tim nasional Belanda. Kemudian ia menjadi pelatih Sparta. Meninggal di Inggris.

17 Maret 1942, Dirk van Breuy. Lahir 30 Januari 1881. Terpilih sebagai kepala KNVB pada tahun 1930, gelar kehormatan kerajaannya dicopot selama perang. Pada kematiannya pada tahun 1942 ia masih presiden. Dia meninggal di sebuah rumah sakit di Den Haag.

27 Juni 1942, Jasper Warner. Ia lahir pada tanggal 5 Februari 1870. Ia menjadi presiden Asosiasi Sepak Bola Belanda pada tahun 1897 dan tetap demikian hingga tahun 1919. Saat itu, asosiasi tersebut belum menjadi raja. Warner juga ikut mendirikan FIFA pada tahun 1904. Dia meninggal di sebuah institusi di Oldebroek tempat dia tinggal karena kesehatannya.