BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dunia akan memiliki 300 gigafactories dalam sepuluh tahun

Lebih dari 300 gigafactories saat ini sedang dibangun atau direncanakan di seluruh dunia untuk memproduksi baterai untuk mobil listrik. Ini memiliki kapasitas untuk menghasilkan 6.387,6 ​​gigawatt-jam baterai lithium ion. Hal ini terlihat dari laporan Benchmark Mineral Intelligence, konsultan pembangunan gigafactories selama sepuluh tahun ke depan.

Dibandingkan tahun lalu, jaringan pipa untuk gigafactories baru di seluruh dunia telah meningkat sebesar 68 persen. Ini memecahkan penghalang 6 terawatt jam untuk pertama kalinya.

“China terus sangat aktif dalam mengumumkan gigafactories baru, tetapi Amerika Utara dan Eropa Pertumbuhan signifikan dalam dua tahun terakhir Direkam, ”kata laporan itu. “Aktivitas Amerika Utara dan Eropa sebagian besar disebabkan oleh usaha patungan antara pembuat mobil dan produsen baterai.”

nevada

“Di luar China, Amerika Utara telah mencatat pertumbuhan yang kuat secara global. Selama dua setengah tahun terakhir, pipa gigafactories AS telah berkembang menjadi 11 lokasi. Selama periode yang sama, peningkatan delapan pabrik telah dicatat di Eropa. Bersama upaya antara pembuat mobil dan produsen baterai merupakan inti dari pertumbuhan ini.

“Dua setengah tahun yang lalu, hanya satu dari lima pabrik raksasa Amerika Utara yang secara langsung melibatkan pembuat mobil.

“Saat ini, empat belas dari dua puluh tiga gigafactories Amerika Utara yang dilaporkan seluruhnya atau sebagian dimiliki oleh pembuat mobil. Ini berarti bahwa pembuat mobil akan terlibat dalam 81 persen dari total kapasitas yang dihasilkan di wilayah tersebut selama sepuluh tahun ke depan.

“Fenomena serupa dapat dilihat di Eropa,” kata para peneliti. “Sebuah pabrikan mobil terlibat dalam sepertiga dari tiga puluh gigafactories yang dilaporkan di sini.”

“Upaya ini mewakili 40 persen dari kapasitas yang digunakan di Eropa selama sepuluh tahun ke depan. Dua setengah tahun yang lalu, hanya satu dari tiga belas inisiatif yang diumumkan melibatkan produsen mobil.

READ  Mengurangi persyaratan bahasa mengarah pada patriarki dan rasisme yang tidak terkendali

Namun, China masih menjadi pemimpin pasar dalam membangun gigafactories baru. Negara ini telah mendaftarkan 226 situs yang beroperasi selama sepuluh tahun ke depan. Dengan demikian, Cina mewakili lebih dari 75 persen dari semua lokasi baru di dunia di mana sebuah gigafactory beroperasi pada awal dekade berikutnya.

Gigafactory Cina diharapkan untuk membangun kapasitas gabungan hampir 4.500 gigawatt jam dalam sepuluh tahun. Dengan ini, China akan menyediakan 70 persen dari kapasitas dunia.

Tesla

Sementara itu, produsen mobil Tesla juga dikabarkan berencana membangun gigafactory di Indonesia. Demikian disampaikan Menteri Penanaman Modal Indonesia Bahl Lahadalia. Ini akan menjadikan Indonesia negara keempat di dunia yang menjalankan Tesla Gigafactory.

Produsen mobil Amerika saat ini memiliki pabrik baterai di Amerika Serikat (Nevada dan Texas), Cina (Shanghai) dan Jerman (Berlin). Menurut Menteri Lahadalia, sebuah gigafactory Indonesia akan dibangun di Padang, Jawa Tengah.

Belum ada konfirmasi resmi mengenai pembangunan pabrik tersebut, namun Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia. Logam ini merupakan bahan penting untuk konstruksi baterai. Tesla saat ini memperoleh sebagian besar stok nikelnya dari Brasil.

Namun, Indonesia telah melarang ekspor komoditas penting seperti nikel. Untuk membeli saham Indonesia, Tesla harus memulai produksinya sendiri di negara Asia.