BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Duta Besar Prancis kembali ke Amerika Serikat setelah panggilan antara Biden dan Macron, dan panggilan Morrison tidak dijawab

Presiden Prancis Emmanuel Macron berbicara melalui telepon dengan Joe Biden pada hari Rabu tentang perjanjian pertahanan baru antara Amerika Serikat, Inggris dan Australia.foto Reuters

Paris menarik duta besar Prancis di Washington pekan lalu setelah pakta pertahanan baru di mana Amerika Serikat, Inggris, dan Australia bekerja sama. Akibatnya, pesanan Australia senilai $30 miliar untuk kapal selam Prancis dibatalkan.

Presiden AS Joe Biden dan mitranya dari Prancis, Emmanuel Macron, bertemu pada hari Rabu untuk pertama kalinya sejak krisis. Selama panggilan telepon, Biden mengakui bahwa Amerika Serikat belum cukup transparan menjelang kesepakatan: Prancis tidak diberitahu tentang kesepakatan itu sampai satu jam sebelum aliansi baru diumumkan. Kedua presiden sepakat melalui telepon untuk bertemu di Eropa pada akhir Oktober. Gedung Putih dan Elysee tidak mengatakan di mana dan kapan mereka akan bertemu.

Belum diketahui apakah duta besar Prancis untuk Australia akan kembali ke jabatannya. Macron juga telah memanggilnya untuk berkonsultasi tentang situasi tersebut. Panggilan telepon dari Perdana Menteri Australia Scott Morrison ke Macron belum dijawab. Morrison, yang saat ini berada di Amerika Serikat, mengatakan kepada wartawan di Washington. “Kami akan bersabar,” kata Morrison seperti dikutip media Australia.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menggunakan kata-kata yang kurang halus ketika berbicara kepada Macron pada hari Rabu: “Donnez-moi un break,” katanya kepada wartawan. Morrison mengatakan dia “tidak berbicara bahasa Prancis” tetapi menikmati pernyataan perdana menteri Inggris.

kapal selam

Apa yang disebut perjanjian keamanan Aukus menyiratkan bahwa tiga negara anggota akan berbagi informasi dan teknologi satu sama lain. Tapi kata kuncinya adalah: subs. AS siap untuk berbagi teknologi kapal selam nuklirnya dengan Australia – sesuatu yang sebelumnya hanya dilakukan dengan Inggris.

Ini memberi Australia delapan kapal selam yang sangat canggih, dan mengakhiri kesepakatan sebelumnya dengan Prancis (dari siapa Australia membeli kapal selam yang kurang canggih). Prancis berbicara tentang belati di belakang. “Keputusan sepihak, tiba-tiba dan tak terduga ini sangat mengingatkan pada gaya Trump,” kata Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian. Tapi tidak ada tweet.

READ  Orang tua dari kembar tiga mendapatkan 3 bulan produk perawatan bayi Subisco