BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Elias Melkman adalah Olympian Yahudi Belanda pertama yang dibunuh

Elias Melkman adalah Olympian Yahudi Belanda pertama yang dibunuh

Pertandingan Olimpiade Baru

Tepat delapan puluh tahun yang lalu, Elias Melkman dibunuh di Auschwitz. Dia adalah atlet Olimpiade Yahudi Belanda pertama yang menjadi korban Holocaust.

Patung Prometheus di Stadion Olimpiade untuk mengenang para atlet yang tewas dalam Perang Dunia II

Elias Melkman berkompetisi sebagai pesenam di Olimpiade Amsterdam 1928. Dia mulai bekerja di sana baik secara individu maupun sebagai tim – tanpa pernah finis di podium. Milkman adalah anggota Dataran Tinggi Asosiasi Senam Amsterdam, tetapi selama Olimpiade dia tinggal di Antwerpen dan dengan demikian berpartisipasi atas nama Bergen op Zoom.

Sebelum dimulainya Pertandingan Amsterdam ini, Komite Teknis Federasi Senam menunjuk Milkman secara definitif untuk tim senam Belanda. Harapan sebelumnya tidak terlalu tinggi, sepertinya Kurir Limburger Penyerang: “Tim nasional Belanda tentu bukan tugas yang mudah.”

Majalah Revue Olahraga Dan dia melanjutkan, “Dalam kasus terbaik, tim nasional Belanda dapat diharapkan melawan Luksemburg dan mungkin sebelum Hungaria.” Tim akhirnya selesai di tempat kedelapan, dengan Milkman dianggap sebagai salah satu tim tabloid terbaiknya. Menurut statistik, dia bahkan mendapat poin terbanyak di timnya dan itulah yang saya harapkan Revo Siapa: Belanda finis di depan Luksemburg dan Hongaria.

Dalam kehidupan sehari-harinya, Milkman adalah seorang penggosok berlian. Dia dan istrinya, Helena Milkmann-Van Gelder, diasingkan dari Berkem di Belgia, seperti yang terlihat antara lain, Lembaran Negara Belgia Dari 15 Juni 1952. Pada 3 Januari 1942, pasangan itu dibunuh di Auschwitz. Melkman adalah atlet Olimpiade Yahudi Belanda pertama yang menjadi korban Holocaust. Orang tuanya Philip dan Ganji dan saudara perempuan Marianne dan Judith juga digas di Auschwitz pada 11 September 1942.

READ  Permintaan maaf atas kekejaman di Indonesia 'terlalu sedikit, terlalu terlambat'

Beberapa bulan setelah pembebasan, pada 12 Agustus, ada acara senam di stadion Ajax. Klub sepak bola Amsterdam Ajax, Blauw-Wit, DWS dan De Volewijckers berterima kasih kepada penduduk Friesian, dan khususnya penduduk Heerenveen, karena menjamu 76 pemain muda Amsterdam selama musim dingin kelaparan. Dia berkata, “Itu memalukan.” kebenaran, Bahwa tingkat Korps Amsterdam, baik tuan dan nyonya, belum pada tingkat sebelum perang. Tubuh perlu diperkuat dan ditingkatkan materi latihannya. Sayangnya, dunia senam juga harus membayar banyak korban dalam perang ini, karena pesenam seperti Werkendam, Caranca, Zwaaff, Melkman dan Koek tetap berada di kamp-kamp Nazi.

Hasil yang benar dan menyedihkan, karena olahraga tidak terlalu terpengaruh oleh Holocaust seperti senam. Sebanyak sepuluh atlet Olimpiade Belanda tewas – terbanyak dari semua olahraga.