April 11, 2021

BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Instansi pemerintah Indonesia mendirikan EV Battery Developer

Jakarta – Indonesia memiliki rencana ambisius: memantapkan dirinya sebagai pemain terdepan dalam rantai pasokan global untuk kendaraan listrik. Dalam lima tahun, nusantara ingin menciptakan industri terintegrasi yang mencakup segala hal mulai dari pengembangan hulu – mulai dari penambangan bahan baku untuk digunakan dalam baterai EV – hingga hilir – hingga pembuatan baterai dan kendaraan.

Proyek senilai $ 17 miliar ini dirancang untuk menempatkan Indonesia sebagai produsen nikel utama, EV global. Karena permintaan untuk kendaraan berlistrik terus tumbuh sebagai tujuan utama pasar, semakin banyak negara yang ingin melarang penjualan mobil berbahan bakar bensin. Dalam waktu dekat.

Rencana tersebut mengambil langkah maju pada hari Jumat, ketika negara itu mengumumkan akan mendirikan perusahaan induk milik negara baru untuk memantau pertumbuhan industri.

Kementerian Badan Usaha Milik Negara Indonesia, Mind ID, perusahaan pertambangan, anak perusahaan Aneka Tambang, grup minyak Bertamina dan perusahaan listrik PLN secara resmi menandatangani saham baru pada 16 Maret. Perusahaan yang dikenal dengan Indonesia Battery Corporation itu masing-masing memiliki 25% saham.

“IPC akan mengelola ekosistem sektor baterai kendaraan listrik dan menjalin kemitraan dengan pihak ketiga yang akan memainkan peran kunci dalam sektor teknologi dan pasar global,” kata Kementerian BUMN dalam sebuah pernyataan.

“Kemitraan ini akan membangun usaha patungan mulai dari rantai nilai, pemrosesan nikel, bahan perintis, katoda, sel baterai dan paket, sistem hemat energi hingga daur ulang, hingga industri baterai kendaraan listrik,” tambahnya.

Kementerian mengatakan perusahaan telah didekati oleh sejumlah perusahaan global, termasuk pemain dari China, Jepang, Korea Selatan, Amerika Serikat dan Eropa.

Ini termasuk kesepakatan investasi masing-masing senilai $ 5,2 miliar dan $ 9,8 miliar, dengan Teknologi Amperex kontemporer China, juga dikenal sebagai CADL, dan LG Cem dari Korea Selatan.

READ  Gempa berkekuatan 6,2 skala Richter mengguncang Indonesia

EV Amerika Produsen Tesla telah menyatakan minatnya untuk berpartisipasi, sementara Bahl Lahadalia, ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal (PKPM), mengatakan pada Februari bahwa produsen bahan kimia terkemuka Jerman, PASF, mengantre untuk bergabung dalam pembicaraan tersebut.

Toyota Motor Jepang telah berjanji untuk menginvestasikan $ 2 miliar di Indonesia pada 2019, termasuk biaya awal produksi mobil listrik.

Di perusahaan induk yang baru didirikan, Mind ID dan Aneka Tampang, yang juga dikenal sebagai Andom, akan bertanggung jawab untuk menambang dan memprosesnya, sementara Bertamina dan PLN akan berperan dalam pembuatan sel baterai dan kemasan baterai, juga. seiring penerbitan stasiun pengisian untuk kendaraan listrik di seluruh negeri.

“Tahun ini kami akan mulai investasi pengembangan sel baterai yang akan langsung dilakukan [involve] Empat itu [SOEs] Di IPC untuk investasi pabrik pembuatan baterai, ”Pahala Mansouri, wakil menteri perusahaan milik negara, mengatakan pada konferensi pers online pada hari Jumat.

Indonesia memiliki seperlima dari cadangan nikel dunia, menjadikannya deposit terbesar di negara ini. © Reuters

“Enam bulan dari sekarang, Antom dan calon sekutunya akan memulai kursus. Setelah selesai, akan ada penumbuhan tambang, baru akan ada fasilitas pembongkaran,” kata Mansouri. “[Between] 2021-2023, akan menjadi [a tangible economic] Kerentanan, kita membutuhkan pemulihan ekonomi pasca epidemi. “

E.V. Agas Tajahana Virakusuma, ketua Komite Percepatan Proyek Baterai, mengatakan dia mengharapkan pertumbuhan sektor hulu selesai pada 2025, menambahkan bahwa produksi sel baterai akan selesai pada 2025. Industri baterai EV penuh pada tahun 2026.

Indonesia memiliki seperlima dari cadangan nikel dunia, menjadikannya salah satu cadangan terbesar di dunia, menurut Survei Geologi AS. Mind ID dan Aneka Thampang menguasai 30% dari total cadangan nikel Indonesia. Pemerintah kembali memberlakukan larangan ekspor bijih nikel pada Januari tahun lalu, dua tahun sebelum tanggal yang dijadwalkan, guna mengembangkan industri hilir.

READ  Hanya 1 dari 52 paus pilot yang terdampar parah di Indonesia

Kementerian BUMN percaya itu “kompetitif” [Indonesia’s] Rantai distribusi, setidaknya 35% komponen kendaraan listrik dapat diperoleh secara lokal. “

EV yang kompetitif Rencana Indonesia untuk mengembangkan industri baterai dan peluang investasi oleh perusahaan asing terkemuka telah mendorong kenaikan harga saham produsen nikel dalam beberapa bulan terakhir.

Manfaat ekonomi yang diperkirakan dari industri baterai bagi negara merupakan faktor kunci dalam rencana Jakarta. EV memperkirakan bahwa industri akan memiliki nilai ekonomi $ 26 miliar pada tahun 2030. Tim Akselerasi Proyek Baterai memperkirakan bahwa 23.500 orang diharapkan bekerja di industri ini.

Juga, EV domestik. Industri baterai akan mampu meningkatkan ekspor barang jadi dan mengurangi impor produk setengah jadi, yang memungkinkan neraca perdagangan negara meningkat sebesar $ 9 miliar.

Indonesia mencatat surplus perdagangan sebesar $ 21 miliar tahun lalu, terbesar sejak 2011, ketika inflasi komoditas mencapai puncaknya, karena impor turun karena permintaan domestik ditekan oleh COVID-19. Tetapi negara ini telah sering mencatat defisit perdagangan selama bertahun-tahun, dan industri baterai yang sukses dapat sangat membantu dalam memastikan bahwa surplus perdagangan reguler Indonesia terus berlanjut.

EV lengkap. Rantai Pasokan Domestik EV Ini akan sangat membantu untuk menumbuhkan pasar, yang telah berjuang untuk menentang rencana pemerintah untuk membawa proporsi mobil berlistrik, termasuk model listrik penuh, menjadi 20% dari total penjualan pada tahun 2025. Pemerintah telah mengurangi pajak atas kendaraan listrik yang diimpor, tetapi harganya belum mencapai konsumen biasa.

Laporan tambahan oleh Ismi Tamayanti di Jakarta