BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FBI juga menggeledah vila Trump untuk mencari dokumen tentang senjata nuklir

Badan Perlindungan Lingkungan

NOS. Beritadiubah

Agen FBI yang menggerebek vila mantan Presiden Trump pada hari Senin sedang mencari dokumen yang berkaitan dengan senjata nuklir, antara lain. untuk menulis Washington Post. Menurut surat kabar itu, tidak jelas apakah dokumen-dokumen ini benar-benar ditemukan di rumah Trump di Florida.

Masih banyak yang belum jelas tentang penelitian FBI, karena FBI belum mengeluarkan pernyataan resmi tentang masalah tersebut. Para agen tersebut dilaporkan mencari dokumen rahasia pemerintah yang dibawa Trump secara tidak sengaja ketika dia meninggalkan Gedung Putih.

Karena penggeledahan tersebut menyebabkan begitu banyak kegemparan di Amerika Serikat, Departemen Kehakiman ingin mengumumkan surat perintah penggeledahan tersebut. Namun, hakim belum memutuskan hal tersebut. Hal yang sama berlaku untuk keinginan departemen untuk mengumumkan dokumen dan barang yang disita.

Jaksa Agung Merrick Garland mengatakan kemarin bahwa dia secara pribadi telah menyetujui penggeledahan tersebut. “Kami tidak mengambil keputusan seperti itu dengan enteng,” katanya. “Jika memungkinkan, pertama-tama kami mencari metode berdampak lebih rendah, sebagai alternatif inspeksi rumah.”

Jika perintah pencarian dipublikasikan, itu akan sangat tidak biasa. Namun menurut Garland, “kepentingan publik yang besar” memiliki dampak besar dalam kasus ini.

Saat ini, FBI menerima banyak ancaman dari pendukung Trump, yang melihat penyelidikan badan tersebut bermotif politik.

Kemarin, seorang pria bersenjata mencoba menyerbu kantor FBI di Cincinnati, Ohio. Dia ditembak mati oleh polisi setelah pengejaran yang berlangsung selama berjam-jam. Motifnya belum terungkap, tetapi pencarian rumah di vila Trump mungkin berperan.