BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Festival film independen baru menyoroti perjuangan dan kemenangan masyarakat adat di Papua, Indonesia · Global Voices

Festival film independen baru menyoroti perjuangan dan kemenangan masyarakat adat di Papua, Indonesia · Global Voices

Beberapa peserta mengikuti Festival Film Independen Papua ke-2. Sumber: Halaman Facebook Papuan Voices, digunakan dengan izin.

Suara PapuaOrganisasi advokasi video ini telah menyelenggarakan dua festival film independen sejak tahun 2017 untuk merayakan kehidupan dan perjuangan masyarakat adat Papua di provinsi tenggara Indonesia.

Pada tahun 2015, Suara Global Papuan Voices memulai debutnya sebagai sebuah proyek bersama EngageMedia, dan pada tahun yang sama, Papuan Voices memantapkan dirinya sebagai organisasi independen yang kini hadir di enam wilayah di Papua.

Sebagai wilayah yang paling kaya sumber dayanya namun miskin uang, masuknya warga Indonesia dari wilayah lain baru-baru ini telah memperburuk masalah ini. Terlantar Banyak dari mereka adalah penduduk asli Papua. Beberapa warga Papua mengecam tindakan tersebut sebagai pendudukan ilegal dan menuntut agar hal tersebut dihapuskan kemerdekaan Dari Indonesia.

Peta Provinsi Papua dan Papua Barat di Indonesia. Gambar milik Google Map.

Dan dalam konteks ini, sebagai juara pertama festival film di Papua, ia melakukan hal tersebut Tujuan:

ke Menyorot Isu-isu masyarakat adat di Papua melalui film dokumenter sekaligus membangun kesadaran masyarakat akan isu-isu penting yang mempengaruhi mereka.

Hampir 30 film ditampilkan, 50 orang berpartisipasi dalam lokakarya produksi sebelum festival, dan 10 film diproduksi melalui lokakarya yang berfokus pada kaum muda.

Terinspirasi oleh kesuksesan perdananya, organisasi pahlawan Festival film kedua pada Agustus 2018 lalu dengan lebih dari 1.000 penonton yang hadir. Sebanyak 19 film dari berbagai daerah di Papua diputar Pembawa acara.

READ  Koleksi film box office yang membludak membuat bioskop dan teater Mogul menjadi salah satu orang terkaya di Indonesia

Miki Yemo adalah salah satu peserta festival film Dia berkata Film-film tersebut memberikan banyak informasi mengenai sengketa lahan antara pemilik tanah adat di Papua dan investor yang mengakuisisi lahan lokal untuk pertambangan dan perkebunan kelapa sawit.

Franky Samperanti, Direktur Pusaka, sebuah LSM pribumi Indonesia, pria Pentingnya festival film:

Di Papua, pilihan masyarakat awam dalam memperoleh informasi sangat terbatas karena informasi dikuasai oleh kelompok dominan tertentu. Informasi yang terkandung dalam film-film ini akan sangat berguna bagi banyak orang di tingkat lokal, nasional, dan internasional.

Banyak film yang diputar pada kedua festival tersebut menggambarkan perjuangan sehari-hari masyarakat Papua.

Misalnya saja pemenang Film Terbaik 2017 “truk mons” Ini adalah film dokumenter yang disutradarai oleh Emmanuel Hindom tentang mantan sopir truk yang bekerja di perkebunan kelapa sawit di wilayah Kerum, yang menemukan cara untuk membantu pedagang perempuan di Papua (“mama mama” dalam bahasa Papua) menemukan sumber pendapatan baru dengan transportasi. sayuran mereka ke daerah baru. Pasar di ibu kota, Jayapura:

“Penjaga Hutan Bukit Ezio” adalah film dokumenter pendek inspiratif lainnya yang menceritakan kisah Alex Waisimon yang mengubah hutan lebat di Papua menjadi tempat mengamati burung yang populer bagi wisatawan. Film ini disutradarai oleh Asrida Elizabeth, Aaron Rumbarar, Bernad Cotton dan Youssef Levy.

Sejak tahun 2011, Papuan Voices dan EngageMedia telah melatih lebih dari 50 pembuat film dan memproduksi hampir 100 film yang telah diputar di lebih dari 50 lokasi di dalam dan luar Indonesia.