BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokumen tersebut menunjukkan bahwa Indonesia akan menegakkan hukum terkait moderasi konten dengan waktu respons yang ketat dan denda yang berat

Dokumen tersebut menunjukkan bahwa Indonesia akan menegakkan hukum terkait moderasi konten dengan waktu respons yang ketat dan denda yang berat

Kurang dari dua tahun setelah Indonesia memperkenalkan serangkaian undang-undang internet yang kontroversial, para pejabat berencana menerapkan pendekatan baru untuk menegakkan undang-undang tersebut, termasuk mengenakan denda yang bisa mencapai ribuan dolar pada perusahaan platform yang menolak menghapus konten yang dianggap “ilegal” oleh otoritas pemerintah.

Rencana tersebut, yang dirinci dalam presentasi internal kepada perusahaan teknologi terkemuka yang beroperasi di negara tersebut, salinannya diperoleh dan ditinjau oleh Seluruh dunia, memberikan gambaran bagaimana Indonesia berencana menerapkan beberapa undang-undang paling keras yang mengatur platform digital dan moderasi konten. Rencana ini muncul di tengah semakin banyaknya negara-negara di kawasan ini yang memperketat kontrol terhadap bagaimana platform media sosial beroperasi di wilayah mereka. Dalam beberapa tahun terakhir, Indonesia telah bergabung dengan negara-negara seperti Myanmar, KambojaDan VietnamPemerintah telah mengusulkan atau menggunakan alat hukum dan birokrasi untuk menerapkan undang-undang siber yang keras untuk menghambat hak-hak individu warga sipil.

Pada awal Januari, tim lokal perusahaan teknologi global seperti Google, Meta, Twitter, dan ByteDance menerima undangan pertemuan virtual selama dua hari dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika Indonesia, yang juga dikenal sebagai Cominfo. Diikuti oleh perusahaan-perusahaan e-commerce regional dan perusahaan telekomunikasi terkemuka, mereka berkumpul di Zoom untuk mendengarkan presentasi dari Teguh Arifiadi, seorang pejabat kementerian, mengenai rencana pemerintah untuk menegakkan undang-undang internet yang diperbarui, khususnya Undang-undang informasi dan transaksi elektronik (UU Teknologi Informasi), Peraturan Pemerintah 71 (GR 71), dan Peraturan Menteri 5 (MR5).

Dalam pertemuan tersebut, Arifiadi menyampaikan kepada hadirin bahwa setiap perusahaan harus mendaftar sebagai operator sistem elektronik private domain (PSE) di Indonesia. Setelah terdaftar, platform akan diwajibkan untuk menghapus konten apa pun yang dianggap “ilegal” oleh pemerintah – sebuah label luas yang dapat diterapkan pada segala hal mulai dari pornografi hingga yang mengejek presiden.

Menurut seorang pejabat senior di salah satu platform media sosial yang menghadiri pertemuan tersebut, Al-Arifadi mengatakan kepada hadirin bahwa perusahaan yang gagal mematuhi dalam jangka waktu yang ditentukan dapat dikenakan denda atau berisiko dilarang – sebuah fakta yang dikonfirmasi oleh slide presentasi dari acara yang saya tonton. Seluruh dunia. Satu perkiraan untuk pelanggaran pertama, menurut perhitungan berdasarkan dokumen penawaran lain yang dibagikan Seluruh dunia Menurut Arifiadi, bisa mencapai $33.000 per pelanggaran.

READ  Daan Schuurmans brengt Het verhaal van Nederland | Te kijken op NPO1

Versi terbaru dari dokumen tersebut, yang diselesaikan setelah pertemuan bulan Januari, merinci indikator-indikator untuk menghitung denda berdasarkan total pendapatan perusahaan, tingkat kepatuhan, dan jenis konten, serta indikator-indikator lainnya. Prosedur baru yang diuraikan dalam dokumen tersebut menetapkan bahwa setelah perusahaan diberitahu tentang pemberitahuan penghapusan, mereka memiliki waktu 24 jam untuk menghapus konten tersebut, dan hanya empat jam untuk menghapus konten berlabel “mendesak.” (Setelah cerita ini diterbitkan, kata Cominfo Seluruh dunia Mereka mungkin merevisi tenggat waktu pada peraturan yang akan datang.)

Pejabat platform media sosial tersebut, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan dari pihak berwenang, mengatakan bahwa para peserta pertemuan – terutama mereka yang bekerja di perusahaan media sosial – terkejut. Definisi seputar “konten yang diblokir” sangat luas, dan jika diterapkan pada ribuan konten yang diproduksi setiap platform setiap hari, mereka dapat terpaksa membayar ratusan juta dolar dalam semalam, sehingga berdampak signifikan pada biaya operasional negara.

“Cominfo menyampaikan kepada kami bahwa definisi yang tidak jelas dalam peraturan tersebut akan menimbulkan kebingungan di kalangan perusahaan dan iklim investasi yang ambigu… [but] “Mereka sepertinya mendengarkan kami dengan suam-suam kuku,” kata pejabat platform tersebut. Seluruh dunia.

Rufi Udrogat, yang mengepalai kebijakan publik dan hubungan pemerintah di Asosiasi E-Commerce Indonesia dan rutin menghadiri pertemuan dengan Cominfo mengenai peraturan tersebut, mengatakan. Seluruh dunia Dia juga menyampaikan kekhawatirannya mengenai usulan perubahan tersebut. “Kami menginginkan format dan standar yang jelas untuk permintaan penghapusan dan batasan jumlah permintaan tersebut,” katanya.

Terlepas dari kekhawatiran Odrogat, dokumen yang dia ulas Seluruh dunia Dicatat bahwa meskipun ada beberapa perubahan yang dilakukan, Cominfo tetap melanjutkan dengan denda maksimal yang sama.

“Ini hanyalah masalah perluasan kekuasaan negara di dunia maya.”

Peraturan moderasi konten baru di Indonesia adalah salah satu undang-undang sensor digital yang paling ketat di kawasan ini. Rekomendasi MR5 mulai berlaku pada tahun 2020, dan PP 71 pada tahun 2019, namun diperlukan langkah-langkah khusus agar undang-undang tersebut mengikat. Beberapa lembaga pemerintah, termasuk Cominfo, Kementerian Keuangan, dan Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, telah menyusun persyaratan yang diperlukan, menurut peserta pertemuan Cominfo. Info Kominfo mengumumkan kerja samanya Dengan Kementerian Keuangan dalam keterangan resminya. Kementerian Keuangan dan Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan tidak memberikan tanggapan Seluruh duniaPermintaan komentar. Google, Meta, dan Twitter menolak berkomentar.

READ  Tonton siaran langsung Newcastle dan Tottenham

“Ini hanyalah tentang memperluas kekuasaan negara di dunia maya,” katanya. Jatra Priandita, analis di Institut Kebijakan Strategis Australia. Briandita mengatakan undang-undang tersebut akan merugikan perusahaan teknologi kecil yang memiliki sumber daya lebih sedikit untuk memastikan moderasi yang tepat waktu. Priandita menambahkan bahwa platform teknologi terbesar di dunia pun mungkin menghadapi tantangan, terutama jika mereka diminta untuk menghapus informasi terkait isu-isu yang dilarang di Indonesia, namun tidak di Amerika Serikat, seperti percakapan tentang komunitas LGBTQIA atau West Papua.

“Keharusan merespons lebih cepat dan tanpa perintah pengadilan membuat segalanya menjadi lebih rumit bagi perusahaan teknologi besar,” katanya. “Empat jam agak terbatas… Jika ada banyak permintaan untuk menghapus informasi pada saat yang bersamaan, saya rasa hal itu akan menghambat perusahaan yang bersangkutan.”

Kominfo diketahui meminta penghapusan ribuan konten dalam satu bulan, bahkan terkadang lebih, menurut laporan transparansi internal dari perusahaan teknologi terkemuka. Antara Juni dan Desember 2021, Kominfo meminta Google menghapus lebih dari 500.000 URL di mesin pencari perusahaan, Tampilkan laporan transparansi. (Perusahaan akhirnya hanya menghapus 0,03% URL yang diminta.) tersebut Mereka menerima tuntutan hukum untuk menghapus konten dari hampir 30.000 akun antara Juli dan Desember 2021. Seorang pejabat senior di salah satu platform media sosial yang menghadiri pertemuan bulan Januari juga mengonfirmasi… Seluruh dunia Kominfo itu meminta perusahaannya menghapus ribuan konten sekaligus. Berdasarkan peraturan baru, hal ini dapat mengakibatkan denda jutaan. Dokumen kementerian juga menyatakan bahwa jika suatu platform gagal menghapus konten, Kominfo akan mengenakan denda dua kali lipat dan tiga kali lipat, sebelum akhirnya melarang platform tersebut.

“sebelum [the new measures]Platform dapat menolak permintaan pemerintah jika tidak sejalan dengan kebijakan perusahaan swasta, jelas Ninden Sekhar Arum, kepala kebebasan berekspresi di SAFEnet, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada hak-hak digital. “Sekarang, jika mereka melakukan itu, mereka akan dihukum.”

READ  Keti Koti Groningen sukses besar

“Keharusan merespons lebih cepat dan tanpa perintah pengadilan menjadikan hal ini lebih rumit bagi perusahaan teknologi besar.”

Indonesia telah memperketat peraturan mengenai ekspresi dan informasi selama beberapa tahun terakhir, terutama pada saat terjadi peristiwa politik yang sensitif. Pada tahun 2019 Pemerintah Matikan internet Di Papua dan Papua Barat selama protes anti-rasisme di provinsi-provinsi tersebut, sebuah tindakan yang sebagian ditentang oleh SAFEnet dan kemudian dianggap ilegal oleh majelis hakim di Pengadilan Tata Usaha Negara Jakarta. Pada tahun yang sama, Facebook, WhatsApp, dan Instagram dilarang setidaknya selama satu periode Satu hari Pasca kerusuhan terkait pemilu di Jakarta. Lawan politik juga telah ditangkap berdasarkan undang-undang ITE yang kontroversial di negara tersebut.

Pada bulan Juli 2022, Indonesia sementara Terlarang Beberapa platform – termasuk Paypal dan Yahoo, serta situs game seperti Steam, Dota 2, Counter-Strike, Epic Games, dan lainnya – melaporkan kegagalan mereka untuk bergabung dengan sistem perizinan pemerintah, yang juga merupakan bagian dari langkah moderasi konten baru. Tindakan tersebut memicu kemarahan di media sosial, dengan banyak individu dan kelompok masyarakat sipil mengunggah tagar #BlokirKominfo (Blokir Kominfo) di Twitter. Pekerja lepas dan usaha kecil yang mengandalkan PayPal untuk menerima pembayaran terkena dampaknya, menurut Sindikasi, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada pekerja media dan industri kreatif.

Yahoo, Steam, dan Epic Games tidak menanggapi permintaan komentar. Mereka sudah menghubungi Kominfo langsung dan saat ini sudah terdaftar sebagai ESO di Indonesia, kata juru bicara PayPal melalui email. “Kami menyesali gangguan apa pun yang mungkin dialami pelanggan kami akhir pekan lalu,” kata juru bicara tersebut.

Priandita, sang analis kebijakan, percaya bahwa salah satu faktor yang mendorong tindakan keras pemerintah Indonesia terhadap perusahaan adalah perekonomian, dan peraturan baru ini mungkin merupakan upaya untuk mendorong perusahaan teknologi untuk membuka usaha yang lebih besar di Indonesia. “Saya kira ya, mungkin Meta dan Google harus memperluas tim Indonesia mereka untuk memoderasi konten,” tambahnya.

Perusahaan teknologi bersikap hati-hati, dan untuk saat ini, mereka bertindak dengan hati-hati. “Misalkan kita hanya punya sumber daya untuk menerima 100 pesanan, tapi tiba-tiba ada 1.000 pesanan,” kata Udarugat, kepala kebijakan publik Federasi E-Commerce. “Kita bisa runtuh.”