BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Patung Rasa dan Seni Subversif Lainnya oleh Pierre Bismuth

Judul untuk dipikirkan untuk waktu yang lama: Semua orang adalah seniman tetapi hanya seniman yang mengetahuinyaJika semua orang adalah seniman dan hanya artis yang mengetahuinya, maka semua orang tahu, bukan? Pierre Bismuth mengisi klasik”Jeder Minch adalah Constelleroleh Joseph Beuys Dengan kontradiksi yang nyata, dan biarkan logika yang menghindari imajinasi muncul di kepala mereka yang memikirkannya begitu lama.

Setiap orang adalah seniman… Ini adalah judul yang mendebarkan dari pameran tunggal oleh Pierre Bismuth di Institut Seni Barat Den Haag. Pameran ini sebelumnya ditampilkan di Centre Pompidou di Paris. Karya-karya tersebut sekarang tersebar di dua lantai (dan sebagian di basement) bekas Kedutaan Besar AS di Den Haag. Bismuth adalah salah satu dari sedikit seniman visual yang menerima Academy Award – pada tahun 2005 ia dianugerahi Penghargaan Co-Writer untuk Michel Gondry Sinar matahari abadi untuk pikiran yang bersihkan

Film memainkan peran penting dalam karya seninya. proyek buku hutan Misalnya, ini adalah semacam adaptasi dari film Walt Disney yang terkenal Tower of Babel – setelah buku Rudyard Kipling. Dalam versi bismut, semua karakter berbicara dalam bahasa yang berbeda (daripada sulih suara aslinya): Mowgli berbicara bahasa Spanyol, bahasa Arab Bagheera, dan bahasa Ibrani Palu. Efeknya menjijikkan, tetapi juga menarik perhatian pada seberapa kuat animasinya. Intervensi juga memiliki makna politik: Anda dapat melihatnya sebagai cerminan dari imperialisme budaya Disney: setiap wilayah bahasa memiliki Mowgli yang sama.

Bismut, secara harfiah, mendorong batas dengan seninya. Cairan dan gel (2013-2021) adalah pemasangan vas kaca dengan cairan yang ditampilkan dalam jumlah yang dilarang di pesawat. tergantung di ruangan yang sama Perbedaan topik tentang bangsa, Bendera dan motif dari berbagai negara digabungkan. Di fasad barat – yang bertempat di bekas gedung kedutaan AS – tergantung contoh terbaru: bendera yang menggabungkan warna dan pola bendera Belanda, Amerika Serikat, dan Ukraina. Pernyataan posisi, tetapi juga pernyataan statis.

Ukiran rasa ayam

Bismut tampaknya lebih peduli dengan batas-batas seni daripada dengan batas-batas nasional dan politik. Itu ayam goreng PEKarya (2015) adalah patung dalam bentuk tanah, terbuat dari plastik, yang ditambahkan aroma ayam buatan dengan persentase satu persen. Jadi gambar berselera tinggi. Di ruang yang sama ada juga jendela berlapis ganda dengan kemacetan bernoda di antara mereka, foto-foto itu seharusnya mengacu pada Ekspresionisme Abstrak dan Abstraksi Geometris, tetapi hubungan ini tidak jelas, yang sebenarnya sangat bagus.

READ  Netflix membuat rekaman film di Hooge Mierde | Kempin

Filmnya jauh lebih bagus Di manakah lokasi Rocky II? (2016), dalam “Fiksi Palsu” berdurasi 1,5 jam ini, orang-orang nyata dan karakter yang diciptakan memeriksa sebuah karya seni oleh Ed Ruscha. Dikatakan bahwa dia menyembunyikan batu palsu di gurun California, di suatu tempat di antara yang asli. Apakah ini benar-benar terjadi? Apa itu karya seni? Dalam campuran film dokumenter, detektif, dan propaganda yang menawan, Bismuth mengumpulkan fakta dan mengeksplorasi kode film (Hollywood).

Menggunakan kembali gambar yang ada juga merupakan benang merah dalam karya Bismuth. dalam seri tepat setelah… Dalam bagian film dan klip film cetak, ia menggambar garis dengan spidol permanen untuk melacak tangan kanan karakter. Hasilnya (tentu saja) coretan berantakan di atas bingkai film.

Juga terlihat: halaman surat kabar di mana bismut mengulangi gambar dari aslinya, dipotong dari salinan lain dari surat kabar yang sama, hampir tidak terlihat. Bismut tampaknya merujuk pada Walter Benjamins Karya seni di era reproduksi teknisnyaKoran individu, sirkulasi dan karya seni berbingkai datang bersama-sama dalam satu objek, tapi apa sebenarnya yang ingin dia katakan tetap ambigu.

Cokelat dan makanan beku

Seni Bismut yang benar-benar dapat dimakan bahkan lebih sukses – dijual di meja depan. Bekerja sama dengan artis Asad Reda, ia mengembangkan makanan beku Chiasmus, yang menggabungkan dua hidangan tradisional dari budaya yang berbeda: alo palak Yahudi Tunisia dan Pakistan. Dua hidangan dari dapur yang berbeda dengan bahan yang kira-kira sama (bayam dan kentang), dengan menyajikannya bersama-sama dalam mangkuk “border-raised”. Bismut juga mengembangkan cokelat batangan dengan “rasa kolonial”. coklat sentuhan indonesia Ini 80 persen dark chocolate, nougat, terbuat dari kacang tanah, kelapa, jahe dan kecap manis.

READ  Cinta itu seperti hujan yang turun: romcom seorang remaja dari Indonesia

Menurut filosof Immanuel Kant (1724-1804), makanan enak tidak bisa menjadi seni, karena kita tertarik untuk memakannya (kita harus diberi makan). Kant percaya bahwa penilaian estetika hanya bisa “tidak tertarik”. Dalam teks yang menyertainya, Bismuth berkata dengan samar, “Jika penonton seni tidak dapat melepaskan diri dari perannya sebagai konsumen budaya, ia mungkin lebih suka makan cokelat yang enak.”

Fakta bahwa cokelat batangan ini memiliki “rasa kolonial” menimbulkan pertanyaan tentang ketulusan bismut: Apakah ini seni yang berkomitmen? Atau apakah seni ini terkait dengan seni yang berpartisipasi? Fakta bahwa tidak ada jawaban yang jelas untuk pertanyaan-pertanyaan ini mungkin merupakan hal yang paling mengganggu tentang pekerjaan Bismuth.