BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fred pindah ke Indonesia 18 tahun yang lalu

Fred van Medde (74) sebenarnya tidak ingin pergi ke negara asalnya, Indonesia, 25 tahun lalu. Tetapi ketika dia bertanya kepada orang tuanya apakah dia akan melakukannya untuk mereka, dia tidak bisa menolak. “Apa yang tidak saya duga terjadi. Saya jatuh cinta dengan negara ini.”

Iklan sedang dimuat…

“Hidup di sana berbeda. Pernahkah Anda ke Indonesia? Jika tidak, sulit untuk dijelaskan. Kehidupan terjadi di luar, dan di sini di Belanda: di dalam, di dalam, di dalam. Orang-orang lebih bebas. Anda lebih dekat. Tetangga datang ke Anda dan itu selalu di rumah Terbuka. Semua orang di jalan menyapa. Yah, saya sudah tinggal di Belanda selama enam puluh tahun dan kemudian saya tidak mengatakan apa-apa kepada tetangga saya dan mereka tidak mengatakan apa-apa kepada saya.”

“Aku tidak tahan lagi”

Fred tidak begitu tahu apa yang terjadi padanya saat pertama kali berada di Indonesia. Dia tidak pernah merasa perlu mengunjungi negara itu, tetapi setelah perjalanan pertamanya dia tidak ingin kembali. “Malam sebelum kembali saya menangis di pantai. Saya masih bekerja di pendidikan, tetapi selama lima tahun saya pergi ke Indonesia pada bulan Juli, Agustus dan Desember. Sampai saya tidak tahan lagi. Kemudian saya melamar lebih awal. masa pensiun.”

Tidak ada atraksi

Fred sering mengunjungi kampung halamannya di Morotai, namun akhirnya menetap di Manado di pulau Sulawesi. Keduanya terletak di Indonesia bagian utara. “Saya juga melihat banyak selatan Indonesia di tahun-tahun awal. Tapi Manado dekat dengan pulau saya. Saya punya banyak teman di sana selama liburan. Apalagi saya bukan penggemar tempat-tempat wisata seperti Bali. Itu sebabnya saya lebih suka tinggal di Manado.”

READ  Stoltenborgh (Merapi) bereaksi terhadap elemen RTL Nieuws 'Saya akan bangkrut tanpa dukungan'

sisi yang lebih kecil

“Tentu saja, tinggal di sana sangat berbeda dengan pergi berlibur. Anda juga bisa belajar tentang aspek negatifnya. Ini negara miskin dan sekarang dengan penyebaran Corona, beberapa orang tidak memiliki pekerjaan. Kemudian tidak ada tunjangan, pengangguran. tunjangan, pelayanan sosial atau kecacatan untuk merujuk. Orang-orang. Sangat lapar.”

Lebih baik kena corona di Belanda

“Rumah sakit juga ada.. Kurang. Makanya saya kembali ke Belanda pada bulan Maret. Saya di Tilburg secara teratur, karena anak-anak, cucu, saudara lelaki dan perempuan saya masih tinggal di sini. Saya pikir akan lebih baik jika saya terkena virus corona. di Belanda. Saya sudah di sini selama sembilan bulan. Ini agak melelahkan. Kadang-kadang. Saya sudah pergi selama hampir dua puluh tahun, jadi saya tidak punya teman lagi di sini. Bagian terburuknya adalah Anda tidak tahu kapan kamu bisa kembali.”

“Aku merindukan semua yang ada di sana”

“Saya harus mengatakan bahwa cuaca di sini memiliki pesonanya. Di Indonesia hanya hangat. Saya pikir saya lebih bisa mengatasi dingin daripada panas. Tapi saya merindukan semuanya di sana. Orang-orang makanan. Saya punya anak angkat yang belum saya miliki. terlihat dalam sembilan bulan. Tentu saja kita bisa melakukan panggilan video. Senang bisa bersama keluarga lagi saat ini, tapi saya akan memesan tiket pesawat secepatnya.”

Baca juga: