BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah mengizinkan pekerja Afghanistan untuk melumpuhkan misi militer


Selama misi militer di Afghanistan, militer Belanda memanggil personel keamanan dan logistik Afghanistan untuk meminta bantuan. Sekarang para pegawai Afghanistan ini mungkin menginginkan bantuan Belanda, pemerintah menutup perbatasan. Kabinet keluar percaya bahwa menerima staf Afghanistan dapat menyebabkan “peningkatan tak terkendali” dalam aplikasi suaka, Volkskrant menulis. Pintu hanya terbuka untuk penerjemah.

Adapun warga Afghanistan lain yang telah bekerja dengan Belanda, seperti penjaga keamanan atau personel logistik, “kabinet enggan menanggapi permintaan non-penerjemah,” kata Kementerian Pertahanan. “Gambarannya adalah memperluas kriteria transfer ke Belanda akan menyebabkan peningkatan jumlah aplikasi yang tidak terkendali.”

Sekarang Taliban telah mendapatkan kembali kendali atas sebagian besar Afghanistan dari pasukan pemerintah, banyak orang Afghanistan melarikan diri. Mereka takut akan hidup dan kebebasan mereka jika kelompok ekstremis kembali berkuasa.

Selama pemerintahan Taliban pada 1990-an, wanita diharuskan mengenakan burqa dan anak perempuan tidak diizinkan pergi ke sekolah. Televisi, layang-layang dan gambar makhluk hidup juga dilarang. Siapa pun yang melanggar aturan ketat dapat mengandalkan hukuman fisik.

READ  Emerging Asia on the Rise