BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FrieslandCampina tidak menyukainya, tetapi memiliki skenario pengurangan ternak yang siap pakai

FrieslandCampina tidak menyukainya, tetapi memiliki skenario pengurangan ternak yang siap pakai

Penurunan jumlah ternak yang signifikan di Belanda adalah salah satu skenario yang sedang dipertimbangkan oleh perusahaan susu FrieslandCampina. “Maka kita harus menemukan keseimbangan baru,” kata direktur Hein Schumacher pada hari Selasa saat presentasi angka tahunan.

Schumacher menyarankan jika jumlah sapi di Belanda turun tajam, perusahaan akan melebarkan aktivitasnya ke luar negeri. Perusahaan ini sudah beroperasi di Jerman, Belgia, Nigeria, Pakistan, Malaysia, Indonesia, dan banyak lagi. “Kami akan memenuhi permintaan pelanggan global untuk produk susu,” kata sang manajer, yang akan meninggalkan FrieslandCampina pada akhir April untuk menjadi eksekutif senior di kantor pusat Unilever di London.

Kami berharap untuk inovasi teknis

Pengurangan ternak adalah langkah untuk mengurangi emisi nitrogen. Hal ini sesuai dengan European Directive for the Protection of Nature, yang juga telah ditandatangani oleh Belanda. Bagi FrieslandCampina, kawanan mini seperti itu adalah gambaran masa depan yang suram. Perusahaan mendapat manfaat dari sejumlah besar susu dan percaya bahwa inovasi teknis dapat mengurangi dampak nitrogen dalam produksi susu. Misalnya, perusahaan sedang bereksperimen dengan petani dengan sebuah mesin, yang disebut Lely Sphere, yang memisahkan sedikit kotoran sapi dan air seni yang dipadatkan, mengurangi emisi.

Pasokan susu ke koperasi telah menurun selama bertahun-tahun. Lima tahun lalu masuk 11 miliar kilogram, dan tahun lalu pasokan susu turun menjadi 9,5 miliar kilogram. Omset perusahaan tumbuh sebesar 22 persen menjadi 14 miliar euro dan laba meningkat 70 persen menjadi 292 juta euro. Inflasi sejauh ini merupakan penjelasan utama untuk kenaikan tajam ini.

Beralih ke makanan nabati

Schumacher berargumen bahwa pengurangan ternak secara drastis akan memakan biaya pekerjaan. Omong-omong, pada hari Senin Universitas Wageningen dan organisasi petani ZLTO mempresentasikan rencana yang dapat menciptakan 50.000 lapangan kerja baru. FrieslandCampina juga berpartisipasi dalam “rencana induk” perubahan pertanian ini. Gagasan di balik rencana tersebut adalah makan lebih sedikit daging dan produk susu serta lebih banyak produk yang terbuat dari kacang polong dan buncis.

Koperasi susu FrieslandCampina sudah dengan hati-hati beralih ke makanan dan minuman nabati. Susu Oat dan Susu Kedelai Campina memasuki pasar minggu lalu. Oat dari Friesche Vlag dan pengganti daging dari Valess sudah ada, dan Schumacher melihatnya seperti ini: “Susu dan susu oat dari Campina ada berdampingan. Orang menginginkan keduanya: keju cottage dengan muesli untuk sarapan, diikuti kopi dengan susu oat. ”

Baca juga:

Peternak sapi perah tidak mau berhenti, tetapi mereka melakukannya dengan cara berbeda

Sektor susu tidak senang dengan rencana pemerintah untuk mengurangi atau bahkan menutup peternakan. Sektor ini melihat lebih banyak manfaat dalam pengumpulan lahan, kandang rendah emisi, dan pakan ternak lainnya.

READ  Tsingshan China Pertimbangkan Jual Aset Indonesia ke Baowu - Sumber