BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gencatan senjata di Gaza tidak bisa ditunda • Hamas menginginkan “perang permanen dengan Israel”

Gencatan senjata di Gaza tidak bisa ditunda • Hamas menginginkan “perang permanen dengan Israel”

Untuk pertama kalinya, Hamas memberikan penjelasan atas serangan terhadap Israel pada 7 Oktober. surat kabar Amerika Waktu New York Dia berbicara dengan para pemimpin Hamas di ibu kota Qatar, Doha.

Menurut Khalil al-Hayya, seorang pemimpin senior Hamas, tujuannya adalah untuk “mengembalikan masalah Palestina ke dalam peta.” Para pemimpin di Doha berharap konflik permanen akan terjadi yang akan mengakhiri keinginan hidup berdampingan antara Israel, Gaza, dan negara-negara sekitarnya.

Taher Al-Nono, penasihat media Hamas, mengatakan: “Saya berharap keadaan perang dengan Israel akan menjadi permanen dan dunia Arab akan mendukung kita.” Waktu New York.

Menurut para pemimpin Hamas, serangan tersebut ternyata lebih luas dan mematikan, karena kelompok perlawanan dengan mudah mampu menembus pertahanan Israel. Hal ini juga menciptakan konsensus tentang apa yang ingin dicapai Hamas: bukan hanya kelompok yang menguasai Jalur Gaza, tapi juga kekuatan tempur.

Frustrasi meningkat pada bulan-bulan menjelang serangan ketika pemukim Israel menyerang warga Palestina di Tepi Barat, orang-orang Yahudi berdoa di tempat-tempat suci Islam, dan polisi Israel menyerbu Masjid Al-Aqsa. Pemulihan hubungan antara Israel dan Arab Saudi juga menjadi duri bagi para pemimpin Hamas.

Para pemimpin memperhitungkan tanggapan luas dari Israel. Khalil Al-Hayya berkata: “Kami harus memberitahu masyarakat bahwa masalah Palestina belum mati.” (AP)

READ  Skandal pelecehan Telford telah berlangsung selama beberapa dekade