BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Google berhenti menampilkan versi situs web yang di-cache dalam hasil pencarian – IT Pro – Berita

Google telah menghapus tautan ke cache halaman dari hasil pencarian. Navigasi ke versi situs lama yang diindeks selalu dapat dilakukan melalui tautan cache, tetapi Google tidak lagi menganggap opsi ini relevan.

Karyawan Google Danny Sullivan membenarkan Fungsi cache sudah tidak terlihat lagi di hasil pencarian. Pengguna selalu dapat mengklik untuk informasi lebih lanjut tentang suatu halaman di hasil pencarian dan menemukan cache halaman tersebut di sana. Ini adalah halaman yang diindeks oleh Google, yang terkadang menampilkan informasi berbeda, misalnya, jika halaman tersebut baru saja diperbarui.

Menurut Google, fitur tersebut sudah tidak relevan lagi, kata Sullivan. Fungsi cache diperkenalkan bertahun-tahun yang lalu, terutama sebagai alternatif mengunjungi situs web jika situs web asli tidak dapat dimuat karena koneksi yang buruk, misalnya. “Saat ini, banyak hal telah membaik. Itu sebabnya Google memutuskan untuk menghentikan fitur ini,” katanya.

Google mulai menghapusnya secara perlahan beberapa bulan yang lalu. Beberapa pengguna Saya sebenarnya menyadarinya pada awal Desember tahun lalu. Google menunjukkan penggunaan Konsol pencarian Google Untuk pengguna yang ingin melihat versi situs yang di-cache. Ada juga banyak alternatif untuk melihat halaman web lama, mis Mesin jalan kembali.

READ  Close-up tajam bulan laut Europa, pertama dalam 22 tahun

Google telah menghapus tautan ke cache halaman dari hasil pencarian. Navigasi ke versi situs lama yang diindeks selalu dapat dilakukan melalui tautan cache, tetapi Google tidak lagi menganggap opsi ini relevan.

Karyawan Google Danny Sullivan membenarkan Fungsi cache sudah tidak terlihat lagi di hasil pencarian. Pengguna selalu dapat mengklik untuk informasi lebih lanjut tentang suatu halaman di hasil pencarian dan menemukan cache halaman tersebut di sana. Ini adalah halaman yang diindeks oleh Google, yang terkadang menampilkan informasi berbeda, misalnya, jika halaman tersebut baru saja diperbarui.

Menurut Google, fitur tersebut sudah tidak relevan lagi, kata Sullivan. Fungsi cache diperkenalkan bertahun-tahun yang lalu, terutama sebagai alternatif mengunjungi situs web jika situs web asli tidak dapat dimuat karena koneksi yang buruk, misalnya. “Saat ini, banyak hal telah membaik. Itu sebabnya Google memutuskan untuk menghentikan fitur ini,” katanya.

Google mulai menghapusnya secara perlahan beberapa bulan yang lalu. Beberapa pengguna Saya sebenarnya menyadarinya pada awal Desember tahun lalu. Google menunjukkan penggunaan Konsol pencarian Google Untuk pengguna yang ingin melihat versi situs yang di-cache. Ada juga banyak alternatif untuk melihat halaman web lama, mis Mesin jalan kembali.

READ  Wanita dan pria di tim yang sama dalam pertandingan FIFA menimbulkan kehebohan: "Kritik tidak tepat"