BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Groninger yang berusia 40 tahun melakukan debutnya di Piala Dunia di Kota Vatikan: Kisah Ryan Schurhuis

Groninger yang berusia 40 tahun melakukan debutnya di Piala Dunia di Kota Vatikan: Kisah Ryan Schurhuis

Spesial

Rien Schuurhuis ingin mempersiapkan Kejuaraan Dunia Bersepeda dengan tenang. Tetapi sebagai pendatang pertama di bawah nama kediaman kepausan di Kota Vatikan, hal ini berkembang dalam asap. terutama setelah La Gazzetta dello Sport Balon ini meledak minggu lalu. Tapi bagaimana Groninger yang berusia 40 tahun berakhir di bawah bendera Vatikan di Piala Dunia? lampu kilat bersepeda Rekam kisahnya.

Siapa pun yang mengetikkan nama Rien Schuurhuis ke mesin pencari seminggu yang lalu mungkin telah menemukan halamannya di berbagai situs statistik. Jika Anda melakukannya lagi, Anda akan menemukan halaman Wikipedia dalam bahasa Prancis dan Italia dan banyak cerita tentang peserta pertama atas nama Kota Vatikan di Kejuaraan Dunia Bersepeda Minggu depan. Tapi bagaimana tepatnya ini bekerja masih menjadi pertanyaan. WielerFlits ada di hari-hari sebelumnya GazzettaStory sudah mencari koneksi dengan Schuurhuis. Itu sulit, sampai reaksi tiba-tiba terjadi akhir pekan lalu. Tetapi semua perhatian yang dia dapatkan juga memiliki sisi negatifnya, ternyata.

Atletik Vaticana
Schorois mengatakan Federasi Olahraga Nasional Kota Vatikan – sebuah kantong di ibukota Italia, Roma – telah memintanya untuk tidak melakukan wawancara lebih lanjut untuk saat ini. Asosiasi atletik Athletica Vaticana didirikan pada 2019, dan tahun lalu Kota Vatikan bergabung dengan UCI sebagai negara ke-200 selama Piala Dunia di Leuven. Selain itu, negara ini juga merupakan anggota resmi dari Federasi Padel Internasional dan Federasi Taekwondo Dunia. Selain itu, Athletica Vaticana sedang dalam proses menjadi anggota resmi IAAF, federasi atletik dunia. Federasi Olahraga Vatikan ini dimulai pada tahun 2019.

Setiap penduduk dan karyawan Vatikan dan kerabat tingkat pertama mereka dapat mengajukan permohonan keanggotaan. Bersepeda Vatikan juga berasal dari Federasi Olahraga Nasional. Saat ini ada sepuluh anggota – termasuk Schuurhuis. Vatican City adalah anggota dari International Cycling Union terutama untuk mendorong bersepeda sebagai olahraga. Dia menulis tentang ini: “Salah satu pengalaman paling penting dari Ksatria Vatikan adalah menyambut para peziarah, banyak dari mereka penyandang cacat. Banyak dari mereka tiba dengan sepeda di Roma untuk bertemu Paus. Bersepeda dengan para peziarah adalah persis seperti komunitas bersepeda Vatikan. semua tentang.”

READ  Oliveira Menangkan Turnamen MotoGP Indonesia, Tabrakan Besar Marquez, Bendsneider Raih Poin di Moto2 | olahraga lainnya

Bagaimana cara mencapai tanah Tahta Suci?
Siapa pun yang lebih banyak mengklik profil Schuurhuis di situs statistik akan melihat bahwa ia memimpin tim Kontinental dari Laos (Black Inc CT) dan Australia (Oliver’s Real Food) pada tahun 2016 dan 2018, masing-masing. Dan sekarang ke Piala Dunia di Wollongong di bawah bendera Kota Vatikan. Seorang penjelajah dunia, sepertinya. Namun, penjelasannya sederhana. Schorois – lahir di Groningen pada tahun 1982 – menikah dengan Kiara Burrow dari Australia. Bekerja sebagai pegawai kedutaan, penumpang tersebut berakhir di Polinesia Prancis, India dan sekarang di Kota Vatikan. Pasangan itu tinggal di Roma bersama dua anak mereka.

“Ketika kami pindah ke Roma pada tahun 2020 (di mana istrinya sekarang berada di Kedutaan Besar Australia di Vatikan, editor), saya langsung tertarik pada nilai dan etos komunitas di Athletica Vaticana,” kata Schuurhuis. “Merupakan kehormatan luar biasa bagi saya untuk mewakili Kota Vatikan di Piala Dunia di Australia, rumah kedua saya. Butuh begitu banyak upaya untuk sampai ke sini dan saya menantikan untuk mempraktikkan semangat tim itu selama balapan hari Minggu.” Salah satu pembalap proyek ini adalah mantan pesepeda profesional Valerio Agnoli.

Tim Kota Vatikan di sekitar Schuurhuis, di sebelah Agnoli di sebelah kanan – Foto: Ivan Sommonte

Groninger asli pergi ke Bawah dengan pesan yang jelas. Ada inisiatif dengan Orang Australia pertama Dalam program dari Kinchela Boys Home, yang di Australia dianggap sebagai halaman hitam dalam sejarahnya. Dari tahun 1924 hingga 1970, ini adalah sekolah asrama di mana anak laki-laki Aborigin “dididik ulang” untuk beradaptasi dengan populasi kulit putih Australia. Ini terjadi setelah mereka dipisahkan secara paksa dari keluarga mereka. “Olahraga memiliki kekuatan untuk mendorong kita masing-masing untuk memberikan yang terbaik, sambil merangkul kemurahan hati, pengorbanan, dan kerendahan hati.”

READ  Nonton MotoGP Indonesia 2022 gratis

Rumah Gudang terus berlanjut. “Kami di Atlética Vaticana berharap dapat membawa nilai-nilai ini ke Kejuaraan Dunia UCI dan mendorong semua atlet untuk menjadi duta olahraga sebagai sarana inklusi dan persaudaraan. Fokus Paus Fransiskus pada olahraga sebagai sarana perjumpaan masuk jauh ke dalam benak saya. “Pengalaman hidup. Bahasa olahraga benar-benar universal. Bersepeda adalah – Dan olahraga secara umum – bagus bagi saya untuk berintegrasi ke dalam masyarakat di seluruh dunia. Pada 2009, saya pindah ke Australia, sekarang ke Italia melalui Asia.”

Persahabatan internasional dari semua lapisan masyarakat
Berkat sepedanya, Schuurhuis telah menjalin banyak persahabatan di seluruh dunia selama bertahun-tahun. “Dengan orang-orang dari latar belakang yang berbeda, pendidikan dan budaya yang berbeda. Olahraga melampaui usia – teman bersepeda tertua saya mungkin adalah kakek dari teman bersepeda termuda saya – bahasa dan kepercayaan. Persahabatan bersepeda ini membantu saya membenamkan diri di tempat-tempat yang pernah saya tinggali dan kunjungi . Mereka membantu saya untuk memahami budaya yang berbeda dan tumbuh sebagai pribadi. Bersepeda telah mengajari saya untuk menjadi versi terbaik dari diri saya dan saya ingin meneruskannya.”

Dia melakukan ini berdasarkan sejumlah contoh. “Australia, rumah kedua saya sekarang, telah mengajari saya bagaimana olahraga dapat menyatukan,” kata Schuurhuis. Setengah dari populasi Australia lahir di luar negeri atau orang tua mereka lahir di luar negeri, dengan perpaduan budaya dan bahasa yang menakjubkan. Olahraga menciptakan koneksi yang melampaui perbedaan-perbedaan ini. Saya juga tidak akan lupa bahwa di New Delhi (India, red.) saya berlari setengah maraton, di sebelah seorang wanita yang berlari tanpa alas kaki dengan kepala tertutup panas terik. Kami bertukar senyum dan beberapa ekspresi dukungan.”

Gelatik dan putranya Thomas di depan Basilika Santo Petrus di Kota Vatikan – Foto: Ivan Somonti

“Meskipun tidak berbicara bahasa Prancis di Kaledonia Baru, saya telah terhubung dengan sejumlah pebalap muda, beberapa di antaranya adalah keturunan Kanak,” lanjutnya. “Dengan sedikit dukungan atau uang untuk mereka, sungguh merupakan hak istimewa untuk melatih beberapa dari mereka dan membantu mengamankan sepeda dan peralatan lainnya. Saya sendiri membalap di seluruh Asia, Oseania, dan Polinesia Prancis. Salah satu pengalaman yang paling berkesan adalah berkompetisi di Pulau Flores di Indonesia. Setelah setiap perjalanan yang saya lakukan Menyambut kami di biara-biara di pulau itu, pengalaman spiritual yang tidak akan pernah saya lupakan.”

READ  Max Verstappen bersaing dengan Novak Djokovic untuk penghargaan bergengsi | olahraga lainnya

Ada barisan penonton selama Tour de Flores (UCI 2.2) yang dijadwalkan pada 2016. “Orang-orang bersorak untuk semua orang, tanpa memandang ras, warna kulit atau agama,” kenang Schuurhuis. Mungkin karena semua pelajaran hidup itu, dia sekarang dipilih untuk menjadi pembalap pertama yang pernah balapan di Kota Vatikan, pada usia 40 tahun untuk Piala Dunia pertamanya di negara asal istrinya. Jika tidak, Belanda akan memiliki pengendara sepeda kedua selain Lex Nederlove nomaden.

Paus Fransiskus melihat peluang untuk Kota Vatikan dan bersepeda
Paus Fransiskus melihat banyak kesamaan antara iman Katolik Roma dan bersepeda, menurut siaran pers terlampir. “Mereka menyoroti beberapa kebajikan, seperti ketekunan untuk melewati tanjakan panjang, keberanian untuk melompat ke perpisahan awal atau mendorong diri Anda ke dalam sprint cepat, integritas dengan menghormati aturan, kesediaan untuk mengorbankan diri sendiri dan perhatian tim.”

“Selama balapan, seluruh tim harus bekerja sama. Jika salah satu dari mereka mengalami kesulitan, rekan satu tim yang membantu mereka atau menemani mereka. Juga dalam hidup, perlu untuk bertindak dalam semangat tidak mementingkan diri sendiri, kemurahan hati. dan masyarakat, untuk membantu mereka yang tertinggal, agar bersama-sama mencapai tujuan tertentu.”