BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Grower memulai layar kecil setelah menonton film dokumenter Netflix

“Secara umum, kecambah adalah ceruk pasar sayuran. Namun, mereka telah berkembang pesat di AS dan Bali selama setahun terakhir. Ada banyak kualitas kecambah yang dapat membantu lebih banyak daripada makan sayuran matang,” catat Evan Valor. pendiri dan CEO kecambah Greens Bali on.

Didirikan pada tahun 2021, Greens Bali bertempat di sebuah kamar tamu di Villa Evan di Bali. Setelah menonton film dokumenter Netflix yang mengesankan mengatur nada untuk produksi berkelanjutan, ia mulai bereksperimen dengan layar kecil. Segera itu memudar dan pertanyaan itu datang. Hal ini membuat Evan sangat fokus pada produksi sayuran muda dan menemukan fasilitas baru untuk tumbuh.

Evan Valor

Karena keterbatasan anggaran, hanya 150 m2 dari luas 700 m2 yang digunakan. Perusahaan ingin membangun peternakan dalam dua langkah agar tidak mengalami masalah keuangan. Ketika pertanian benar-benar siap, mereka akan memiliki ruang pertumbuhan 400 meter persegi dan ruang kantor 300 meter persegi.

Peternakan baru dalam agenda
Tim baru saja menyelesaikan investasi putaran kedua sebesar €91.300 untuk fasilitas pertanian di Bali. Dana ini akan digunakan untuk menyelesaikan pemasangan tangki tumbuh dan panel surya. Panel surya akan digunakan untuk mengurangi biaya energi hingga nol.

Sementara itu, Greens Bali telah mencapai kesepakatan dengan investornya untuk membangun lahan baru seluas 3.000 meter persegi di Jakarta tahun ini. Seperti yang dijelaskan Evan, peternakan itu akan melayani 20 juta orang di area seluas 200 km. Fasilitas pertanian baru di Jakarta akan sepenuhnya otomatis menggunakan perangkat lunak kecerdasan buatan terbaru untuk memantau tanaman dengan intervensi manusia yang minimal.

Lokasi pertumbuhan yang lebih besar akan memungkinkan produksi 300 kg baby green organik dan baby green per hari. Saat ini, fasilitas budidaya menghemat sekitar 150 hingga 200 kilogram per bulan. Setelah pengerjaan tahap pertama selesai, Greens Bali akan mampu memasok 800 kg baby green dan baby green per bulan.

READ  Orang Indonesia memandang warisan kolonial secara berbeda: 'Sekarang kita semua'

“Kami perlu mengotomatiskan proses lebih lanjut menggunakan perangkat lunak kecerdasan buatan dan kontrol iklim terpusat. Kami juga berharap dapat meningkatkan efisiensi panel surya untuk meningkatkan hasil energi yang kami dapatkan.”

Selain itu, perusahaan ingin menggunakan fasilitas pertanian di Bali untuk mendidik siswa hortikultura tentang pertanian dalam ruangan. Menurut Evan, harus ada perubahan pola pikir di bidang berkebun dan dia ingin berkontribusi dengan cara ini.

Ini juga berlaku untuk produksi lini jus baru yang terbuat dari 100% sayuran muda. “Ini pasti akan meningkatkan suplai jus sehat di pasar, mengingat nutrisi yang akan kami berikan. Namun, ini masih dalam pengembangan dan kami ingin fokus menjadi pemasok sayuran mikro terbesar di Bali dan Indonesia terlebih dahulu.”

Koki puas

Permintaan tinggi dari retail
Evan menekankan bahwa sebagian besar permintaan berasal dari supermarket dan koki. Ketika pembatasan corona dicabut dan wisatawan kembali ke Bali, restoran diperkirakan akan mendorong permintaan lebih banyak daripada supermarket.

“Ada kebutuhan di restoran untuk memesan produk segar setiap hari untuk memberikan layanan terbaik kepada pelanggan mereka. Meskipun sayuran kecil dapat disimpan di lemari es dan memiliki umur simpan 7-10 hari, kami ingin mendukung pelanggan kami. ‘ dengan menawarkan produk apa pun, kuantitas apa pun, kapan pun.”

Adapun produk-produk berikut dapat ditemukan di Greens Bali: 11 jenis sayuran muda. Kemangi, bunga matahari, lobak, lobak merah, sawi hijau, kubis merah, bayam merah, brokoli, rumput gandum, dan kemangi ungu. Selain itu, perusahaan berencana untuk memperluas spesies langka. Seringkali sulit ditemukan di Indonesia dan sangat diminati oleh para chef.

akhirnya
“Tantangan yang kami hadapi tahun ini dalam membangun bisnis di tengah pandemi banyak. Kami meminta dukungan keuangan kepada keluarga dan teman-teman kami dan menginvestasikan semua tabungan kami. Di tengah segala rintangan, kami dapat membangun tahun-tahun awal kami, berkat dukungan dari keluarga kami,” kata Evan.

READ  Ratusan ribu ATM akan segera dapat membeli dan menjual bitcoin

Evan juga ingin mengatasi masalah besar di Bali, yaitu sampah plastik yang dibuang ke sungai dan berakhir di pantai setiap mandi. “Kami menyumbangkan sebagian dari keuntungan kami ke 4Ocean untuk membantu mereka membuang semua sampah plastik, karena kami tidak dapat menggunakan bahan apa pun selain plastik untuk mengawetkannya.”

untuk informasi lebih lanjut:
Evan Valor, Pendiri dan CEO
Bali hijau
+628 1237626120
[email protected]
www.greensbali.com