BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gundukan pasir senilai $500.000 di resor tepi laut Amerika langsung menghilang ke laut

Gundukan pasir senilai $500.000 di resor tepi laut Amerika langsung menghilang ke laut

Setelah badai besar pada Februari lalu, pemilik rumah di kota Salisbury, yang terletak sekitar 50 kilometer utara Boston, sudah bosan dengan badai tersebut. Mereka memutuskan untuk membangun bukit pasir itu sendiri.

15.000 ton pasir

Salah satu kontraktor membuang 15.000 ton pasir. Bukit pasir tersebut telah selesai dibangun minggu lalu. Jumlah keseluruhannya, setengah juta dolar (lebih dari 450 ribu euro), dibayarkan dari kantong saya sendiri. Penduduk setempat mengumumkan di halaman Facebook lokal bahwa lebih banyak rumput dapat ditanam dengan biaya tambahan.

Tiga hari setelah bukit pasir itu selesai dibangun, badai bergerak di sepanjang Pantai Timur Amerika Serikat. Gambar tersebut menunjukkan hampir seluruh gundukan pasir telah menghilang ke laut.

“Ini seperti kita buang air kecil melawan angin,” kata salah satu pemilik rumah Penyiar lokal 10 Boston. Namun, ia juga melihat titik terang: Jika bukan karena bukit pasir, rumah-rumah akan rusak akibat badai ini. Pasca badai pada bulan Februari, banyak rumah di sepanjang pantai juga rusak.

Senator dari Massachusetts, di mana Salisbury menjadi bagiannya, mengatakan dia akan membantu. Dia mencoba memberikan $1,5 juta untuk membangun kembali bukit pasir tersebut. “Tetapi pasir di pantai bukanlah solusi permanen,” tambahnya. “Ini menunjukkan betapa besarnya tantangan yang kita hadapi.”

Media Amerika memberitakan bahwa pembangunan tembok laut juga tidak mungkin dilakukan. Hukum Massachusetts melarang bangunan permanen seperti itu di pantai.

READ  Game untuk bekerja - .Komunitas