BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gunung es besar melepaskan lebih dari 150 miliar ton air tawar ke laut saat menggores Georgia Selatan

Gunung es A68A dengan bongkahan es kecil yang pecah di sekitarnya (21 November 2020). Kredit: Gambar MODIS dari Snapshots Worldview NASA

Para ilmuwan mengamati gunung es raksasa A68A di Antartika dari luar angkasa telah mengungkapkan bahwa sejumlah besar air tawar dilepaskan saat meleleh di sekitar pulau Antartika Selatan di Georgia selatan.

152 miliar ton air tawar – setara dengan 20 x Loch Ness atau 61 juta kolam renang ukuran Olimpiade – memasuki laut di sekitar pulau Antartika Selatan di Georgia selatan ketika Megaberg A68A meleleh selama periode 3 bulan pada 2020/2021, menurut ke laporan baru. belajar.

Pada Juli 2017, gunung es A68A memotong lapisan es Larsen-C di Semenanjung Antartika dan memulai perjalanan epik 3,5 tahun, 4.000 kilometer melintasi Samudra Selatan. Pada 5.719 kilometer persegi – seperempat ukuran Wales – itu adalah gunung es terbesar di Bumi ketika terbentuk dan terbesar keenam yang pernah ada. Sekitar Natal 2020, daerah Berg mendapat perhatian luas karena melayang sangat dekat dengan Georgia Selatan, menimbulkan kekhawatiran bahwa itu dapat merusak ekosistem pulau yang rapuh.

Para peneliti dari Center for Polar Observation and Modeling (CPOM) dan British Antarctic Survey (BAS) menggunakan pengukuran satelit untuk memetakan area dan ketebalan gunung es A68A selama siklus hidupnya. Para penulis menunjukkan bahwa berg telah cukup meleleh saat melayang untuk menghindari kerusakan dasar laut di sekitar Georgia Selatan dengan berlari di sepanjang daratan. Namun, satu efek samping dari pencairan itu adalah pelepasan 152 miliar ton air tawar di dekat pulau – gangguan yang dapat berdampak besar pada habitat laut pulau itu.

A68A Gunung Es Mendekati Pulau Georgia Selatan

Gunung es A68A mendekati Pulau Georgia Selatan (14 Desember 2020). Bagian kiri gambar adalah awan. Kredit: Gambar MODIS dari Snapshots Worldview NASA

Selama dua tahun pertama kehidupannya, A68A tetap dekat dengan Antartika di perairan dingin Laut Weddell dan mengalami sedikit pencairan. Namun, segera setelah memulai perjalanannya ke utara melalui Drake Passage, ia berjalan melalui perairan yang semakin hangat dan mulai mencair. Secara keseluruhan, gunung es telah melemah 67 meter dari ketebalan awalnya 235 meter, dengan tingkat pencairan meningkat tajam saat Berg melayang ke Laut Scotch di sekitar Georgia Selatan.

READ  Para ilmuwan telah menyimpulkan bahwa puncak Pluto adalah gunung berapi es Pluto

Laura Grech, GIS and Mapping Specialist di BAS dan rekan penulis studi ini mengatakan:

“A68 ​​adalah gunung es yang sangat mengesankan yang dapat dilacak dari awal pembentukannya hingga akhir. Pengukuran berulang memungkinkan kami untuk mengikuti setiap gerakan dan disintegrasi gunung tersebut saat bergerak perlahan ke utara melalui Gang gunung es dan ke Laut Scotia di mana itu kemudian bertambah cepat dan mendekati pulau Georgia Selatan.”

Gunung es A68A telah menipis dan pecah seiring waktu. Tingkat pencairan meningkat tajam setelah gunung es melayang ke laut terbuka di utara Semenanjung Antartika. Ketebalan gunung es diperoleh dari data altimetri satelit dari Cryosat-2 dan ICESat-2. Bentuk dan ukuran gunung es gletser diperoleh dari data satelit Sentinel-1, Sentinel-3 dan MODIS. Kredit: Anne Braakmann-Folgmann CPOM

Jika lunas gunung es terlalu dalam, ia bisa tersangkut di dasar laut. Ini bisa mengganggu dalam berbagai cara; Tanda momok dapat menghancurkan hewan, dan tanaman itu sendiri dapat memblokir arus laut dan perburuan makanan predator. Semua kemungkinan hasil ini dikhawatirkan ketika A68A mendekati Georgia selatan. Namun, studi baru ini mengungkapkan bahwa ia jatuh ke dasar laut untuk waktu yang singkat dan terpisah tak lama kemudian, sehingga tidak terlalu berbahaya dalam hal penyumbatan. Pada saat mencapai perairan dangkal di sekitar Georgia Selatan, gelagar gunung es telah menyusut hingga 141 meter di bawah permukaan laut, cukup dangkal untuk menghindari dasar laut sedalam 150 meter.

Namun, ekosistem dan satwa liar di sekitar Georgia Selatan pasti akan merasakan dampak mengunjungi gunung es yang sangat besar. Ketika gunung es terpisah dari lapisan es, mereka hanyut dengan arus laut dan angin sambil melepaskan air lelehan segar yang dingin dan nutrisi saat meleleh. Proses ini mempengaruhi sirkulasi laut lokal dan meningkatkan produksi biologis di sekitar gletser. Pada puncaknya, gletser mencair dengan kecepatan 7 meter per bulan, dan secara total melepaskan 152 miliar ton air tawar dan nutrisi.

READ  Penderita Covid yang lama mungkin memiliki kerusakan tersembunyi pada paru-paru mereka, studi pemindaian MRI baru mengungkapkan

Anne Brackman Fulgman, seorang peneliti CPOM dan kandidat PhD di School of Earth and Environment di University of Leeds, adalah penulis utama studi tersebut. Dia berkata:

“Itu adalah jumlah air lelehan yang sangat besar, dan hal berikutnya yang ingin kami pelajari adalah apakah itu berdampak positif atau negatif pada ekosistem di sekitar Georgia Selatan.

“Ketika A68A mengambil rute yang sama melalui Drake Passage, kami berharap dapat mempelajari lebih lanjut tentang gunung es yang mengambil jalur serupa, dan bagaimana pengaruhnya terhadap lautan kutub.”

Penerbangan A68A direncanakan menggunakan pengamatan dari 5 satelit berbeda. Perubahan area gunung es direkam menggunakan kombinasi gambar Sentinel-1, Sentinel-3 dan MODIS. Sedangkan perubahan ketebalan gunung es diukur menggunakan altimetri CryoSat-2 dan ICESat-2. Dengan menggabungkan pengukuran ini, area, ketebalan, dan volume gletser ditentukan.

Tommaso Parinello, manajer misi CryoSat di Badan Antariksa Eropa, mengatakan:

“Kemampuan kami untuk mempelajari setiap langkah gunung es dengan sangat rinci adalah berkat kemajuan teknologi satelit dan penggunaan berbagai pengukuran. Satelit pencitraan merekam lokasi dan bentuk gunung es dan data dari misi altimetri menambahkan dimensi ketiga karena mereka mengukur ketinggian permukaan di bawah satelit dan karenanya dapat mengamati bagaimana gletser mencair.”

Referensi: “Mengamati disintegrasi gunung es A68A dari luar angkasa” oleh A. Brackman-Folgman, A. penginderaan lingkungan jarak jauh.
DOI: 10.1016 / j.rse.2021.112855