BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hakim Jepang mengikuti garis konservatif: “Pernikahan hanya antara pria dan wanita”

Wartawan Anoma van der Veer:

“Putusan ini sangat istimewa karena hakim berpendapat bahwa perkawinan hanya boleh antara seorang pria dan seorang wanita dan bertujuan untuk prokreasi, sedangkan hal ini tidak diatur dalam konstitusi. Putusannya bukanlah interpretasi hukum berdasarkan hukum kasus. , tetapi pilihan untuk mendukung pemerintah konservatif menjadi preseden yang dapat memiliki konsekuensi serius dan semua tuntutan hukum berikutnya harus mengacu pada ketentuan ini.

Tahun lalu ada gugatan serupa di kota Sapporo. Pada saat itu, hakim memutuskan bahwa pelarangan pernikahan sesama jenis adalah inkonstitusional. Tapi hakim tidak memutuskan apa sebenarnya pernikahan itu. Mungkin karena dia tahu itu akan memiliki konsekuensi yang luas. Politisi konservatif senang dengan keputusan baru, yang mereka yakini akan mengubah Sapporo.

Aktivis LGBTI+ marah dan langsung angkat bicara menentang wasit. Mereka merasa Jepang tertinggal jauh dari negara maju lainnya. Beberapa politisi juga bereaksi keras. Misalnya, Taiga Ishikawa, politisi gay pertama di Jepang, menyebut pernyataan itu “diskriminasi murni.” Namun, sebagian besar partai politik sebenarnya ingin menghindari topik tersebut. Jepang masih sangat konservatif dalam banyak hal dan banyak orang juga memilih konservatif. Namun, tampaknya ada perubahan bertahap dalam opini publik. Di Tokyo, wilayah terpadat di negara itu, 70 persen dari populasi sekarang mendukung pengenalan pernikahan sesama jenis.”

READ  Orang hilang ditemukan tewas di patung dinosaurus - Wel.nl