BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Herbert Curiel (1927-2021), dari film kultus Cha Cha, Tidak Berada Di Mana Saja

gambar ANP

“Ayah saya adalah seorang penguasa di kerajaannya,” kata putrinya, Jacobigen Luigt. “Itu terdiri dari kliping koran, peta, tumpukan poster dan skenario film, deretan buku, dan kantong sampah yang penuh dengan gulma lokal.”

Kuriel adalah anak dari ayah Suriname dan ibu Indonesia. Dia berasal dari keluarga bankir dan pedagang Spanyol, memiliki kastil di desa Coriel dan anggur keluarganya.

Intimidasi

Ia lahir di Krabedek di Zeeland. Ayahnya segera menjadi anggota NSB pada tahun 1933, dan Corell sangat diintimidasi, terutama secara fisik, sehingga dia juga menjadi anggota ketika dia berusia lima belas tahun. Dia ingin bergabung dengan SS, tetapi ditolak karena dia terlalu muda dan terlalu gelap. Kriegsmarine menginginkannya.

Setelah perang, ia menghabiskan beberapa tahun di kamp konsentrasi. Hans Pollack dan Marja van Praag membuat film dokumenter tentang perjuangan seumur hidup Coriel dengan masa lalu itu Seorang tentara anak Hitler.

Ini diikuti oleh kehidupan dua belas pekerjaan, tiga belas kecelakaan. Curiel adalah pemandu perahu wisata, tukang pukul tukang kayu di Het Amstel, klub malam di Las Palmas, penyelundup di Tangiers, pengumpul anggur di Prancis, dan penambang di Limburg. Dia juga hilang selama delapan hari di kapal layar di Samudra Atlantik setelah badai.

Putri: “Sebagai seorang gadis kecil, cerita-ceritanya terdengar seperti buku anak laki-laki seksi, meskipun saya tahu mereka lahir dari kebutuhan untuk bertahan hidup.”

Orang kaya

Ia menjadi aktor dan penulis skenario di Swedia dan Spanyol, masuk grup industri film. Dia melakukan perjalanan melalui Yugoslavia dengan Ursula Andres, berdansa malam dengan Raquel Welch dan memainkan peran dalam klasik. Cleopatra di sebuah Lawrence dari Arab.

Dengan istri pertamanya Lucette, ia memiliki dua anak di Madrid, Miriam dan Herbert the Younger.

Pada akhir tahun enam puluhan ia datang ke Belanda, di mana ia membuat nama untuk dirinya sendiri dengan film-film seperti upacara (1988, setelah sebuah buku oleh Sis Nottebaum dengan Derek de Lint dan Tom Hoffman) dan tahun lobster (1975), adaptasi baru Hugo Klaus dengan Rutger Hauer dan Willek van Amelroy. Hauer kemudian memanggilnya “Herbert Curius”.

Karena kemarahannya, kritikus film, secara halus, sangat antusias dengan filmnya, setidaknya tarian cha cha (1979), sebuah film thriller yang agak seram tentang Hermann Brod muda, yang menikah dengan Nina Hagen. Kemudian, film ini tumbuh menjadi sukses besar, yang sangat membuatnya senang.

“Dia diterima di mana-mana, tetapi karena masa lalunya, dia tidak pantas berada di mana pun. Film itu menyakitkan,” katanya. “Lebih mudah di tambang.”

Dengan istri keduanya Jana, ia juga memiliki dua anak, Jacobigen dan Ludwigk. Istrinya meninggal pada tahun 2002, dan mereka bersama selama 32 tahun. Selama ini, mereka bepergian bersama ke festival film di seluruh dunia, jika tidak, mereka dapat ditemukan di bar favorit Eijlders atau De Kring.

Luigt: “Ayah saya tidak bisa turun dari lantai dansa, dia benar-benar harimau di festival.”

READ  Jacob Friedenbrecht berperang melawan pemberontak di Hindia Belanda, ditangkap dan menerima ide-ide mereka