BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

HFC Haarlem terlibat dalam salah satu bencana sepakbola terbesar dalam sejarah

Moskow

Pada 20 Oktober 1982 – 40 tahun awal bulan ini – tim Belanda terlibat dalam salah satu bencana stadion terbesar yang pernah ada. HFC Haarlem, sekarang bangkrut, lolos ke Piala Eropa ketiga setelah finis keempat di klasemen akhir, masih dengan anak muda Ruud Gullit. Di babak kedua dia bermain melawan Spartak Moscow. Saat itu di tengah Perang Dingin, ketika Moskow masih menjadi ibu kota Uni Soviet, dan dengan demikian hampir menjadi planet lain bagi para pesepakbola dari dunia Barat.

Di penghujung pertandingan ini di Stadion Lenin, sekarang Stadion Luzhniki, hanya satu dari tiga pintu keluar yang terbuka. Lima menit jelang laga usai, tim tuan rumah memimpin 1-0 saat banyak penonton yang ingin keluar. Sontak gol kedua tercipta, yang membuat banyak orang ingin kembali ke tempat semula. Dalam bentrokan massal dengan kurangnya jalan keluar ini, lusinan, bahkan mungkin beberapa ratus, pengunjung tewas.

Acara TV Andere Tijden menyiarkan topik ini pada tahun 2007. Ini termasuk Mikhail Kuzhenkov, yang berusia enam belas tahun ketika dia mengalami bencana ini. “Orang-orang jatuh di atas beton. Mereka saling bertubuh di kerumunan ini. Anda tidak bisa turun lagi, ada orang-orang. Mereka bergegas dari belakang kerumunan. Tidak ada cukup cahaya. Orang-orang di lantai atas tidak bisa melihat apa yang terjadi. terjadi di depan. Sepertinya para penggemar sedang menuju pintu keluar, tetapi para penggemar tidak punya tempat untuk pergi.”

Dia sendiri berada di tengah. Aku tidak bisa menggerakkan kakiku. Orang-orang mulai menekan saya dari semua sisi. Saya mulai kehilangan kesadaran. Dan pada saat itu saya merasa ada seseorang di bawah saya. Saya tidak bisa tidak menginjaknya. Bukannya aku benar-benar menginjaknya, tapi aku tidak bisa kehilangan kakiku. Akibatnya, paru-paru saya sedikit lebih keras, sehingga saya bisa terengah-engah. Aku punya semacam napas. Ini tampak seperti selamanya, tetapi pada kenyataannya itu adalah 5 hingga 10 menit.”

READ  Jakarta vindt de zwarte dozen van een vliegtuig dat in zee is neergestort | In het buitenland