BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hiu itu “tidak terlihat benar”. Apakah itu mainan plastik?

Hiu Goblin adalah ikan laut dalam yang rahangnya yang menonjol dan menakutkan menjadi inspirasi bagi makhluk menakutkan dalam franchise film “Alien”. Sedikit yang diketahui tentang hiu yang sulit ditangkap ini, dan penampakannya sangat jarang. Mereka diketahui hidup di perairan pantai yang dalam di seluruh dunia tetapi tidak ditemukan di Laut Mediterania.

Namun baru-baru ini, sekelompok ilmuwan melaporkan penemuan yang mereka sebut sebagai hiu goblin yang terdampar di pantai Yunani. Pengumuman penemuan mereka tahun lalu di Jurnal Ilmu Kelautan Mediterania Itu menyebabkan serangkaian peristiwa seaneh hiu goblin itu sendiri, termasuk akun sains yang bersaing, kemunduran, dan kemungkinan bahwa semua kontroversi adalah tentang mainan plastik anak-anak.

Menurut makalah ilmiah asli, hiu Mediterania ditemukan oleh seorang pria bernama Giannis Papadakis pada Agustus 2020. Setelah menemukan spesimen tersebut, surat kabar tersebut mengatakan, Pak Papadakis menyangganya di beberapa batu dan mengambil gambar. Gambar tersebut berakhir di tangan sekelompok ilmuwan lokal, dan dua tahun kemudian mereka menerbitkannya bersama dengan catatan spesies lain yang ditemukan di Mediterania untuk pertama kalinya.

Makalah ini tampaknya sukses untuk sains warga, di mana orang-orang yang tidak memiliki pelatihan sains formal membantu ilmuwan profesional dalam penelitian. Namun tidak lama kemudian para ahli hiu di seluruh dunia mulai mengungkapkan keraguan mereka, di A.J grup FacebookTentang keaslian Hiu Goblin.

“Itu tidak terlalu bagus,” kata David Ebert, penulis Sharks of the World.Dr. Ebert mengatakan bahwa banyak hal tentang hiu yang ditemukan di Yunani itu tidak biasa. “Mereka sangat kecil, lubang hidung mereka tidak terlihat benar-benar terbuka,” katanya. “Itu tidak terlihat normal sama sekali.”

READ  Disney World dalam Krisis COVID Menurut Administrator Orange County

Dr Ebert dan lainnya juga skeptis karena tidak ada pemeriksaan langsung terhadap hiu tersebut. Makalah ini hanya didasarkan pada foto dan deskripsi singkat yang diberikan oleh Pak Papadakis.

Pada bulan November, sekelompok peneliti hiu menerbitkan makalah komentar yang mempertanyakan apakah hiu goblin yang ditemukan di Yunani adalah hewan asli. “Kami memiliki kecurigaan,” tulis mereka, “bahwa hiu goblin di koran aslinya adalah “spesimen alami”. Mereka berpendapat bahwa spesimen yang tidak memiliki gigi, sirip yang terlalu bulat, dan jumlah celah insang yang sedikit bukanlah ciri khas hiu goblin.

Segera setelah itu, foto lain dibagikan di media sosial, yang seharusnya menimbulkan kecurigaan. Itu adalah hiu goblin plastik yang dijual oleh perusahaan mainan Italia, DeAgostini, dan memiliki kemiripan yang luar biasa dengan hiu goblin yang ditemukan di Yunani.

Playmaker DeAgostini tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

Permainan ini “menunjukkan kemiripan yang besar dengan spesimen dalam foto yang dipublikasikan,” kata Jürgen Pollersbock, seorang peneliti hiu independen dan penulis makalah yang mengungkapkan keraguan tentang keaslian hiu goblin Yunani.

Awal bulan ini, penulis makalah asli berlipat ganda, mempertahankan klaim asli mereka sebagai tanggapan atas kekhawatiran yang diajukan oleh Tn. Pollersbock dan rekan-rekannya. Mereka juga merevisi perkiraan ukurannya dari sekitar 30 inci menjadi sekitar tujuh inci dan menyatakan bahwa hiu goblin yang dimaksud bisa jadi adalah embrio.

“Embrio sebesar ini tidak dapat hidup,” jawab Mr. Pollersbock.

Kemudian minggu ini, penulis makalah asli mundur Selain tanggapan mereka terhadap kritik, mengakui bahwa ada banyak ketidakpastian tentang penemuan tersebut. Melalui email, salah satu penulis makalah menolak untuk menjawab pertanyaan tambahan.

READ  SpaceX meroket melewati 4.000 satelit Starlink di orbit dengan peluncuran Falcon 9 lainnya - Spaceflight Now

Maka berakhirlah saga hampir setahun di mana banyak penyelidik hiu menatap layar komputer mereka.

Mr Pollersbock mengatakan ada kemungkinan hiu goblin bersembunyi di kedalaman Mediterania. Tapi dia bilang tidak ada yang ditemukan.

Apakah hiu di foto ini ditemukan sebagai ikan sungguhan atau hanya sepotong polusi plastik, para kritikus mengatakan publikasi foto di jurnal sains menarik perhatian pada kekurangan dalam proses peer-review ilmiah.

“Menurut saya, masalah dan tanggung jawab terletak pada editor dan reviewer jurnal,” kata Mr. Poulsbock.

Dia mengatakan penampilan hiu yang tidak biasa itu bukan satu-satunya yang harus dilihat oleh pengulas kertas merah. Klaim di koran itu didasarkan pada satu foto yang disediakan oleh seorang ilmuwan warga, yang memerlukan pemeriksaan lebih lanjut.

Editor Ilmu Kelautan Mediterania tidak menanggapi permintaan komentar.

Terlepas dari apakah para peneliti yang menerbitkan makalah hiu Yunani yang sekarang ditarik mengakui telah menerbitkan gambar permainan tersebut, Dr. Ebert mengatakan dia tidak akan terkejut jika hal seperti ini terjadi lagi, mengingat masalah dengan tinjauan sejawat dan tingkat pencemaran plastik di laut.

Dia mencatat bahwa “segalanya mungkin.”