BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hukum aborsi ketat Texas mungkin tetap dari Mahkamah Agung

Di bawah undang-undang baru, aborsi tidak lagi diizinkan jika detak jantung janin dapat dideteksi. Ini bisa terjadi sedini enam minggu dalam kehamilan Anda. Tidak terkecuali kehamilan melalui inses atau pemerkosaan.

Awal pekan ini, hakim memutuskan bahwa undang-undang membatasi kebebasan perempuan untuk memilih dan ini tidak boleh berlangsung selama sehari. Penegakan hukum telah ditangguhkan sambil menunggu tindakan hukum.

ke Mahkamah Agung

Pengadilan yang lebih tinggi telah memutuskan bahwa hakim Texas tidak boleh mengeluarkan perintah. Kasus ini sekarang dapat pergi ke Mahkamah Agung AS. yang sebelumnya menolak untuk menuntut hukum di Texas.

Jaksa Agung Texas, seorang Republikan, senang dengan keputusan itu. Dia menulis di Twitter bahwa itu adalah “berita bagus” dan bahwa dia akan terus berjuang melawan campur tangan pemerintah federal di negara bagiannya.

Warga saling menggugat

Di banyak negara bagian di mana Partai Republik memiliki mayoritas di parlemen, upaya telah dilakukan dalam beberapa tahun terakhir untuk melarang aborsi atau membuatnya lebih sulit.

Hukum Texas menghindari keputusan Mahkamah Agung sebelumnya dari tahun 1973, yang menyatakan bahwa aborsi adalah legal di Amerika Serikat. Di bawah Undang-Undang Anti-Aborsi, warga negara dapat saling menuntut untuk aborsi, yang berarti penegakannya tidak tergantung pada negara.

READ  Keadaan darurat di British Columbia karena kebakaran hutan yang sedang berlangsung | di luar negeri