BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ikuti uangnya! Solidaritas internasional tidak mungkin tanpa redistribusi ekonomi ‘

Global North sedang mengembangkan Global South dengan memberikan bantuan. Itu adalah ide yang benar-benar diyakini oleh banyak orang. Ini tidak benar, kata antropolog ekonomi Jason Hickel, melainkan sebaliknya. Global South mengembangkan Global North. Kutipan dari Dari amal hingga pameran, Buku Baru oleh Els Hertogen.

De Bret Jason Hickel Penulis, Anggota Royal Society of Arts, dan kontributor tetap The Guardian and Foreign Policy. Buku terbarunya Celah Ini mengkaji pendorong sejarah dan politik dari ketidaksetaraan dan kemiskinan. Dalam bab pertama buku kami ini, Hickel membawa Anda melalui kisah tentang bagaimana uang dan sumber daya benar-benar menjelajahi dunia. Kesimpulan Hickel? Solidaritas internasional tidak dapat ada tanpa redistribusi ekonomi. Bab ini didasarkan pada percakapan dengan Hickel.“ePanti asuhan atau sumur. Suatu tempat di Afrika. Saya sering mendengar siswa saya mengatakan ini selama minggu-minggu pertama mereka di universitas. Di tahun liburan mereka, mereka menghabiskan banyak uang untuk perjalanan ke negara Afrika. Mereka penuh energi dan ingin melakukan sesuatu untuk melawan kemiskinan. Lagipula, semakin banyak bantuan Barat mengalir ke selatan, semakin cepat masalah akan diselesaikan. Beginilah cara berpikir mereka. Namun, mereka sangat kecewa pada pelajaran pertama. Tapi frustasi? Tidak, mereka seharusnya bukan muridku. Bagaimanapun, sesuatu yang lebih berharga dan menantang akan menggantikan ide mereka.

Jika Anda dibesarkan di negara barat, Anda pasti pernah mendengar versi cerita berikut ini. Garis besarnya adalah sebagai berikut: “Pada tahun 1800, Eropa tiba-tiba menjadi awal dari periode yang menakjubkan. Revolusi Industri. Inovasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, pemerintahan yang baik, dan intelijen khusus membawa benua ini ke ketinggian yang baru. Era industrialisasi, produksi massal dan pertumbuhan.

Kemudian, suatu hari, para pemimpin Barat melihat ke luar perbatasan Eropa. Apa yang mereka temukan? Negara miskin dan terbelakang di selatan. “Sungguh buruk,” dia melihat serempak. “Ayo beri bantuan.” Tidak peduli seberapa berbelaskasihan mereka, bantuan mulai mengalir dari utara ke selatan.

Jika cerita ini terdengar asing bagi Anda, saya langsung ke intinya: Ini tidak masuk akal. Mari ceritakan kisah nyata. Itu tidak dimulai pada tahun 1800, melainkan tiga ratus tahun yang lalu, pada tahun 1500.

Dirampok tiga ratus tahun

Data yang berasal dari tahun 1500 menunjukkan bahwa tidak ada kesenjangan sama sekali antara Utara dan Selatan dalam hal pembangunan manusia. Faktanya, orang-orang di selatan hidup lebih lama dan lebih sehat daripada rekan-rekan mereka di utara, terutama di Asia.

READ  Peningkatan nilai ekspor sektor minyak dan lemak • de Molinard

Namun, situasinya telah berubah total setelah beberapa ratus tahun. Kelaparan menyusul, banyak penyakit berjatuhan, dan ekonomi di ambang kematian. Dari mana datangnya kemiskinan ini secara tiba-tiba? Apakah Anda tiba-tiba jatuh dari langit pada hari yang tidak disengaja? tentu saja tidak. Kemiskinan muncul di Dunia Selatan. Diciptakan oleh sistem ekonomi kolonial yang memungkinkan penjarahan sejati selama lebih dari tiga ratus tahun, ia memperkaya Eropa dengan bahan mentah dan tenaga kerja dari selatan.

Penyebut yang sama selalu sama: Barat merebut tanah, tenaga kerja, dan bahan mentah dari koloni untuk memungkinkannya memperkaya. Perjalanan penjarahan yang keras.

Baca juga

Reuters / Rogan Ward

Mari kita ambil contoh. Industrialisasi Inggris sangat bergantung pada kapas. Namun, kapas ini tidak tumbuh di negara itu, tidak pula di tempat lain di Eropa Barat. Tumbuh di negara selatan. Produk utama Revolusi Industri adalah produksi orang Afrika yang diperbudak di tanah yang dicuri dari masyarakat adat. Kapas hanyalah salah satu contoh.

Hal yang sama berlaku untuk gula, emas, karet, dan banyak produk lainnya. Penyebut yang sama selalu sama: Barat merebut tanah, tenaga kerja, dan bahan mentah dari koloni untuk memungkinkannya memperkaya. Perjalanan penjarahan yang keras.

Terkadang jumlahnya sangat luar biasa. Selama masa kolonial, pemukim Inggris di India mengumpulkan dana yang setara dengan $ 45.000 miliar. Uang ini digunakan untuk membiayai sendiri pengeluaran domestik di Inggris: untuk bangunan umum, penerangan jalan, taman, jembatan, dan rumah sakit. Hal yang sama berlaku untuk Portugal, Prancis, Belanda, dan Belgia.

Cerita bahwa Revolusi Industri terjadi pada kekuatan dan kecerdikan Eropa? Tidak ada apa-apa. Gagasan bahwa kekayaan di belahan bumi utara terpisah dari kemiskinan di belahan bumi selatan? Omong kosong. “Dunia Ketiga” telah diciptakan.

Kematian dan dekonstruksi

Konsekuensi kemanusiaan dan ekonomi di Dunia Selatan masih dan tetap tragis. Semua bahan mentah ditarik dari negara, terjadi penyitaan massal, seperti genosida, dan jutaan orang dipaksa menjadi budak. Angka-angka itu hampir mustahil untuk dipahami.

Ambil contoh pulau Hispaniola, di mana Haiti dan Republik Dominika berada saat ini. Penduduk setempat – Arawak – digunakan secara massal sebagai budak untuk bekerja di tambang emas. Sepertiga pekerja meninggal setiap enam bulan.

Kira-kira cerita yang sama terungkap di negara-negara Amerika Latin lainnya. Diperkirakan pada tahun 1492 terdapat antara 50 dan 100 juta orang di seluruh benua Amerika Latin. Pada pertengahan abad ketujuh belas, hanya 3,5 juta. Hingga 95 persen meninggal.

Sebelum kedatangan Inggris, pangsa India dalam ekonomi global adalah 27%. Pada saat Inggris pergi, jumlahnya telah menyusut menjadi 3 persen. Inggris Raya, India Tertinggal di belakang.

Sementara itu, di Afrika, antara 12 juta hingga 15 juta orang Afrika dikirim melintasi Atlantik. 1,2 hingga 2,4 juta tewas dalam perjalanan, di bawah geladak kapal budak. Konsekuensi ekonominya sangat mengerikan. Antara tahun 1870 dan 1913, pendapatan per kapita di Asia (tidak termasuk Jepang) hanya tumbuh 0,4 persen per tahun. Di Afrika, pertumbuhan pendapatan per kapita hanya 0,6 persen per tahun. Di sisi lain, pendapatan di Eropa Barat tumbuh tiga hingga empat kali lebih cepat daripada di dunia kolonial.

Dan jika itu tidak cukup buruk, itu juga menarik perhatian Barat sebagai pasar besar yang siap untuk diambil alih di Dunia Selatan – yaitu, jika industri lokal dihancurkan. Selama masa kolonial, Barat secara aktif dan masif membongkar industri artisanal Asia.

READ  Human Rights Watch: Siswi Indonesia sering kali dipaksa memakai jilbab

Di India, industri tekstil telah runtuh. Di Cina, Perang Candu dan perjanjian berikutnya digunakan untuk menghancurkan industri Cina dan memaksa negara itu membuka perbatasannya untuk impor Barat. Sebelum kedatangan Inggris, pangsa India dalam ekonomi global adalah 27%. Pada saat Inggris pergi, jumlahnya telah menyusut menjadi 3 persen. Inggris Raya, India Tertinggal di belakang.

Kudeta “yang dibenarkan”

Namun kemudian, sekitar pertengahan abad ke-20, gelombang dekolonisasi melanda dunia. Ini akan menjadi awal dari akhir hubungan ekonomi asimetris antara Utara dan Selatan. Momentum untuk Perubahan!

Di Brasil, Uruguay, Ghana, Kenya, Tanzania, dan Indonesia… Pemerintah pasca-kolonial baru muncul seperti jamur dan memperkenalkan kebijakan ekonomi progresif. Mereka memperkenalkan tarif untuk melindungi pasar mereka dari melemahkan pesaing Barat, memberikan subsidi untuk mendukung industri mereka, memperkenalkan reformasi pertanahan dengan mengembalikan tanah kepada orang-orang, memilih undang-undang ketenagakerjaan baru, dan memutuskan untuk menetapkan upah yang lebih tinggi. Akses terjamin ke layanan publik, pendidikan, dan perumahan …

Tujuan mereka? Membalik kebijakan ekonomi kolonialisme Barat. Dan itu berhasil. Pendapatan per kapita riil di Dunia Selatan meningkat rata-rata 3,2 persen per tahun pada 1960-an dan 1970-an – dua kali lipat dari pendapatan negara-negara Barat selama Revolusi Industri mereka.

Wacana populer di mana Barat harus campur tangan karena negara-negara pasca-kolonial dikelola dengan buruk oleh para pemimpin dan elit yang korup adalah salah.

Mereka juga bergabung dengan pasukan. Pada tahun 1961, di tengah Perang Dingin, mereka bersatu sebagai “Negara Non Blok”. Pada tahun 1973, mereka kemudian mengadopsi serangkaian proposal yang menegaskan hak mereka untuk menjalankan kebijakan ekonomi mereka sendiri, demi kepentingan nasional mereka sendiri, tanpa takut akan pembalasan dari negara-negara Barat: New International Economic Order (NIEO).

READ  Apakah utang yang tinggi memaksa kita untuk pertumbuhan ekonomi yang tidak berkelanjutan?

Tak perlu dikatakan bahwa Barat bosan dengan perkembangan baru ini. Jika ide-ide Keynesian yang progresif ini diartikulasikan secara efektif, akses mudah ke tenaga kerja murah dan bahan mentah akan berulang kali. Jadi mereka tidak berhenti di situ, dan secara terbuka memberikan dukungan politik dan militer kepada kekuatan oposisi yang mengikuti garis ekonomi Barat.

Tidak jarang, hal ini mengakibatkan kudeta dengan kekerasan. Pada 1950-an, 1960-an, dan 1970-an, banyak pemimpin yang digulingkan (atau dibunuh). Soekarno di Indonesia, Salvador Allende di Chile, Patrice Lumumba di Kongo, dan Milton Obote di Uganda.

Wacana populer di mana Barat harus campur tangan karena negara-negara pasca-kolonial dikelola dengan buruk oleh para pemimpin dan elit yang korup adalah salah. Banyak pemimpin paling korup di Afrika telah dilantik oleh kekuatan Barat. Lumumba digantikan oleh Mobutu, salah satu diktator paling terkenal di dunia dan didukung secara terbuka oleh Ronald Reagan.

Di Uganda, Idi Amin – diktator terkenal lainnya – dibawa ke tampuk kekuasaan oleh Inggris. Ada juga Prancis … rencana Prancis yang tidak jelas untuk mengontrol pemilu di Afrika Barat pasca-kolonial. Prancis dengan hati-hati memilih sebagian besar pemimpin Afrika Barat, yang semuanya terkenal karena korupsi mereka

Hal yang sama berlaku untuk wacana populer lainnya, di mana kudeta dibenarkan, karena banyak negara pasca-kolonial menimbulkan ancaman komunis bagi Barat. Memang, tidak ada negara yang memberikan ancaman geopolitik yang kredibel ke Barat selama Perang Dingin, kecuali Rusia.

Tujuan sebenarnya dari intervensi kekerasan dan kudeta seringkali bersifat ekonomis: untuk memastikan akses ke tenaga kerja murah dan bahan mentah.

Kutipan ini berdasarkan percakapan dengan Jason Hickel.

Dari amal ke orang benar. 11 Pemungutan suara untuk masa depan solidaritas internasional Dari 11.11.11 sutradara Els Hertogen muncul di Kampus Lannoo.

Pembaca MO * dapat memesan buku ini dengan diskon 10% dan pengiriman gratis. Pesan Disini Dan tambahkan buku tersebut ke keranjang belanja Anda. Masukkan kode JUSTICE_MO dan diskon akan ditagih secara otomatis. Berlaku hingga 31/8/2021.