BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia kembali dengan tabu syuting

Indonesia kembali dengan tabu syuting

Film Indonesia jarang memainkan peran penting dalam IFFR. Beberapa tahun satu film diputar, kadang dua diputar dan, luar biasa, tiga film dari industri film Jakarta diputar di Rotterdam. Mereka dibombardir dengan film-film yang lebih besar dan lebih sukses dari negara film yang “diakui” seperti AS, China, dan India. Tahun ini berbeda, enam film Indonesia telah terpilih. Sebagai perbandingan: hanya empat film dari China yang akan dirilis tahun ini.

Keragaman film juga terkenal. Setiap kali film Indonesia hits Barat hari ini, Anda akan mengharapkan setidaknya satu hantu gelap lewat, satu karakter berdarah, atau satu pertunjukan sihir jahat. Horor telah menjadi genre yang diunggulkan Indonesia dalam beberapa tahun terakhir – sebagian besar karena kesuksesan internasional master Indonesia Joko Anwar (Pelayan Iblis, Impetigore). Tapi film yang diputar di IFFR tahun ini sangat beragam: dari semoga hari! semoga hari! semoga hari!sebuah film dokumenter hitam putih tentang pemogokan terpanjang abad ke-21 untuk sindiran Wajah saingan masa depan yang tak terhitung jumlahnya Tentang sensor di bawah rezim Presiden Suharto. Dan tentu saja ada film horor Puisi cinta yang mematikantetapi juga mengejutkan dengan gambar-gambar indah dan gaya giallo Italia.

perhitungan

Menurut Stefan Pursos, programmer IFFR sejak 2020, Indonesia seharusnya sudah mendapat perhatian dari festival-festival besar jauh lebih awal. “Dia produser film besar, dengan lebih dari dua ratus film setahun,” kata Borsos tentang Teams. Dia telah menulis tentang film Asia sejak usia enam belas tahun, dan melalui studinya dia sekarang tertarik pada perkembangan dan film baru. menyukai Sri Asih, juga dipajang di IFFR tahun ini. Ini adalah film superhero Indonesia pertama dengan pemeran utama wanita.

READ  Joe Biden, 80 tahun: Semua yang tidak Anda ketahui tentang Presiden Amerika Serikat

“Film Indonesia semakin berkembang. Negara-negara Asia Tenggara semakin banyak bekerja sama dalam produksi film. Kami juga berusaha untuk lebih mengenal kawasan ini.” Membayar. “

Ini juga untuk alasan taktis. Indonesia relatif belum ditemukan oleh festival film besar. Ini memungkinkan festival berukuran sedang seperti IFFR untuk mengambil mutiara dari negara tersebut. “Banyak orang keturunan Indonesia tinggal di Belanda. Kami tidak pernah menggunakan itu,” kata Borsos.

Indonesia relatif belum ditemukan oleh festival film besar. Ini memungkinkan festival berukuran sedang seperti IFFR untuk mengambil mutiara dari negara tersebut

Industri film Indonesia sudah lama kecil, sebagian karena Belanda. Film mitologi Sudan populer di tahun 1920-an. Tapi film-film ini kebanyakan dibuat oleh sutradara Belanda. Selain itu, film-film dari Cina dan Jepang lebih baik dan lebih populer daripada produksi lokal. Sedot oksigen dari sineas Indonesia.

Mulai tahun 1966, rezim baru Presiden Suharto hanya menoleransi film-film yang berpihak pada pemerintah. Sebentar-sebentar dalam dekade-dekade berikutnya ada beberapa keberhasilan: pada tahun 1988 berhasil Tjut Nag Dien Film Indonesia pertama di Cannes. Tetapi masalah ekonomi dan persaingan ketat dari luar negeri membuat sedikit yang diproduksi. 1999 adalah titik terendah dengan hanya enam film.

Industri film tidak tumbuh sampai undang-undang sensor dicabut setelah Suharto. Pembuat film sekarang dapat membuat cerita seputar topik yang sebelumnya dilarang: gender, negara, masyarakat. Film Indonesia berhasil dengan menggambarkan tabu. Mungkin inilah alasan suksesnya horor populer baik di dalam maupun luar negeri.

Pergerakan ini berlanjut pada film-film yang dipilih oleh IFFR. Terutama di suka dan bagikan, tentang dua gadis remaja yang bergumul dengan seksualitas, media sosial, dan rekaman seks. Syutingnya cukup eksplisit, seperti film Amerika bernilai jutaan dolar, tetapi menyoroti bagaimana masyarakat Indonesia menangani pelecehan seksual digital (spoiler: buruk). Dan apa artinya menjadi lesbian di negara religius yang konservatif? Ini adalah topik yang tidak Anda harapkan di negara di mana film tersebut masih (meskipun cukup) disensor.

READ  Opini | Asian Games: Tingginya drama dominasi Indonesia dalam panjat cepat membuktikan nilai olahraga ini bagi Olimpiade

“Negara belum menjadi lebih bebas,” kata Boursos. “Justru sebaliknya. Film-film ini merupakan respon terhadap fakta bahwa negara semakin tertutup. Ini sangat berani. Apalagi film-film ini berasal dari industri itu sendiri. Dan bukan lagi dari luar.”