BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengabaikan Jakarta sebagai ibukotanya, tetapi masalah tetap ada

Indonesia mengabaikan Jakarta sebagai ibukotanya, tetapi masalah tetap ada

1. Apa yang salah dengan modal saat ini?

Jakarta dibangun di atas rawa-rawa dan terus terang perlahan tenggelam ke laut. Karena pemompaan besar-besaran air tanah, jutaan tanah kota tenggelam sekitar 10 hingga 20 cm per tahun. Para ilmuwan khawatir dengan kecepatan saat ini, bagian utara kota akan berada di bawah air 95 persen pada tahun 2050.

Penurunan ini juga membuat kota semakin rentan terhadap banjir. Pada musim hujan (November hingga April), ribuan rumah, tempat usaha, dan jalan raya rutin tergenang air hujan deras. Setahun yang lalu, puluhan orang terbunuh.

Tapi ada lebih banyak masalah. Warga telah menjadi gila selama bertahun-tahun dengan kemacetan lalu lintas secara default. Kota ini belum siap untuk pertumbuhan populasi (sekarang 11 juta di kota dan lebih dari 30 juta di seluruh wilayah metropolitan) yang semakin memiliki mobil sendiri. Ini, dikombinasikan dengan industri berat di daerah tersebut, sekali lagi memastikan kualitas udara yang bagus Ini menyebabkan jutaan kasus penyakit.

2. Di mana seharusnya kota baru itu berada?

Di Kalimantan bagian Indonesia disebut Kalimantan. Di pesisir timur pulau itu, di kawasan antara kota Balikpapan dan Samarinda, akan dibangun kota yang sama sekali baru. nama baru Itu diresmikan kemarin: Nusantara, artinya nusantara (gugusan pulau).

Biaya pemerintah diperkirakan mencapai 446 triliun rupee atau setara dengan lebih dari 28 miliar euro. Sisanya harus berasal dari perusahaan dan pemodal, yang akan memberikan dorongan besar bagi pembangunan ekonomi Kalimantan yang belum berkembang. Widodo juga ingin menghapus masa lalu kolonial: Jakarta ditunjuk sebagai “Batavia” oleh Belanda sebagai pusat pemerintahan saat itu.

3. Apakah ini terdengar seperti rencana yang bagus?

Yah, tentu saja tidak semua orang senang. Kalimantan memiliki hutan hujan tertua di dunia. Pulau tropis ini kaya akan banyak spesies tumbuhan dan hewan yang dilindungi, termasuk orangutan yang hidup di dekat kawasan yang telah ditentukan. Organisasi lingkungan khawatir bahwa konstruksi baru akan menyebabkan kerusakan permanen pada habitat dan kebakaran hutan mereka, dan peningkatan pengiriman akan mengorbankan spesies ikan.

READ  Inilah 10 negara terindah di dunia

“Sejarah akan berulang, apalagi jika pemerintah membangun PLTU di Kaltim sesuai rencana,” Buku Greenpeace Mengumumkan situs baru pada tahun 2019. “Deforestasi untuk tambang dapat menyebabkan banjir dan mengurangi pasokan air bersih, menyebabkan kekurangan seperti yang terjadi di dekat Samarinda.”

Ada juga kekhawatiran bahwa hanya orang kaya di dalam negeri yang akan diuntungkan oleh megaproyek tersebut, seperti spekulan dan perusahaan besar, sedangkan penduduk setempat harus mengalah. Di saat yang sama, ada keraguan apakah negara yang tidak memiliki reputasi baik di bidang tata kota ini akan mampu menangani pembangunan kota baru tersebut.

4. Siapa yang sebenarnya akan tinggal di sana?

Meskipun Jakarta tetap menjadi pusat bisnis, menurut pemerintahan Presiden Joko Widodo, Nusantara harus menjadi “kota yang cerdas, modern, dan diakui secara internasional”. Termasuk gedung baru untuk semua kementerian, Istana Kepresidenan, dan perumahan untuk 900.000 hingga 1,5 juta orang, sebagian besar pegawai pemerintah dan keluarganya.

Di sini juga ada kritik: sementara masalah Jakarta yang banjir dan kepadatan penduduk belum terselesaikan, pemerintah menghabiskan banyak uang untuk merelokasi pegawai negeri. Uang yang, menurut para kritikus, sebaiknya digunakan untuk melindungi pantai-pantai di Jakarta dan sebagian penduduk yang lebih miskin.

Akibat pandemi Corona, persentase penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan kembali meningkat hingga lebih dari 10 persen. Ini berjumlah lebih dari 27 juta orang. Tidak akan ada tempat bagi mereka di ibu kota baru yang mereka impikan. Seperti kebanyakan warga Jakarta yang kebanjiran.