BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia sedang membangun ibu kota baru di tengah hutan Kalimantan: Nusantara

Pemandangan udara dari sebuah upacara di ground zero di Nusantara, ibu kota baru Indonesia di masa depan.foto AFP

Nusantara, sebagai ibu kota baru Indonesia akan diberi nama. Pekerjaan dimulai bulan ini di Kalimantan Timur, bagian Indonesia dari pulau Kalimantan. Itu harus menjadi proyek bergengsi, yang belum pernah terlihat dalam skala global.

Pusat administrasi pemerintahan Indonesia, termasuk istana presiden, harus siap dalam waktu dua tahun. Itu harus dibuka pada 2024 pada Hari Kemerdekaan, 17 Agustus. Tayangan video gedung baru kepala negara Ini menunjukkan sebuah kompleks besar yang memiliki ciri-ciri burung nasional legendaris, setengah manusia dan setengah elang: Garuda. Sayapnya sekarang terbentang hampir untuk melindungi istana kepresidenan dengan taman, arkade, dan halaman rumput luas yang menyertainya.

Rencana untuk Nusantara penuh dengan optimisme, terutama mengingat pekerjaan baru saja dimulai dan sejumlah besar bahan untuk membangun kota belum dipesan.

Kota Hutan

Namun, Nusantara melambangkan neo-Indonesianisme yang ingin dipancarkan oleh Presiden Joko Widodo saat ini. Nusantara harus menjadi kota hijau, “kota hutan” yang secara ekonomi mampu menyaingi Dubai dan saingannya Silicon Valley. Ibukota baru tidak akan mengeluarkan gas rumah kaca dan pepohonan di hutan yang ada akan dihindarkan sebanyak mungkin selama konstruksi. Itu kota Pintar Itu harus menjadi kota digital baru di dunia.

Proyek ini harus membantu menjadikan Indonesia negara yang makmur dan kaya. Setelah kota selesai dibangun, pada tahun 2045, pemerintah berharap dapat menciptakan hampir lima juta pekerjaan baru. Jokowi berharap Indonesia menjadi tuan rumah Olimpiade pada 2036.

Untuk menggambarkan Nusantara, superlatif gagal di departemen pemerintahan di ibu kota Jakarta saat ini, di pulau Jawa. Hanya dalam beberapa tahun, puluhan ribu, bahkan ratusan ribu PNS akan meninggalkan Jakarta yang terperosok ke rawa, dan menetap di gedung-gedung pemerintah baru dan kompleks apartemen di Kalimantan Timur. Pada tahun-tahun berikutnya, seluruh kota dibangun di sekitar distrik pemerintah. Sekitar 1,9 juta orang diperkirakan tinggal di wilayah tersebut, yang sebagian besar masih berupa hutan. Biaya diperkirakan sekitar $ 38 miliar.

defisit anggaran

Proyek infrastruktur terbesar di Indonesia ini buru-buru diabadikan dalam undang-undang dalam waktu yang sangat singkat. Menurut pemerintah, ibu kota baru diperlukan karena Jakarta akan tenggelam terlalu dalam pada tahun 2050 akibat tenggelamnya air tanah dan kenaikan permukaan air laut yang sangat tinggi.

Namun di tengah segala euforia, kritik juga mulai mengemuka. Karena tahap pertama yang akan berlangsung selama dua tahun ke depan, jika semua berjalan sesuai rencana, harus dibiayai oleh bendahara, yang selain konstruksi, sudah berjuang dengan defisit anggaran sekitar 3 persen setiap tahun. Untuk periode setelah itu, pemerintah ingin mendapatkan 80 persen dari estimasi biaya konstruksi dengan pembiayaan swasta. Namun sejauh ini pasar belum menunjukkan banyak minat untuk meminjam uang. Selain itu, suku bunga meningkat dan pertanyaannya adalah apakah Indonesia mampu membayar kembali pinjaman yang diperlukan di tahun-tahun mendatang.

Kemudian ada juga pemilihan presiden di awal tahun 2024, di mana presiden saat ini, yang di bawah kepemimpinannya muncul rencana Nusantara, tidak boleh berpartisipasi untuk ketiga kalinya. Siapa penerusnya dan bagaimana dia akan menangani pembangunan Nusantara adalah faktor yang tidak pasti.

limbah beracun

Situs seluas 256.000 hektar yang akan dibangun ibu kota baru ini terletak di kawasan pertambangan batu bara. Ada 2.451 lubang tambang terbengkalai yang dipenuhi limbah kimia beracun. Tidak ada rencana untuk membersihkannya.

Apalagi, sebagian besar tanah berada di tangan para menteri di pemerintahan Widodo dan pejabat senior. Ketakutan akan korupsi, dengan membayar harga tanah yang sangat tinggi, sangatlah besar. Pengambilalihan tanah yang akan dibangun Nusantara belum diatur. Masyarakat adat, seperti Dayak Kalimantan, juga bisa menjadi korban kontrak tanah teduh.

Karakter Nusantara yang netral iklim juga dipertanyakan. Karena pekerjaan konstruksi tidak termasuk dalam rencana kota bebas rumah kaca di masa depan. Membangun kota membutuhkan banyak semen dan baja, dan produksinya dikaitkan dengan emisi karbon dioksida yang sangat besar2.

Pada saat yang sama, muncul pertanyaan tentang asumsi bahwa Nusantara akan berjalan dengan energi hijau. Wilayah ini memiliki cadangan batubara terbesar di dunia. Perusahaan pertambangan kuat di Indonesia dan diharapkan tidak menyerah batu bara sebagai penggunaan energi tanpa perlawanan.

Maka para pemerhati lingkungan khawatir alam di Kalimantan, dengan hutannya yang luas dianggap sebagai paru-paru dunia, akan menanggung beban proyek besar-besaran tersebut.

Kesan futuristik istana kepresidenan di ibu kota baru Indonesia, Nusantara, di Kalimantan.  foto AFP

Kesan futuristik istana kepresidenan di ibu kota baru Indonesia, Nusantara, di Kalimantan.foto AFP

READ  'Penutupan malam' belum berakhir saat ini: pemerintah akan memperpanjang tindakan hingga 2022