BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris menginginkan alternatif dari Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR)

Inggris hari ini meluncurkan paket rencana untuk meningkatkan ekonomi Inggris. Salah satu komponennya adalah bahwa pemerintah Perdana Menteri Boris Johnson sedang membuat alternatif untuk Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR), yang merupakan undang-undang privasi Eropa. Hukum dan peraturan saat ini sangat ketat di mata pemerintah Inggris dan kurang dalam beberapa hal.

yang muncul dari Lihat paket Ditulis oleh Menteri Negara Urusan Digital Oliver Dowden.

Inggris ingin menghilangkan hambatan untuk berbagi data

Data dan berbagi data adalah inti dari inovasi dan ekonomi digital global, menurut Inggris. Ini merangsang perdagangan internasional dan penelitian ilmiah, dan membantu layanan keamanan memerangi kejahatan dunia maya. Ekonomi Inggris sebagian besar didorong oleh berbagi data. AS, Australia, Korea Selatan, Singapura, Dubai, Kolombia, India, Brasil, Kenya, dan Indonesia saja bernilai lebih dari £80 miliar.

Di bawah aturan GDPR saat ini, menurut pemerintah Inggris, $11 miliar akan hilang. Inggris percaya bahwa aturan privasi Eropa menciptakan terlalu banyak hambatan di bidang berbagi data. Pemerintahan Johnson ingin melakukan sesuatu tentang hal itu. Dia ingin menyingkirkan aturan yang ketat dan ketat dan datang dengan alternatif sendiri. “Tujuannya adalah untuk bekerja dengan cepat dan kreatif untuk mengembangkan kemitraan global yang memudahkan institusi Inggris untuk berbagi data dengan pasar utama dan ekonomi yang berkembang pesat,” kata pemerintah.

‘Brexit adalah peluang untuk membuat kebijakan data yang inovatif’

Menteri Urusan Digital Oliver Dowden optimis dan berharap dapat menyusun “kebijakan data terkemuka global”. Meninggalkan Uni Eropa (Brexit) adalah kesempatan untuk mewujudkannya. “Kami mencari kemitraan data internasional baru yang menarik dengan beberapa ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Ini akan menguntungkan bisnis Inggris dan konsumen Inggris,” kata Dowden.

READ  Karma Group berkembang di Spanyol

Orang yang bertanggung jawab untuk membentuk kebijakan berbagi data yang baru adalah John Edwards. Di posisi sebelumnya, dia adalah ketua New Zealand Privacy Watch. Dia mengatakan niat pemerintah Inggris adalah “kesempatan besar untuk membangun pekerjaan besar yang telah dilakukan”. Dia mengatakan dia berharap untuk “memimpin organisasi dan ekonomi Inggris menuju posisi kepemimpinan internasional dalam penggunaan data yang aman dan andal” sebagai kepala Kantor Komisaris Informasi (ICO).

ICO, yang sebanding dengan otoritas perlindungan data Belanda di negara kami, memastikan bahwa data pribadi dan data rahasia lainnya dilindungi dengan benar.

Dowden: “GPDR gagal dalam beberapa poin”

Rencana Dowden fokus pada aspek yang berbeda, katanya dalam sebuah wawancara dengan telegrap. Misalnya, dia tidak menyukai fakta bahwa GDPR bekerja dengan cara yang sama untuk semua perusahaan, tidak peduli apakah mereka besar atau kecil. Setiap orang harus berpegang pada sistem yang sama, dan menurut menteri itu memiliki efek sebaliknya. Dia khawatir usaha kecil akan terperosok dalam hutan aturan yang diberlakukan oleh Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR). “Kami tidak dapat mengharapkan hal yang sama dari bisnis keluarga kecil seperti yang kami dapat dari perusahaan media sosial besar,” katanya dalam wawancara.

Dowden juga percaya bahwa GDPR gagal dalam beberapa poin. Misalnya, dia menyebutkan seorang pendeta yang tidak diperbolehkan membagikan buletin kepada jemaat gereja, karena ini akan termasuk dalam pemasaran. Ilmuwan juga tidak akan bisa melakukan pekerjaannya dengan benar, meski dia tidak memberikan contoh.

Akhirnya, Menteri tidak puas dengan “pemberitahuan cookie yang tidak berguna”. Cookie Act menyatakan bahwa situs web tidak boleh menempatkan cookie pada perangkat (seluler) untuk mengumpulkan informasi. Ini karena pengunjung harus “secara bebas, jelas, diinformasikan, dan secara khusus” menyetujui pemrosesan data mereka. Untuk alasan ini, munculan yang meminta izin Anda untuk menempatkan cookie di komputer, ponsel cerdas, atau tablet Anda. Ini tidak berlaku untuk cookie fungsional dan analitik, tetapi untuk cookie pihak ketiga dan pelacakan.

READ  Cloudfare: Serangan DDoS terbesar yang pernah berhenti

Johnson ingin mengubah negaranya menjadi “negara adidaya sains dan teknologi”

Pada akhir Desember 2020, Inggris menjadi negara anggota pertama yang keluar dari Uni Eropa. Untuk melanjutkan perdagangan dengan perusahaan di daratan Eropa, Komisi Eropa dan Inggris telah sepakat bahwa undang-undang dan peraturan privasi Eropa akan tetap berlaku untuk saat ini.

Pada akhir Juni, Komisaris Eropa untuk Kehakiman Didier Reynders mengumumkan bahwa Dewan Eksekutif Uni Eropa telah menyimpulkan perjanjian definitif dengan Inggris pada pertukaran data pribadi. Sebuah resolusi yang memadai telah dibuat untuk tujuan ini. Ini adalah keputusan yang memastikan bahwa Inggris memiliki tingkat perlindungan yang memadai untuk data pribadi. Dia menggambarkan ini sebagai “bagian penting dari hubungan baru dengan Inggris”.

Rencana pemerintahan Johnson belum final, tetapi berada pada tahap lanjut. Penunjukan kepala staf baru ke ICO untuk memantau privasi membuktikan hal ini. Inggris juga mengatakan memiliki perjanjian dengan AS dan sembilan negara lain untuk berbagi data (pribadi). Johnson ingin menjadikan Inggris sebagai “negara terbaik di dunia untuk memulai dan mengembangkan bisnis digital”. Aturan perlindungan data menjadi “lebih ambisius dan inovatif” sambil memberikan jaminan “standar privasi yang andal dan aman”. Menurut Perdana Menteri, dengan aturan dan niat ini, negaranya akan menjadi “negara adidaya ilmiah dan teknologi”.