BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah yang selanjutnya untuk Teleskop Luar Angkasa Webb saat menuju ke luar angkasa

JWST.

Teleskop Luar Angkasa Webb meninggalkan Bumi dengan aman dan sehat pada pagi Natal, dan para astronom di seluruh dunia menarik napas lega. BTetapi minggu-minggu mendatang mengandung serangkaian hambatan yang harus diselesaikan agar teleskop senilai $ 10 miliar dapat memulai tugas sainsnya. Senin Malam, jaring Ia telah secara resmi melintasi jarak orbit Bulan, melakukan perjalanan lebih dari setengah mil per detik dalam perjalanannya ke tujuan akhirnya.

Pada saat penulisan, teleskop sudah selesai 305, 000 mil dari Bumi, sekitar sebuah sepertiga jalan menuju Tujuan, sebuah titik dalam ruang yang disebut L2. (Anda dapat memeriksa file situs web di sini.) Langkah penyebaran teleskop saat ini adalah apa yang disebut NASA sebagai “pembakaran koreksi pertengahan kedua”, yang berarti penggunaan bahan bakar kedua untuk memperbaiki lintasan pesawat ruang angkasa menuju tujuannya. Selanjutnya sampai hari ini adalah awal Posting semua yang penting tabir surya, yang akan melindungi data astronomi yang dikumpulkan oleh Webb dari panas. Menurut NASA, ini akan menjadi “Salah satu penyebaran pesawat ruang angkasa paling sulit yang pernah dicoba NASA.”

Bantalan pelindung matahari akan dinaikkan dalam beberapa hari mendatang, seperti sayap kupu-kupu yang muncul dari kepompong. Dalam seminggu, tabir surya akan digunakan sepenuhnya, diikuti oleh Cermin dan sayap cermin. Seluruh pesawat ruang angkasa akan terungkap Pada akhir minggu pertama JanuariDan Tetapi di sana Masih banyak yang bisa Memburuk Namun, dengan langkah-langkah ini, bagian paling sulit dari proses (peluncuran) selesai.

Tujuan, Titik Lagrange 2 atau cukup L2Dan sempurna untuk Teleskop mencoba melihat beberapa bintang tertua di alam semesta. sebagai Diperhatikan oleh NASA, L2 berguna untuk astronomi karena bersifat relatif Dekat dengan bumi dan bisa menjaga bumi dan bulan Dan matahari ada di belakang Lihat alam semesta tanpa halangan. L2 sayaJaraknya sekitar satu juta mil dari Bumi, jadi dibutuhkan teleskop sebulan untuk sampai ke sana.

Gambar pertama dari web Diperkirakan pada Juni 2022, dengan asumsi semuanya berjalan dengan baik dalam beberapa minggu ke depan. Para ilmuwan berharap untuk menggunakan pengamatan teleskop untuk mempelajari lebih lanjut tentang alam semesta awal, untuk menemukan planet ekstrasurya yang berpotensi layak huni, dan untuk lebih memahami bagaimana galaksi terbentuk dan berevolusi.

READ  Pesawat ruang angkasa bulan China akan menyelidiki objek berbentuk kubus "misterius" di sisi jauh bulan