BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Inilah yang terjadi setelah stroke saya: Saya bertanya-tanya: Apa lagi yang bisa saya lakukan?’

Rick Kramer (74) mendapat pelajaran terbang pengantar saat bencana melanda. Pada tahun 2002, ia didiagnosis dengan cerebral palsy, yang kemudian didiagnosis. Mimpinya menerbangkan Dakota sendiri sebagai pilot hancur. Konsultan untuk Departemen Metal & Technology dan Metal Electrical harus menerima ini dengan mudah. Seandainya dia tahu untuk tidak mengendarai mobil untuk sementara waktu sebagai tindakan pencegahan, hasil hidupnya akan berbeda. Tapi dia tahu tidak ada larangan mengemudi. Jadi dia terus mengemudi di sekitar kota dan di seluruh negeri, meskipun mengurangi minggu kerjanya. Dia pensiun pada usia 61 tahun.

Patung Anna Polon

Tidak menderita depresi?

‘Tidak. Saya belajar dari tumbuh dewasa bahwa terkadang proyek terdistorsi. Saya menghabiskan masa kecil saya di India. Selama liburan di Belanda tahun 1954 ternyata ibu saya tidak bisa pulang ke negara asalnya karena alasan kesehatan. Sayangnya, ini tidak berbeda. Kami saling memberi tahu. Inilah yang terjadi setelah serangan jantung saya: Saya bertanya-tanya: Apa lagi yang bisa saya lakukan? Jadi pada tahun 2008 saya mulai membuat Dakota sendiri. Di ruang tamu, di sini di Capelle aan den IJssel. Setidaknya: Kokpit. ‘

Mengapa Dakota?

‘Sebagai anak 3, 4 tahun, saya pernah terbang dengan ibu saya dari Jakarta ke Bandung: berjalan ke atas sambil mendaki, suara baling-baling, indah. Tidak bisa dihancurkan, Dakota masih digunakan sebagai kuda pekerja di negara-negara seperti Kolombia.

‘Saya menghabiskan tiga tahun membuat overlay, terutama dari limbah kayu yang berasal dari gamma. Saya naik ke lantai atas dalam sepuluh bagian dengan putra saya, sangat banyak olahraga untuk melewati tangga. Saya seorang desainer juga, dan itu hebat.’

Kramer adalah anggota tim Yayasan Hookvilleers yang membantu anak-anak yang sakit dan cacat membuat penerbangan mereka sendiri, secara sukarela, yang memakan banyak waktu. Penyelesaian kokpit – mencari sakelar dan meteran, menemukan komputer yang tepat, memasang simulator pesawat – memaksanya untuk menempati posisi kedua.

Kemudian dia sakit lagi. ‘Pada tahun 2014 saya didiagnosis menderita kanker paru-paru. Saya menjalani operasi, memiliki kurang dari setengah paru-paru, dan menjalani radiasi. Kompresi. Saya sering lelah, sudah menderita radang sendi dan banyak nyeri di tulang saya. Konstruksi di Dakota lambat tetapi berlanjut karena kerusakan fisik. Dia perlahan pulih pada 2019 untuk pemeriksaan terakhir ke spesialis.

Lulus tagihan: Kanker paru-paru kembali. Selain itu, kanker usus besar didiagnosis. Setelah operasi usus dan terapi radiasi paru-paru, butuh dua tahun untuk sembuh: ‘Itu benar-benar kesengsaraan.’

Nol idola Anna Polon

Patung Anna Polon

Dan apakah Dakota pengalih perhatian?

“Saya sangat maniak dan ketika saya mengerjakannya, saya dapat mengubah pikiran saya menjadi lebih baik. Ini sering bekerja bahkan dengan rasa sakit. Jika bangunannya tidak berfungsi, saya pastikan saya bisa fokus pada hal lain. Saya membaca buku harian ayah saya di kamp Jepang dan meneliti silsilah keluarga kami – saya terjebak dalam beberapa penipuan yang bagus.

‘Lengan dan kaki saya tidak baik dengan gangguan neurologis yang disebut CIAP, tapi saya bisa memasangnya dengan bantuan tang, lakban dan tetangga yang nyaman. Ini akan memakan waktu lebih lama dari sebelumnya, tapi saya berharap bisa siap dalam empat bulan.

Kemudian Kramer – ‘Kalau saja aku ada di sana’ – membangun pesawat impiannya. ‘Saya selalu ingin pergi ke Indonesia di Dakota. Perjalanan lima hari. Meteran akan pecah, tetapi saya akan terus terbang. Mereka masih melakukannya.

Capelle memperingatkan: Suatu pagi ketika dikejutkan oleh dengungan nyaring, Rick Kramer terbang ke langit.

Apakah Anda atau Anda tahu? Email [email protected]

READ  Petugas penyelamat Indonesia menggali orang-orang yang terkubur dalam tanah longsor