BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor senang, dan analis terutama melihat penyesuaian kosmetik

Investor senang, dan analis terutama melihat penyesuaian kosmetik

Orang Tionghoa berdandan seperti kelinci di Hangzhou, Tiongkok timur, dan merayakan Tahun Baru Imlek, tahun kelinci menurut zodiak Tionghoa.Penerbitan Gambar Masa Depan melalui Getty

Ketika pemimpin partai China Xi Jinping terpilih untuk masa jabatan ketiga dikelilingi oleh pengikut setia tiga bulan lalu, hal itu dipandang sebagai dukungan atas kebijakannya. Namun sejak itu, Xi telah meninggalkan banyak prioritas politiknya. Dia telah meninggalkan kebijakan nol-pandemi, dan baru-baru ini juga melepaskan angin segar ekonomi dan diplomatik. Analis bertanya-tanya: Apakah visi Xi benar-benar berubah, atau ada hal lain yang terjadi?

Dalam tiga bulan sejak pemilihannya kembali, tentu saja Xi telah membuat satu demi satu perubahan. Setelah hampir tiga tahun isolasi internasional, dan tidak pernah meninggalkan negaranya, dia melancarkan serangan pesona diplomatik, bertemu dengan 25 pemimpin negara asing dalam waktu singkat. Dan setelah bertahun-tahun mempromosikan ekonomi yang dipimpin negara, baru-baru ini muncul sebagai penjaga sektor swasta. Pembatasannya yang ketat pada sektor real estat dan teknologi telah dibatalkan.

Investor memuji jalan baru Beijing, tetapi analis mempertanyakan apakah presiden China yang lama dan didorong secara ideologis benar-benar memberi jalan bagi pemimpin baru yang lebih pragmatis. Apakah ini jalan memutar yang strategis dan permanen, atau hanya retret taktis dan sementara, sekarang ekonomi China berada dalam resesi yang dalam dan Beijing harus menarik semua penghentian? Ketidakpastian dan ketidakpastian kebijakan China menjadi perhatian banyak analis.

Selesaikan putaran

Pakar China Stewart Patterson mengatakan di podcast bahwa perubahan kebijakan Xi mengejutkan, bahkan digambarkan sebagai “pergeseran total dari kebijakan yang dia anjurkan.” Apa yang diinginkan Cina. Pertama, ada penerbitan kebijakan nol Covid, panji pribadi Xi selama tiga tahun. Selain tekanan ekonomi dan sosial, virus itu sendiri juga berperan: Menyebar begitu tidak terdeteksi pada bulan November sehingga kebijakan untuk membendung penyebaran virus berada di ambang kehancuran.

Xi juga mengubah kebijakan luar negerinya. Setelah bertahun-tahun melakukan diplomasi tegas dan meningkatnya ketegangan dengan Barat, dia menunjukkan sisi terbaiknya di G20 di Indonesia. Dia bertemu Presiden AS Joe Biden dan menerima Kanselir Jerman Olaf Schultz di Beijing. Wang Yi, diplomat top China, akan mengunjungi Munich dan Brussels bulan depan. Diplomat Eropa melaporkan bahwa sekarang lebih mudah bagi mereka untuk berbicara dengan pejabat pemerintah China.

Yang juga perlu diperhatikan adalah penurunan pangkat Zhao Lijian, juru bicara Kementerian Luar Negeri dan wajah nasionalis China yang agresif. Prajurit serigalaDiplomasi. Dia tiba-tiba dipromosikan ke “Departemen Urusan Perbatasan dan Lautan” yang misterius pada awal bulan ini. Banyak analis memandang kepergian Zhao sebagai upaya Xi untuk melunakkan citra internasional China.

Kebijakan ekonomi Xi juga telah berubah. Setelah bertahun-tahun melakukan intervensi keras di sektor swasta, dengan pemerintah memperketat cengkeramannya pada perekonomian, kendala tersebut kini dapat diatasi. Baru-baru ini perusahaan real estat, yang berada di ambang kebangkrutan sejak diperkenalkannya aturan kredit yang ketat, diizinkan untuk meminjam lebih banyak. Dicambuk oleh data yang sulit dan undang-undang antimonopoli, perusahaan teknologi diberi tahu bahwa “penambalan” telah berakhir.

video game asing

(Keluar) Wakil Perdana Menteri China Liu He mengatakan kepada Forum Ekonomi Dunia di Davos minggu lalu bahwa China terbuka lebar untuk investasi asing. Beberapa bank asing telah diberi lampu hijau untuk mengambil kepemilikan penuh atas perusahaan di China, yang hingga saat ini tidak mungkin dilakukan. Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, video game asing sekali lagi dilisensikan di China, dan banyak film Hollywood diizinkan diputar di China.

Investor internasional dengan antusias bereaksi terhadap jalur baru tersebut, tetapi pada saat yang sama terdapat banyak ketidakpercayaan. Para diplomat menunjukkan bahwa Xi tidak menjauhkan diri dari Rusia: nadanya moderat, tetapi kebijakannya tidak. Ekonom juga tidak sepenuhnya mempercayai janji. “Dalam jangka pendek, China adalah kisah yang sangat menarik,” kata Gary Ng, spesialis Asia di grup investasi Natixis, kepada Nikkei Asia. “Tapi siapa yang tahu jika akan ada babak lain di mana mereka menjatuhkan sektor lain.”

Banyak analis percaya bahwa perubahan Xi tentu saja sebagian besar bersifat kosmetik, bertujuan untuk meningkatkan ekonomi Tiongkok. Dan itu mencatat pertumbuhan 3% pada tahun 2022, hasil terburuk sejak 1976, kecuali untuk tahun 2020. Mereka tidak melihat tanda-tanda bahwa visi jangka panjang Xi tentang kendali negara atas sektor swasta dan kebijakan luar negeri nasionalis telah berubah. “Ini adalah penarikan taktis, bukan perubahan dalam karakter fundamental pemerintahan Xi,” kata James Stent, mantan direktur Bank Everbright China, dalam sebuah opini.

kebijakan zig-zag

Apa yang pada dasarnya mengarah pada kebijakan zigzag Xi adalah ketidakpastian dan karenanya ketidakpastian. “Kebijakan China baru-baru ini sangat tidak koheren,” kata Koichi Isobe, pensiunan jenderal angkatan darat Jepang, kepada surat kabar itu. Niki Asia. Jepang khawatir tentang agresi China terhadap Taiwan. Di bawah kepemimpinan baru, yang penuh dengan bawahan Xi, pertanyaannya adalah apakah masih ada perdebatan sengit di mana semua opsi dipertimbangkan. Apakah Xi mendengarkan berbagai usulan kebijakan dan kemudian membuat keputusan? Jika mekanisme ini hilang , itu berbahaya. .

READ  Permintaan pasar produk sampingan bebek tersebar luas di tahun-tahun mendatang dan diprediksi hingga 2030 - hellendoornsnieuwblad