BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Israel meluncurkan serangan udara ke sasaran di Lebanon untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun

Tentara Israel di perbatasan dengan Lebanon.gambar AP

Tidak ada yang terluka dalam penembakan bersama. Kedua belah pihak sengaja menembaki daerah yang tidak berpenghuni saja. “Tapi kita bisa meningkat jika perlu,” kata Nasrallah dalam pidato yang disiarkan televisi di saluran TV Al-Manar milik Hizbullah.

Pada hari Rabu, tiga rudal ditembakkan ke Israel dari Lebanon selatan. Belum diketahui siapa dalang di balik penembakan tersebut. Militan Palestina di daerah itu meluncurkan roket dari waktu ke waktu. Israel membalas dengan artileri dan kemudian dengan serangan udara. Hizbullah kemudian menembakkan sembilan belas roket pada hari Jumat, dalam eskalasi besar. Sepuluh rudal tersebut ditembak jatuh oleh sistem pertahanan rudal Israel “Iron Dome”, sisanya jatuh di daerah tak berpenghuni.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett juga mengancam akan melakukan eskalasi. Pada hari Minggu, dia mengatakan Israel menganggap pemerintah Libanon bertanggung jawab atas tembakan roket dari Libanon. Menurut doktrin yang sama, Israel membom infrastruktur sipil Lebanon, termasuk jembatan dan pembangkit listrik, pada 2006 setelah Hizbullah membunuh tiga tentara Israel dan menculik dua lainnya dalam serangan terhadap patroli perbatasan. Mereka kemudian ditemukan tewas.

kemarahan Lebanon

Setidaknya 1.100 warga Lebanon, sebagian besar warga sipil, dan lebih dari 160 warga Israel, sebagian besar militer, tewas dalam perang yang terjadi pada 2006. Warga Israel tinggal di utara negara itu selama berminggu-minggu dalam ketakutan akan serangan roket yang terus berlanjut. Bahkan setelah perang, ratusan orang terluka dan puluhan tewas di Lebanon selatan, ketika para petani atau anak-anak menghadapi munisi tandan Israel yang belum meledak. Ini adalah bom yang hancur menjadi ratusan bahan peledak kecil setelah dijatuhkan, banyak di antaranya tidak langsung meledak.

Sejak perang itu, kedua belah pihak telah hidup dalam keseimbangan yang rapuh, dengan pemboman timbal balik sesekali yang belum meningkat lebih jauh. Kali ini, baik Israel maupun Hizbullah mengisyaratkan bahwa mereka tidak tertarik pada perang. Pada saat yang sama, mereka mengatakan bahwa mereka siap untuk itu. Israel telah berulang kali mengatakan bahwa Hizbullah sekarang memiliki persenjataan yang lebih baik daripada tahun 2006, dengan 130.000 rudal yang mampu menjangkau seluruh negeri.

Hebatnya, gambar muncul di media sosial minggu ini Menunjukkan penduduk desa Lebanon yang marah menyerang dua mobil yang membawa anggota Hizbullah. Salah satu mobil membawa tabung peluncuran roket. Banyak orang Libanon bereaksi dengan marah terhadap peluncuran roket Hizbullah. Negara ini sedang mengalami krisis ekonomi yang dalam, dan banyak orang berjuang untuk bertahan hidup. Meskipun Hizbullah memiliki banyak pengikut, setidaknya ada banyak orang Lebanon yang sama sekali tidak tertarik pada konflik dengan Israel.

Hizbullah sejauh ini merupakan organisasi bersenjata paling kuat di Lebanon, dan berkali-kali lebih kuat daripada tentara pemerintah. Gerakan Syiah bersenjata dipersenjatai dan dibiayai oleh Iran dan Suriah, yang menggunakan kelompok itu sebagai pengaruh melawan musuh bebuyutan Israel. Hizbullah juga menolak keberadaan Israel. Pada saat yang sama, Hizbullah berpartisipasi dalam beberapa pemerintahan Lebanon.

READ  Dua tersangka Jerman diperkosa dengan jaminan Belanda