BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

James Bardeen, seorang ahli dalam memecahkan persamaan Einstein, telah meninggal pada usia 83

James Bardeen, yang membantu menjelaskan sifat dan perilaku lubang hitam, membuka jalan bagi apa yang disebut zaman keemasan astrofisika lubang hitam, meninggal pada 20 Juni di Seattle. Dia berusia 83 tahun.

Putranya William mengatakan penyebabnya adalah kanker. Dr. Bardeen, profesor emeritus fisika di University of Washington, tinggal di panti jompo di Seattle.

Dr. Bardeen adalah keturunan dari keluarga fisikawan terkenal. Ayahnya adalah John Dua kali memenangkan Hadiah Nobel dalam Fisika, untuk penemuan transistor dan teori superkonduktivitas; saudara laki-lakinya, Williamseorang ahli teori kuantum di Fermi National Accelerator Laboratory di Illinois.

Dr Bardeen adalah seorang ahli dalam memecahkan persamaan teori relativitas umum Einstein. Teori ini mengaitkan apa yang kita sebut gravitasi dengan kelengkungan ruang-waktu dengan materi dan energi. Hasil yang paling misterius dan mengganggu adalah kemungkinan adanya lubang hitam, tempat-tempat yang begitu padat sehingga menjadi jalan keluar satu arah yang tak berujung dari alam semesta, menelan bahkan cahaya dan waktu.

Dr Bardeen akan menemukan pekerjaan hidupnya menyelidiki misteri tersebut, serta misteri terkait tentang evolusi alam semesta.

kata Michael Turner, seorang ahli kosmologi dan profesor emeritus di Universitas Chicago, yang menggambarkan Dr. Bardeen sebagai “raksasa yang lembut.”

James Maxwell Bardeen lahir di Minneapolis pada 9 Mei 1939. Ibunya, Jane Maxwell Bardeen, adalah seorang ahli zoologi dan guru sekolah menengah. Setelah bisnis ayahnya, keluarganya pindah ke Washington, D.C.; Ke KTT, NJ; Kemudian ke Champaign-Urbana, Illinois, tempat Anda lulus Laboratorium Sekolah Menengah Universitas Illinois.

Bekerja di bawah pengawasan fisikawan Richard Feynman Dan seorang ahli astrofisika William Fowler (yang keduanya akan menjadi peraih Nobel), Dr. Bardeen menerima gelar Ph.D. Ia menerima gelar Ph.D. dari California Institute of Technology pada tahun 1965. Tesisnya tentang struktur bintang supermasif jutaan kali massa Matahari. Para astronom mulai curiga bahwa mereka adalah sumber energi besar quasar yang terdeteksi di inti galaksi jauh.

Setelah memegang posisi postdoctoral di California Institute of Technology dan University of California, Berkeley, ia bergabung dengan Departemen Astronomi di University of Washington pada tahun 1967. Seorang pejalan kaki dan pendaki gunung yang antusias, ia tertarik ke sekolah karena aksesnya yang mudah ke di luar rumah.

Saat itu, sungguh pemenang Hadiah Nobel Tanjung Thorne, seorang profesor di Institut Teknologi California, menunjukkan bahwa zaman keemasan penelitian lubang hitam sedang berjalan lancar, dan Dr. Bardeen tersapu dalam pertemuan internasional. Dalam satu, di Paris pada tahun 1967, ia bertemu Nancy Thomas, seorang guru sekolah menengah Connecticut yang mencoba untuk meningkatkan bahasa Prancisnya. Mereka menikah pada tahun 1968.

Selain anaknya William, seorang wakil presiden senior dan kepala pejabat strategi The New York Times Company, dan saudaranya William, istri Dr. Bardeen, meninggalkan dia, bersama dengan putra lain, David, dan dua cucu. Suster Elizabeth Gretke meninggal pada tahun 2000.

diatribusikan padanya…Eduardo Braniff

Dr Bardeen adalah anggota National Academy of Sciences serta saudara laki-laki dan ayahnya.

Meskipun dia cepat dalam matematika, Dr. Bardeen tidak menulis lebih cepat daripada berbicara. William Price, mantan mahasiswa Dr. Thorne sekarang di University of Texas, ingat pernah dikirim ke Seattle untuk menyelesaikan makalah yang seharusnya ditulis oleh Dr. Bardeen. Tidak ada yang tertulis. Istri Dr. Bardeen kemudian memerintahkan keduanya duduk di ujung sofa yang berseberangan dengan seprei. Dr. Bardeen akan menulis sebuah kalimat dan memberikan kertas itu kepada Dr. Press, yang akan menolaknya atau menyetujuinya dan kemudian meletakkan bantalnya kembali. Dr. Bryce mengatakan bahwa setiap kalimat membutuhkan waktu beberapa menit. Mereka membutuhkan waktu tiga hari, tetapi kertas itu telah ditulis.

READ  Misi Inspiration4 SpaceX akan 'diluncurkan' pada 15 September

Salah satu momen bersejarah pada tahun-tahun itu adalah “Sekolah Musim Panas” selama sebulan di Les Hoches, Prancis, pada tahun 1972 yang mencakup semua ilmuwan lubang hitam terkemuka. Dr. Bardeen adalah salah satu dari enam pembicara yang diundang. Dalam pertemuan itu, Stephen Hawking dari Universitas Cambridge dan Brandon Cartersekarang dari Observatorium Paris, menulis makalah penting yang disebut “Empat Hukum Mekanika Lubang Hitam,” yang menjadi batu loncatan untuk pekerjaan masa depan, termasuk perhitungan mengejutkan Dr. Hawking bahwa lubang hitam dapat bocor dan akhirnya meledak.

Dalam akun terkenal lainnya pada tahun yang sama, Dr. Bardeen menyimpulkan bentuk dan ukuran “bayangan” lubang hitam seperti yang terlihat pada bidang bintang yang jauh – sepotong cahaya melingkar yang mengelilingi ruang gelap.

Dr. Thorne mengatakan bentuk itu dibuat terkenal oleh pengamatan Event Horizon Telescope terhadap lubang hitam di galaksi M87 dan di pusat Bima Sakti, dan oleh visualisasi dalam film “Interstellar.”

Kosmologi adalah salah satu minat Dr. Bardeen lainnya. Dalam makalah tahun 1982, dia, Dr. Turner dan Paul Steinhardt dari Princeton menjelaskan bagaimana fluktuasi submikroskopik dalam materi dan kepadatan energi di alam semesta awal akan tumbuh dan memunculkan pola galaksi yang kita lihat di langit hari ini.

Turner berkata, “Jim senang kami menggunakan formalitasnya, dan dia yakin kami melakukannya dengan benar.”

Dr. Bardeen dipindahkan ke Universitas Yale pada tahun 1972. Setelah empat tahun, tidak puas dengan birokrasi akademik di Timur dan merindukan alam bebas lagi, ia kembali ke Universitas Washington. Pensiun pada tahun 2006.

Tapi itu tidak berhenti bekerja. Dr. Thorne menceritakan percakapan telepon baru-baru ini di mana mereka mengingat perjalanan hiking dan berkemah yang biasa mereka lakukan bersama keluarga mereka. Dalam percakapan yang sama, Dr. Bardeen menggambarkan pemikiran terakhirnya tentang apa yang terjadi ketika lubang hitam menguap, mencatat bahwa itu mungkin berubah menjadi lubang putih,

READ  Pejabat kesehatan mengatakan remaja dan dewasa muda mendorong rekor kasus Covid di AS US News

“Ini adalah salah satu aspek Jim secara singkat, berpikir mendalam tentang fisika dengan cara-cara baru yang kreatif hingga akhir hayatnya,” tulis Dr. Thorne dalam email.