BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Janji pertama ‘Glasgow’ adalah fakta: akhir deforestasi pada tahun 2030

Pada KTT Iklim Glasgow, lebih dari 100 pemimpin dunia berjanji untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030. Mereka juga ingin melindungi dan memulihkan hutan. Ini membuat janji besar pertama dari KTT ini menjadi kenyataan.

Sekitar 0,5 16,5 miliar dikeluarkan dari dana publik dan swasta untuk memerangi deforestasi. Beberapa di antaranya digunakan untuk memulihkan kawasan hutan yang rusak, memerangi kebakaran hutan dan memberikan dukungan kepada masyarakat adat.

Delapan puluh lima persen hutan dunia berada di lebih dari 100 negara. Di antara penandatangannya adalah Brasil, di mana sebagian besar Amazon telah dihancurkan dalam beberapa tahun terakhir. Negara-negara seperti Indonesia, Rusia, Republik Demokratik Kongo dan Belanda juga mendukung kesepakatan tersebut.

‘Kesepakatan adalah tonggak sejarah’

Perdana Menteri Inggris Johnson, tuan rumah konferensi iklim, menyebut perjanjian itu “tonggak sejarah dalam perlindungan dan pemulihan hutan bumi.” Seperti yang disepakati di Paris Climate Summit enam tahun lalu, tujuan dari pertemuan tersebut adalah untuk melihat bagaimana dunia dapat mengendalikan pemanasan global “di bawah dua derajat” dan sebaiknya di bawah 1,5 derajat.

Sudah jelas bahwa tujuan iklim yang ditetapkan oleh negara-negara saat ini tidak cukup dan sesuatu perlu ditambahkan. Di Glasgow, ini tentang bagaimana menutup celah itu dan siapa yang akan membayarnya.

Hari pertama KTT iklim, yang secara resmi disebut COP26, didominasi oleh pidato dari berbagai pemimpin dunia. Misalnya, Perdana Menteri Johnson menginginkan lebih sedikit “bla, bla, bla” dan lebih banyak lagi. Perdana Menteri Rutte mengatakan situasi saat ini serius. Dia juga menyerukan tindakan serius.

Simak telepon dari Perdana Menteri Rutte, Ratu Inggris Elizabeth dan aktivis iklim Greta Dunberg di sini:

READ  Limbah kelapa sawit merupakan produk terbaru yang dinyatakan berbahaya oleh Indonesia