BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jerman menempatkan Belanda dan Yunani dalam daftar “zona bahaya”

Karena peningkatan pesat dalam jumlah infeksi virus corona di Yunani dan Belanda, Jerman telah mengklasifikasikan negara-negara ini sebagai ‘daerah berisiko’. Ini bukanlah kali pertama. Beberapa bagian dari Denmark juga telah ditambahkan ke dalam daftar.

BERLIN, 17 Juli 2021 (Penonton dari Berlin) – Sejak coronavirus melanda Eropa pada awal 2020, banyak negara di benua itu telah mengklasifikasikan satu sama lain sebagai ‘area berisiko’. Ketika jumlahnya turun, peringkat itu hilang dan ketika naik, mereka kembali. Jerman mengklasifikasikan negara-negara sebagai “daerah berisiko” ketika jumlah infeksi di sana tinggi, “daerah berisiko tinggi” ketika sangat tinggi dan “daerah variabel virus” ketika virus corona baru menyebar di sana.

Wisatawan terpengaruh

Ada saat-saat ketika Jerman seharusnya menempatkan dirinya dalam daftar “daerah berisiko tinggi”, tetapi ini berlaku untuk negara lain. Pelancong dari ‘zona berisiko’ memerlukan tes PCR baru dan negatif, sertifikat vaksinasi atau dokumen yang membuktikan bahwa mereka menderita COVID-19 dalam enam bulan terakhir untuk melewati karantina 10 hari yang harus mereka lalui. Siapa pun yang kembali dari “zona berisiko” harus tetap dikarantina selama 10 hari. Setelah lima hari, mereka dapat keluar dari rumah sakit jika hasil tes mereka negatif. Orang yang baru-baru ini berada di wilayah perubahan virus tidak akan mendapatkan Karantina Dapatkan Kartu Gratis terlepas dari jenis sertifikat yang mereka hadiri atau berapa banyak sertifikat yang mereka kumpulkan.

Sekarang daftar “zona risiko” Jerman telah diperluas lagi. Sekarang termasuk negara tetangga Belanda dan Yunani. Di kedua negara, jumlah infeksi virus corona meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan. Dua wilayah Denmark, Hovedstaden dan Kepulauan Faroe, telah ditambahkan ke daftar yang sama. Peringkat baru diumumkan di tengah liburan musim panas. Ini tentu mempengaruhi wisatawan dari Jerman dan tempat lain.

READ  Kapan, Di Mana, dan Terutama Dengan Siapa: Menonton film lebih dari sekadar film itu sendiri

Penurunan peringkat Maladewa

Maladewa baru saja diturunkan ke “zona risiko” dari “zona risiko”. Myanmar, Sri Lanka, dan Thailand sekarang juga menjadi “zona berisiko”. Institut Robert Koch di Berlin juga menambahkan beberapa negara ke dalam daftar “daerah berisiko tinggi”. Ini adalah Indonesia, Kuba dan Libya. Tiga negara dikeluarkan dari daftar yang sama, yakni Komoro, Norwegia, dan Swedia.

Di Jerman sendiri, jumlah orang yang terinfeksi meningkat sebelas hari yang lalu. Sejak 6 Juli, tingkat infeksi hampir dua kali lipat selama tujuh hari. Sekarang 9.4. Berlin adalah titik kunci dalam penyebaran virus corona di Jerman, di mana tingkat infeksi hampir tiga kali lipat selama periode yang sama. Aku sampai 16,0 pada hari Sabtu. Tujuh dari enam belas negara bagian masih di bawah sepuluh. Beberapa hari yang lalu mereka semua. Hari ini, selama 24 jam terakhir, jumlah kasus baru corona mencapai 1.608.

Tempat vaksinasi

Kampanye vaksinasi terhadap Corona di Jerman masih ditunda. Beberapa negara bagian, termasuk Berlin dan Hamburg, mencoba meningkatkan jumlah vaksinasi dengan menawarkan mereka tanpa membuat janji terlebih dahulu. Hamburg melakukan ini di salah satu pusat vaksinasi resmi. Di Berlin, vaksinasi juga diberikan di lokasi konstruksi dan tempat parkir.

Kami memiliki permintaan: Penonton Berlin Dia sudah online selama 29 bulan. Kami menyediakan berita paling relevan dari Jerman bersama dengan berita tentang Berlin, budaya, orang, atraksi, dan topik lainnya, dan menghiasi semuanya dengan hiburan dan tambahan lainnya. Penonton di Berlin berterima kasih kepada ribuan pembaca yang kami miliki setiap hari.
Tapi kami juga butuh dukungan. Menurut mu dukungan Penonton Berlin? Anda dapat melakukannya segera Melalui PayPal atau bisa ke Halaman donasi kami pertama. Terima kasih banyak.