BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jim Taihutu, sutradara ‘De Oost’: ‘Saya sekarang berani jatuh cinta lagi dengan film saya’

Kemungkinan Jim Taihutu yang berusia 39 tahun akan membuat epik lagi Timur Dia menganggapnya kecil. Saya pribadi berpikir saya lebih menikmati proyek yang lebih kecil SerigalaJika kru lebih fleksibel, Anda juga dapat mencoba berbagai hal saat syuting. Film ini seperti kapal tanker minyak: begitu mulai bekerja, sangat sulit untuk membalikkannya. ”

Sebagian besar syuting berlangsung di Jawa, di mana para pemain dan kru menghabiskan tiga bulan pada musim semi 2019. Secara logistik, ada banyak kendala: visa aktor tidak diperpanjang ketika negara ditutup sementara sekitar pemilihan presiden, dan bagian dari set hanyut setelah hujan lebat. Dan rekaman terakhir harus ditunda saat krisis Corona merebak pada Maret 2020. “Sekarang saya bisa melihat proyek dari kejauhan lagi dan berani jatuh cinta lagi dengan filmnya,” kata Taihuttu. “Perakitan terakhir berjalan dengan baik, kami membuat pilihan yang tepat di sana. Tapi Anda bisa membandingkannya dengan membangun kabinet IKEA. Jika Anda bisa melakukannya sekaligus, Anda akan senang dengan kabinetnya. Tapi jika itu bertahan selama setahun, dalam interval beberapa bulan, dengan setengah dari lemari di sebuah ruangan Menjalani hidup Anda sepanjang waktu, Anda akan memiliki lebih sedikit kesenangan pada hasil akhirnya.”

READ  "De Oost" (Tersedia di Amazon Prime Video mulai 13 Mei 2021)

Saya mempresentasikan ide pertama untuk film ini kepada sutradara pada tahun 2010. Saya menemukan bahwa saya sebenarnya tidak tahu apa-apa tentang perang di Indonesia; Di sekolah itu hampir tidak ada kalimat dalam buku-buku sejarah. Jadi sementara negara ini telah mempengaruhi banyak sejarah Belanda.” Kakek buyutnya terbunuh di sana pada tahun 1949 ketika dia menjadi tentara di Tentara Pembebasan Nasional. Kemudian keluarga Molokan Taihutu pindah ke Belanda. “Saya sendiri Timur Itu tidak dikeluarkan sebagai pernyataan politik untuk meminta pertanggungjawaban Belanda. Tapi saya pikir penting untuk mengetahui hubungan seperti apa yang kita miliki dengan Indonesia dan apa yang kita lakukan saat itu – dan selama berabad-abad yang lalu.”

Sepuluh tahun yang lalu, belum waktunya untuk itu Timurpikir Taihutu. “Sementara itu, banyak yang telah berubah. Halaman-halaman gelap sejarah terungkap. Patung-patung dihancurkan, dan kebrutalan polisi yang sebelumnya diterima sekarang sedang dibahas. Raja telah meminta maaf atas apa yang terjadi di Indonesia. Sekarang orang dapat menonton film kami. untuk lebih memahami apa yang dia bicarakan.” lebih baik”.