BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

John yakin akan dirinya sendiri.

John yakin akan dirinya sendiri.

Selama debutnya sebagai manajer Ajax, John Heitinga menyapa Kenneth Taylor saat menang 4-1 atas Excelsior Minggu lalu.gambar ANP

Apakah terlalu dini bagi John Heitinga yang tidak berpengalaman untuk tetap menjadi pelatih Ajax setidaknya hingga akhir musim, menggantikan Alfred Schroeder, yang dipecat pekan lalu? “Sebuah pertanyaan khas dari Belanda,” kata agennya Rob Jansen. Anda juga bisa mengatakan: Tidak pernah terlalu dini untuk memanfaatkan peluang saat peluang itu muncul. Tidak ada yang bisa secara akurat mendefinisikan profesi. John percaya diri, memiliki kepribadian yang kuat, dan memikirkan segalanya. Dan Dwight Ludwigs adalah penolong yang baik yang juga bisa melindunginya dari jebakan.

Ludwig berpengalaman (65) menjabat sebagai kepala dan asisten pelatih, termasuk pelatih nasional Ronald Koeman, dalam tugas sebelumnya. Heitinga, pelatih untuk pertama kalinya akhir pekan lalu berduel dengan Excelsior (1-4), jadi dia akan tetap aktif di posisi ini hingga akhir musim, Ajax memutuskan pada Kamis, juga tidak akan mengubah pilihan lagi dengan yang baru. pelatih.

Selain itu, klub memiliki kepercayaan pada mantan pemain tersebut. Setelah musim di mana Ajax mencoba untuk memperpanjang gelar dari posisi keempat, evaluasi menyusul. Dia akan tetap bersama kru, mungkin dengan pelatih lain. Hingga saat itu, rombongan pelatih terdiri dari dirinya sendiri, Ludiges, dan asisten saat ini Michael Reiziger dan Richard Witschge.

Pria klub par excellence

Heitinga adalah pria klub terus menerus. Sebagai pesepakbola, dia berhenti lebih awal dari yang diinginkan, pada usia 32 tahun, sebagian karena cedera dan karena pelatih Frank de Boer tidak lagi menggunakannya. Heitinga fokus pada karir kepelatihan, di mana ia mendapatkan banyak pengalaman di Ajax, hingga Jong Ajax.

Heitinga hanya berada di urutan ke-15 di papan atas ketika Jong Ajax pergi, tetapi Jong Ajax juga sangat muda musim ini. Dalam skuat untuk pertandingan terakhirnya, di Helmond Sport (1-1), sembilan dari sebelas pemain inti masih remaja, dengan bek Jurel Hatto yang termuda berusia 16 tahun.

Sebagai seorang pelatih, dia tidak memiliki pengalaman dengan pemain terkenal dan lebih tua, atau dalam berurusan dengan media. Mereka sekarang tahu bahwa dia tidak pernah menjadi pembicara yang hebat dengan teks yang rumit. Ketika dia menjadi pemain internasional Heitinga 87 kali, di masa ketika semua orang masih memanggilnya Johnny, selama Kejuaraan Eropa 2008 setelah percakapan dengan reporter Paul Onkenhout dari De Volkskrant Ketika ditanya apakah dia dapat membaca artikel tersebut sebelum diterbitkan, Unkenhout berkata dengan senyum lembut, “Yah, saya rasa saya tidak akan membuat artikel itu.”

tampilan kekanak-kanakan

Untuk saat ini, tugas pertamanya adalah memenangkan pertandingan. Sebelum melakukan debutnya melawan Excelsior, Heitinga menunjukkan skor kepada para pemain, dengan Ajax kelima. Itu adalah bagian dari psikologi sederhana, tetapi para pemain bersedia bekerja dengannya. Hampir semua orang mencintainya.

Dia adalah seorang pria yang masih memiliki sesuatu yang kekanak-kanakan tentang dirinya, dan dia benar-benar berpura-pura menjadi anak laki-laki dengan bintang-bintang saat itu, setelah ibunya mengatur agar dia melakukan pelatihan pilot. Heitinga suka bekerja keras, seperti yang dia lakukan sendiri sebagai pesepakbola. Dia menangkap umpan yang bagus dan secara teknis berbakat.

Heitinga memiliki asal khusus, yang ia bicarakan saat Orange masuk ke Indonesia pada 2013. V.I De Volkskrant: Kakek saya diadopsi di Indonesia oleh orang tua Belanda. Nama kami sebenarnya Note, tapi setelah diadopsi, sang kakek mengambil nama orang tua angkatnya. Jadi Heitinga.

Ayah Hetinga lahir di Indonesia. Kakek neneknya berimigrasi ke Belanda pada tahun 1959. Belakangan kakeknya diizinkan melakukan perjalanan keliling Indonesia. Sayangnya, dia tidak bisa hadir karena jadwal sepak bola.

Didorong dan tegas

Dia segera tahu bahwa dia ingin menjadi pelatih setelah sepak bola dan mendapatkan diploma tertingginya pada tahun 2020, setelah bekerja sebagai pelatih muda di Ajax selama bertahun-tahun. Willem Wigs, yang bersamanya di turnamen UEFA Pro: “Senang melihat betapa termotivasi dan tekadnya untuk menjadi pelatih yang lebih baik. Meskipun saya tidak mendasarkannya pada kursus pelatihan, tetapi juga pada waktu kita bersama di bagian yunior di Ajax. Saya pikir “Dia cerdas karena dia membangun kariernya langkah demi langkah. Seperti kebanyakan pelatih, ada banyak ruang untuk berkembang. Dia tahu itu. Dia menggunakan waktunya. Itu bagus.”

Pemecatan Schroeder mempercepat prosesnya, seperti halnya Ruud van Nistelrooy (46) yang lebih tua, yang dimintai banding oleh manajer PSV Marcel Brands setelah kepergian Roger Schmidt. Pelatih seperti Philip Cocu dan Giovanni van Bronckhorst mengalami masa sulit di awal karir keduanya. Sebagian berkat para pendukung mereka, yang telah menjadi juara mereka selama bertahun-tahun, sehingga mereka mencapai kesuksesan.

Dirk Kuijt melewatkan pujian itu di ADO Den Haag, di mana dia tidak pernah bermain sepak bola, dan dikeluarkan. Jansen: Dirk tiba di klub dengan masalah besar. Turun juga merupakan pengalaman hidup. Ini akan menjadi lebih kuat di pekerjaan selanjutnya.

READ  Penggemar sepak bola dan cita-cita olahraga ini - ekspatriat Indonesia