BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kabinet berbagi kekhawatiran Komisi Eropa tentang Polandia

Pengadilan tertinggi Polandia hari ini mengumumkan bahwa hukum Uni Eropa Kurang penting daripada hukum Polandia. Ini berarti bahwa Polandia pada prinsipnya dapat mengabaikan aturan Eropa. Pemerintah Polandia telah berselisih dengan Brussel selama beberapa waktu, sebagian karena serangan terhadap kaum gay, jurnalis, dan hakim.

Kementerian belum mengatakan sesuatu yang substansial tentang masalah ini sejauh ini. “Kami sedang mempelajari putusan itu,” kata juru bicara itu.

Komisi Eropa mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis sebelumnya hari ini bahwa mereka “sangat prihatin” tentang keputusan itu. Administrasi Uni Eropa sehari-hari memastikan bahwa hukum Uni Eropa lebih diutamakan daripada hukum nasional.

Krisis di Uni Eropa

Di Brussel dan Luksemburg, tempat Pengadilan Eropa berada, ada reaksi pahit terhadap putusan hakim tertinggi Polandia. Menurut orang dalam, “pemberontakan” Mahkamah Konstitusi Polandia dapat menyebabkan krisis di dalam Uni Eropa atau bahkan keluarnya Polandia dari Uni Eropa.

Komisaris Eropa Didier Reynders (Keadilan) mengatakan komisi itu akan “menggunakan segala cara untuk memastikan Polandia menghormati perjanjian UE”. Dia menyatakan “tindakan cepat” tanpa penjelasan lebih lanjut.

Menurut Anggota Parlemen Eropa Jeroen Lenaers (CDA), Polandia bergerak semakin jauh dari jalur UE. Otoritas Polandia dan PiS yang berkuasa mengklaim bahwa mereka tidak mencari Polexit, tetapi sulit untuk percaya ketika Anda melihat tindakan mereka.

Sudah cukup, pemerintah Polandia telah kehilangan kredibilitas dengan pernyataan ini. “Uni Eropa tidak bisa berpangku tangan sementara Warsawa merusak aturan hukum dengan cara ini.”

mengirim sinyal

Tineke Strik (GroenLinks) percaya bahwa “pemerintah Polandia tidak dapat berharap untuk terus mendapat manfaat dari manfaat kerja sama Eropa jika ia mempertanyakan sistem hukum Eropa”.

READ  Pagi di Kabul: Beginilah keadaan kota sekarang dan ini yang dikatakan Taliban

Dia menunjukkan bahwa Komisi Eropa, administrasi sehari-hari Uni Eropa, memiliki pilihan untuk menutup cerat uang. “Komisi harus melakukan segala daya untuk mencegah uang Eropa masuk ke negara itu. Penting untuk mengirim sinyal yang jelas hari ini: siapa pun yang merusak institusi UE dapat berharap untuk dikesampingkan.”

Puluhan miliar euro

Puluhan miliar euro tersedia untuk Polandia di tahun-tahun mendatang, antara lain untuk membantu mengatasi kerugian ekonomi di wilayah tertentu di negara itu dan mendukung transisi menuju masyarakat yang berkelanjutan.

Polandia juga mempresentasikan rencana pemulihan musim semi senilai 36 miliar euro. Rencana itu belum disetujui oleh KPU karena tunduk pada ketentuan aturan hukum.