BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kalimat tunggal dari pidato perbudakan Root-Joop

Kalimat tunggal dari pidato perbudakan Root-Joop

12-24-2022

Waktu membaca adalah 5 menit

8348 pendapat

ANP-459660861

Pidato Perdana Menteri Mark Rutte tentang penderitaan berkelanjutan akibat perbudakan cukup bagus. Bahkan Sylvana Simmons mengucapkan kata-kata pujian: “Saya hanya bisa mengungkapkan penghargaan saya atas kata-kata yang dipilih hari ini,” cuitnya. Penolakan datang dari orang-orang yang mengaku belum melihat surat tersebut. Anda tidak dapat menyebut kritik ini karena tidak ada masalah evaluasi. Mereka hanya berteriak. “Aku tidak melihatnya, tapi kupikir itu tidak berharga.” Anda tidak bisa menghitungnya dengan serius.

Namun, ada halangan. Filsuf hukum Water Vera memeriksa teks Rutte dan menemukan garis tipis. Setidaknya itulah yang diklaim profesor di Free University dalam kesetiaan. “Kami, yang tinggal di sini dan sekarang,” kata Rutte, “tidak bisa tidak mengakui dan mengutuk perbudakan dalam istilah yang paling jelas sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.” Penontonnya mengangguk setuju, tetapi menurut Ferrart, ada racun dalam “di sini dan saat ini”. Dalam surat kepada DPR tentang permintaan maaf tersebut, Kabinet bahkan berbicara tentang “sesuai dengan standar dan nilai hukum dan etika yang ada.” Kata-kata ini seharusnya mencegah keturunan korban untuk mengajukan tuntutan ganti rugi. Ketakutan yang terus-menerus memengaruhi diskusi meskipun klaim semacam itu tidak pernah berhasil, bahkan di negara seperti Prancis di mana perbudakan ditetapkan secara hukum sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.

Misalnya, Belanda selama berabad-abad memiliki komunitas agama yang relatif kecil tetapi sangat berpengaruh yang berasal dari abad ke-16, kaum Anabaptis. Banyak orang terkenal, dari Rembrandt hingga Cornelis Lilly, terkait dengan gerakan ini. Di sepanjang Sungai Vecht antara Amsterdam dan Utrecht, Anda masih dapat menemukan townhouse besar yang dibangun oleh kaum Anabaptis yang kaya raya. Mereka mencari nafkah dengan berburu paus. Mereka menceburkan diri ke dalam hal ini karena iman mereka mencegah mereka dari melakukan perbudakan. Dulu Anda tidak Mereka harus memperlakukan sesama manusia dengan cara ini.

Mereka bukan satu-satunya. Ada perdebatan yang sedang berlangsung di masyarakat, apakah perbudakan dapat diterima. Hugo de Groot, pendiri hukum internasional, juga mempertimbangkannya. Pendapat berbeda. Misalnya, pandangan yang berlaku adalah bahwa orang Kristen tidak boleh diperbudak. Tanda kesadaran lain bahwa ada yang salah dengan perbudakan. Ngomong-ngomong, posisi sering diubah karena perdagangan budak sangat menguntungkan.

Uang tetap menjadi argumen penting dalam perdebatan, seperti yang ditunjukkan oleh interpretasi penafian dalam surat Rutte: mencegah kompensasi. Tentu saja, dikatakan, kita sekarang tidak harus berdarah atas kejahatan nenek moyang kita. Ini sepertinya logika yang masuk akal, tetapi hanya digunakan untuk kepentingan individu. Lagi pula, Anda juga bisa menerapkan logika sebaliknya: Mengapa kita harus mendapat untung dari kejahatan ini? Karena kami melakukannya. Posisi Belanda makmur, kita rata-rata Penduduk terkaya di Eropadapat dikembalikan kepadanya. sisa kolonialisme. Indonesia adalah koloni paling menguntungkan di dunia hingga Perang Dunia II.

Jika Anda benar-benar berpikir bahwa Anda tidak ada hubungannya dengan nenek moyang Anda, maka Anda juga harus menghapus hukum waris. Ada banyak yang bisa dikatakan untuk ini, tetapi tidak banyak yang mendukungnya. Jadi, berpikir pada dasarnya bekerja sebaliknya, untuk keuntungannya sendiri. Ini selalu terjadi juga. Pemilik budak Belanda diberi kompensasi finansial setelah penghapusan, para korban tidak. Haiti, sebuah negara yang dibebaskan pada tahun 1804 melalui pemberontakan budak yang berhasil, harus membayar ganti rugi kepada Prancis setelah mendeklarasikan kemerdekaan, selama lebih dari 130 tahun hingga 1957. Pembayaran ini sebagian bertanggung jawab atas kelangsungan keberadaan Haiti. Itu masih negara termiskin. di dunia, menurut penelitian yang dilakukan olehnya The New York Times. Pada tahun 2003, Presiden Jean-Bertrand Aristide menuntut agar Prancis membayar kembali. Ini tidak dihargai oleh negara kebebasan, kesetaraan dan persaudaraan. Setahun kemudian, Aristide digulingkan dalam kudeta yang diatur bersama oleh Prancis. Sejarah tidak mudah untuk dijelaskan.

READ  Hakim Indonesia memutuskan untuk menunda hukum yang komprehensif

Perbudakan akhirnya dihapuskan pada abad kesembilan belas setelah tindakan yang sekarang kita sebut feminis. Di Belanda juga. Mereka tahu apa artinya tanpa hak. Lagi pula, seorang wanita yang sudah menikah memiliki status hukum yang sama dengan seorang anak, situasi yang bertahan di Belanda hingga tahun 1950-an. Dan itu tidak berhenti di situ. Hingga tahun 1991, CDA mampu mencegah perkosaan dalam pernikahan menjadi tindak pidana menurut hukum. Seorang suami dapat memperkosa istrinya sebanyak yang dia mau untuk partai yang berkuasa. Bagaimanapun, dia tidak punya hak untuk dilindungi. Situasi ini mengingatkan Anda pada apa?

Kaum feminis masih menjadi yang terdepan. Gerakan Black Lives Matter, yang memberikan dorongan baru pada perdebatan tentang rasisme dan perbudakan di Belanda, didirikan oleh perempuan.

Perbudakan mungkin sudah menjadi sejarah, tapi bukan berarti itu sudah berlalu. Garis-garis itu berlanjut hingga saat ini, lebih lurus daripada yang ingin kita identifikasikan dengan pengetahuan saat ini. Dalam pengertian ini juga, ada sesuatu yang bisa dikatakan untuk kalimat penting Root ini dari pidatonya yang mengesankan dan sangat dibutuhkan. Kesempatan besar King untuk memperbaiki ini tahun depan di Kitty Koti, memperingati penghapusan.