BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara-negara BRICS semakin muncul sebagai alternatif hegemoni Barat

Dalam beberapa hari terakhir, pertemuan puncak penting dari apa yang disebut negara-negara BRICS telah diadakan: Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan. Sebelum pertemuan G7 dan KTT NATO pada akhir Juni, negara-negara ini semakin berpura-pura menjadi mitra hegemoni Barat.

multilateralisme sejati

Dalam pidato pembukaannya, Presiden China Xi Jinping mencatat bahwa selama pemulihan ekonomi yang sulit, mekanisme BRICS telah menunjukkan ketahanan dan vitalitas. Selama lima bulan pertama tahun 2022, total impor dan ekspor China dengan negara-negara BRICS lainnya meningkat 12,1% year-on-year dan bahkan meningkat 20% dengan Rusia dan 10% dengan India.

“Kita harus mendorong komunitas internasional untuk mempraktikkan multilateralisme sejati dan menjunjung tinggi sistem internasional dengan PBB sebagai intinya dan sistem internasional yang didukung oleh hukum internasional,” kata Xi.

Kita juga harus mendesak dunia untuk menolak mentalitas Perang Dingin dan menghadapi blok tersebut, menentang sanksi sepihak dan penyalahgunaan sanksi, serta menolak lingkaran-lingkaran kecil yang dibangun di sekitar hegemoni melalui pembentukan satu keluarga besar yang tergabung dalam satu komunitas dengan kesamaan. takdir bagi umat manusia.”

“Kita harus mendesak dunia untuk menolak mentalitas Perang Dingin dan menghadapi blok.”

Ironi dalam “lingkaran kecil” adalah referensi ke Kuartet[1] dan AUKUS.[2] Xi meminta negara-negara BRICS untuk bekerja sama dengan inisiatif keamanan global China.

Presiden Putin menyatakan bahwa “formula BRICS terus meningkatkan prestise dan pengaruh internasionalnya. Ini adalah proses yang objektif, di mana lima negara BRICS memiliki potensi politik, ekonomi, ilmiah, teknis, dan manusia yang sangat besar. Kami memiliki semua yang kami butuhkan untuk bekerja sama. dan mencapai hasil untuk stabilitas dan keamanan global, pertumbuhan dan kemakmuran yang berkelanjutan dan kesejahteraan yang lebih baik dari rakyat kita.”.

Perdana Menteri India Modi melanjutkan dengan mengatakan: “BRICS diciptakan agar kelompok negara berkembang ini dapat berkembang sebagai mesin pertumbuhan global. Saat ini, ketika dunia berfokus pada pemulihan pasca-COVID, peran negara-negara BRICS menjadi sangat penting. .”

READ  Blinken memberi tahu Wang Yi bahwa Amerika Serikat khawatir tentang "kesejajaran" China dengan Rusia

Presiden Brasil Bolsonaro menekankan bahwa sanksi dapat memiliki efek melumpuhkan pada negara-negara berkembang.

Setelah KTT, para pemimpin lima negara mengadopsi Beijing Communiqué Beijing 2022, yang mencakup, antara lain, “Penguatan dan Reformasi Tata Kelola Global”, “Aksi Solidaritas untuk Memerangi COVID-19”, “Memastikan Perdamaian dan Keamanan”, dan ” Mempromosikan” Pemulihan ekonomi”, “mempercepat implementasi Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan”, “memperdalam pertukaran antar masyarakat” dan “pengembangan kelembagaan”.

Forum Bisnis

Dalam pidato sebelumnya di Forum Bisnis BRICS pada hari Rabu, Presiden China Xi Jinping meminta bisnis BRICS untuk memperkuat kerja sama dalam perdagangan, investasi dan keuangan, dan memperkuat kerja sama dalam perdagangan elektronik lintas batas, logistik, mata uang dan kredit lokal, dan industri. dan pelestarian kredit. Rantai pasokan aman dan gratis.

Dia telah menyerang Barat, terutama terhadap sanksi Rusia yang mengubah ekonomi global menjadi senjata. Dalam pesan video ke forum, Xi berpendapat: “Sudah terbukti bahwa sanksi adalah serangan balik dan pedang bermata dua, mempolitisasi ekonomi global, menggunakannya dan mengubahnya menjadi senjata.”

“Sudah terbukti bahwa sanksi adalah serangan balik dan pedang bermata dua yang mempolitisasi, menggunakan, dan mempersenjatai ekonomi global.”

“Mereka yang menggunakan kepemimpinan mereka dalam sistem keuangan dan moneter internasional untuk menjatuhkan sanksi sembrono pada akhirnya akan menyakiti orang lain, diri mereka sendiri dan orang-orang di seluruh dunia,” katanya.

Presiden Rusia Putin menambahkan bahwa “Mitra Barat merusak prinsip-prinsip dasar ekonomi pasar, perdagangan bebas, dan kepemilikan pribadi yang tidak dapat diganggu gugat. Ada penghancuran yang disengaja dari hubungan kerja sama; rantai transportasi dan logistik telah dihancurkan. Semua ini bertentangan dengan akal sehat. dan logika ekonomi dasar, melemahkan kepentingan komersial dalam skala global dan berdampak negatif pada kesejahteraan masyarakat, bahkan di semua negara.”

Inisiatif Bisnis Beijing

Pelaku bisnis di 13 negara juga merasa bahwa tren pemisahan diri dan sanksi Barat dapat merusak rantai pasokan dan produksi global serta mengganggu pemulihan global.

READ  Operator seluler haus modal | Channelweb.nl

Pada hari Kamis, 23 Juni, 1.000 peserta meluncurkan BRICS Beijing Business Initiative. Inisiatif ini mempromosikan sistem perdagangan multilateral yang terbuka, transparan, adil, inklusif, non-diskriminatif dan berbasis aturan.

Ia meminta negara-negara BRICS untuk meningkatkan kerjasama dalam memfasilitasi perdagangan dan investasi, meningkatkan transparansi lingkungan bisnis dan memfasilitasi pertukaran di bidang e-commerce, hak kekayaan intelektual, perdagangan jasa dan usaha mikro, kecil dan menengah. dan memperdalam kerjasama ekonomi dan teknis.

Negara-negara BRICS menyumbang lebih dari 40 persen populasi dunia dan 24 persen dari PDB global.

Dia juga menyerukan untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan global dan mempercepat transformasi hijau, merangkul ekonomi digital dan meningkatkan ketahanan industri dan rantai pasokan. Tidak diragukan lagi, akan ada juga diskusi di kalangan bisnis tentang sistem pembayaran internasional alternatif sekarang karena banyak bank Rusia telah dilarang dari SWIFT.

Negara-negara BRICS menyumbang lebih dari 40 persen populasi dunia, 24 persen PDB global, 18 persen perdagangan dunia, dan 25 persen investasi asing. Terlepas dari dampak jangka panjang dari COVID-19, total volume perdagangan barang dagangan negara-negara BRICS mencapai hampir $8.550 miliar pada tahun 2021, naik 33,4 persen YoY.

Sementara itu, perdagangan bilateral China dengan negara-negara BRICS lainnya berjumlah 490 miliar dolar, naik 39,2 persen YoY. Wakil Menteri Perdagangan Wang Shuwen mencatat bahwa negara-negara BRICS akan berusaha untuk membangun kawasan perdagangan bebas.

Bank Pembangunan Baru

untuk ini 14Itu KTT BRICS juga melibatkan perwakilan dari Indonesia dan Argentina. KTT G7 akan berlangsung dari 26-28 Juni, ketika Presiden Biden ingin mengungkap semacam mitra untuk Jalur Sutra China.

Bloomberg mengatakan kemitraan yang diluncurkan oleh Amerika Serikat akan mencakup infrastruktur global, kesehatan fisik dan infrastruktur digital, dan akan memberikan “alternatif dari apa yang ditawarkan China.”

Sementara inisiatif AS hampir tidak berjalan, Bank Pembangunan Baru (NDB) yang berbasis di Shanghai yang didirikan oleh kelompok BRICS telah beroperasi sejak 2015. Sebuah cabang regional India dibuka minggu ini. Pada Mei 2021, Bank Pembangunan Nasional telah menyetujui lebih dari 80 proyek di negara-negara anggota, dengan total portofolio sekitar $30 miliar.

Presiden Biden ingin menawarkan semacam mitra untuk Jalur Sutra China.

Menurut bank, itu akan memberikan bantuan keuangan $30 miliar kepada negara-negara anggota dari 2022 hingga 2026, dengan 40 persen digunakan untuk memerangi pemanasan global.

READ  Setelah setiap hari Jumat datanglah hari Sabtu - Dagblad Suriname

Tahun ini menjadi saksi peluncuran Inisiatif BRICS untuk Memperkuat Kerjasama Rantai Pasokan dan Inisiatif Perdagangan dan Investasi untuk Pembangunan Berkelanjutan. Disepakati pula kerja sama dan bantuan administrasi timbal balik di bidang kepabeanan, serta ditetapkan strategi kerja sama di bidang ketahanan pangan. Akhirnya, pertemuan tingkat tinggi tentang perubahan iklim diselenggarakan.

Tahun ini datang setelah “Forum Pengembangan Internet Industri dan Produksi Digital” dan “Forum Data Besar untuk Pembangunan Berkelanjutan”

Selain itu, Pusat Inovasi Kemitraan BRICS tentang Revolusi Industri Baru (PartNIR) didirikan di Xiamen untuk mendukung negara-negara BRICS dalam inovasi teknologi dan transformasi digital.

Perjanjian awal ditandatangani antara Pusat dan Bank Pembangunan Nasional, di mana kedua belah pihak akan memprioritaskan kerja sama di bidang-bidang seperti kecerdasan buatan, Internet industri, konservasi energi dan perlindungan lingkungan melalui penelitian bersama, pelatihan staf, dan pertukaran informasi tentang infrastruktur dan keberlanjutan. program.

Dalam hal perawatan kesehatan dan perang melawan COVID, negara-negara BRICS bekerja sama dalam Pusat Penelitian dan Pengembangan Vaksin BRICS yang diluncurkan pada bulan Maret.

Artikel ini sebelumnya muncul di chinasquare.bekan

Sumber: Global Times, People’s Daily, Xinhua, SCMP, Morningstaronline.co.uk

Catatan:

[1] Quad adalah kemitraan antara Amerika Serikat, Jepang, India, dan Australia. (editor)

[2] AUKUS adalah aliansi militer strategis antara Australia, Inggris, dan Amerika Serikat. (editor)