BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Kami tidak dapat memvaksinasi planet ini setiap enam bulan’ kata seorang ilmuwan vaksin di Oxford Covid-19

“Kami tidak dapat memvaksinasi planet ini setiap empat hingga enam bulan. Itu tidak berkelanjutan atau terjangkau,” kata Profesor Andrew Pollard, direktur Oxford Vaccine Group dan ketua Komite Vaksinasi dan Imunisasi Inggris, Dia mengatakan kepada Daily Telegraph Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Selasa.

Pollard juga menekankan “kebutuhan untuk menargetkan yang rentan” ke depan, daripada memberikan dosis kepada semua orang yang berusia 12 tahun ke atas. Dia mengatakan lebih banyak data diperlukan untuk memastikan “apakah, kapan dan seberapa sering orang yang berisiko membutuhkan dosis tambahan.”

Pollard juga mengatakan dia percaya lebih banyak bukti diperlukan sebelum yang keempat dapat disajikan COVID-19 Difilmkan untuk orang-orang di Inggris Raya, yang saat ini menawarkan pengambilan gambar ketiga untuk orang sehat berusia 18 tahun ke atas, dan orang berisiko berusia 16 tahun ke atas.
terpisah Wawancara dengan Sky News Pada hari Selasa, Pollard juga mencatat perbedaan mencolok dalam rilis vaksin di seluruh dunia.

“Hal ini tidak – dari perspektif global – terjangkau, berkelanjutan atau memberikan dosis keempat untuk setiap orang di planet ini setiap enam bulan,” kata Pollard. “Dan ingat bahwa, hari ini, kurang dari 10% orang di negara-negara berpenghasilan rendah telah mengambil dosis pertama mereka, jadi seluruh gagasan dosis keempat reguler secara global tidak masuk akal.”

Israel telah mulai meluncurkan vaksin dosis keempat, dan menawarkannya kepada semua pekerja medis dan orang berusia 60 tahun ke atas pada Senin.

Dan pada akhir Desember, Menteri Kesehatan Jerman Karl Lauterbach mengatakan kepada penyiar publik ZDF bahwa orang Jerman akan “membutuhkan vaksinasi keempat” terhadap Covid-19.

Tapi Pollard membuat catatan optimis dalam wawancaranya. “Yang terburuk ada di belakang kita,” katanya, dan dunia “hanya perlu melewati musim dingin.”

READ  Simulasi superkomputer menjelaskan kekuatan besar lubang hitam pekat - menegaskan teori relativitas umum Einstein

“Pada titik tertentu, masyarakat harus terbuka,” tambahnya. “Ketika kami membuka pintu kami, akan ada periode penularan, itulah sebabnya musim dingin mungkin bukan waktu terbaik.”

Dia menyimpulkan dengan mengeluarkan peringatan keras tentang konsekuensi berbahaya dari informasi yang salah tentang vaksin, menekankan bahwa bahkan komentar “tidak disengaja” dari politisi dapat menabur kekacauan.

“Anggap saja komentar yang dibuat di benua Eropa mempengaruhi orang-orang di Afrika,” katanya.

Sementara itu, di Amerika Serikat, masih terlalu dini untuk membahas kemungkinan dosis keempat vaksin virus corona bagi kebanyakan orang, kata Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, pada 24 Desember.

Apakah vaksin Covid-19 dosis keempat diperlukan?  Pejabat kesehatan AS mengatakan belum

“Saya pikir masih terlalu dini untuk membicarakan dosis keempat,” kata Fauci kepada Michael Wallace dan Steve Scott dari WCBS Newsradio 880.

“Salah satu hal yang akan kita lihat dengan sangat hati-hati adalah berapa lama perlindungan berlangsung setelah dosis ketiga vaksin RNA,” kata Fauci. Moderna dan Pfizer/BioNTech adalah dua vaksin fleksibel.

“Jika perlindungannya jauh lebih permanen daripada kelompok dua dosis, non-booster, kita bisa bertahan lama tanpa dosis keempat,” kata Fauci. “Jadi, saya pikir masih terlalu dini – setidaknya di pihak Amerika Serikat – untuk membicarakan dosis keempat.”