BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapan industri film di Indonesia akan pulih?

Kapan industri film di Indonesia akan pulih?

Sebelum adanya Covid-19, industri film Indonesia berada di tengah-tengah booming yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang menghasilkan aktivitas investasi dan belanja konsumen senilai ratusan juta dolar tanpa ada tanda-tanda akan berakhir. Peraturan pemerintah yang baik membantu mempercepat pertumbuhan, dengan jaringan teater mengalami peningkatan pendapatan yang signifikan dan pembukaan lokasi baru hampir setiap bulan. Konsumen Indonesia terbukti ingin menghabiskan sebagian dari pendapatan mereka untuk menonton film terbaru Marvel atau Dylan. Semua indikasi menunjukkan bahwa dunia film berada dalam kondisi yang sangat sehat sebelum wabah virus corona, dan para pelaku industri serta pejabat publik berupaya memulihkannya.

Pada tahun 2019 Pembalas dendam: Permainan Akhir Film ini meraup rekor pendapatan kotor sebesar Rp494,8 miliar dari 11,2 juta tiket, angka yang menandakan meningkatnya selera domestik terhadap film di Indonesia sebelum virus corona membuat industri ini kacau balau. Film-film Barat telah lama populer, namun dominasi anak perusahaan Disney di box office bukanlah suatu prestasi kecil mengingat kecenderungan historis negara tersebut terhadap proteksionisme. Tren ini telah mempengaruhi industri film Baru-baru ini pada tahun 2011ketika film-film Hollywood pada dasarnya dilarang selama berbulan-bulan sementara perselisihan berkecamuk mengenai izin dan tarif impor.

Film-film blockbuster Hollywood tetap menjadi daya tarik box office paling andal di Indonesia. Namun konten yang diproduksi secara lokal dengan cepat menyusul. Pada tahun 2018, film ini menjadi film terlaris di Indonesia Pembalas: Perang Tanpa Batas Yang menurut seorang analis industri Kantor tiket Pykara Ini meraup Rp 351 miliar dari 8,1 juta tiket. Film terlaris kedua pada tahun itu adalah Dylan (1990) yang meraup Rp 252,6 miliar dari 6,3 juta penonton. Berdasarkan novel populer yang bernostalgia dengan jaket denim Bandung dan tahun 90an, Dylan 1990 Film ini diputar langsung untuk penonton lokal – dan mengungguli film-film Hollywood lainnya yang dirilis tahun itu seperti Aquaman.

Jika kita mundur sedikit, kita akan melihat keseluruhan pertumbuhan industri ini. Pada tahun 2014, sebanyak 16,2 juta tiket film lokal terjual, dan pada tahun 2018, jumlah tersebut meningkat. Jumlahnya meningkat menjadi 52 juta. itu nomor CGV– Jaringan teater terbesar kedua di Indonesia – menceritakan kisah serupa. Total penerimaan (untuk film asing dan dalam negeri) meningkat dari 5,5 juta pada tahun 2014 menjadi 22,7 juta pada tahun 2019. Pendapatan meningkat lebih dari empat kali lipat, dari Rp 332,6 miliar pada tahun 2014 menjadi Rp 1,4 triliun pada tahun lalu.

READ  Metro TV Raih Penghargaan di Anugerah Kebudayaan Indonesia 2023

Sebagian besar pertumbuhan ini disebabkan oleh sisi permintaan, karena jumlah total film yang diputar CGV pada tahun 2019 sebenarnya lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya, dan biasanya hanya terdiri dari sepertiga konten domestik dan dua pertiga konten domestik. . impor. Pasokan absolut dan komposisi film tidak banyak berubah dalam lima tahun terakhir, hal ini menunjukkan bahwa pertumbuhan pesat dalam tingkat penerimaan film terutama didorong oleh semakin aktifnya masyarakat Indonesia menjadi konsumen film, ditambah dengan meningkatnya jumlah pendapatan yang dapat dibelanjakan.

Pemerintah juga telah membantu dengan menyingkir. Sejarah negara ini dengan industri film panjang dan kontroversial, dan bioskop sering digunakan sebagai alat propaganda Memperkuat narasi rezimAtau membatasi impor film ketika terjadi nasionalisme ekonomi. Di lain waktu, teman dekat seperti Soeharto menceritakan hal ini kepada mereka Sudoikatmono Mereka diizinkan mempertahankan monopoli Distribusi film imporKonsentrasi keuntungan di tangan segelintir orang.

Pada tahun 2000-an, pasar pameran teater mulai kompetitif dengan diperkenalkannya kompetitor seperti CGV yang pada tahun 2007 memiliki total 3 teater dan 30 layar. Cinema21 (jaringan yang awalnya didirikan oleh Sudwikatmono) tetap menjadi bioskop dominan di negara ini, dengan Anda menyebutkan 1012 dari 1.685 layar film pada tahun 2018. Namun, perusahaan tersebut tidak lagi memiliki hak eksklusif atas film, dan harus bersaing dalam harga dan layanan dengan jaringan lain.

Pada tahun 2016 Pemerintah Melonggarkan pembatasan investasi asing Di teater lokal dan perusahaan produksi. GIC, salah satu dana kekayaan negara Singapura, segera Investasi Rp 3,5 triliun Di Cinema21 yang digunakan untuk membiayai kegiatan ekspansi. CGV, dimana pemegang saham mayoritasnya adalah A blok Korea Perusahaan yang dijalankan oleh pewaris Samsung ini juga telah meningkatkan laju suntikan modal. Setelah tahun 2016, laju ekspansi sebenarnya meningkat. CGV berkembang dari 19 bioskop dan 139 layar pada tahun 2015 menjadi 67 bioskop dan 389 layar pada tahun 2019, dan sedang membangun fasilitas tambahan ketika COVID-19 menghentikan industri ini.

Namun satu hal yang masih menjadi pertanyaan adalah kualitas produksi lokal, dan kemampuan sinema Indonesia untuk memberikan dampak di luar negeri. Film domestik terlaris kedua tahun 2018 adalah Susanna: Barnabas Dalam Kuporcerita hantu berdasarkan kehidupan nyata Ratu teriakan Indonesia Susanna (Omong-omong, yang dikuburkan beberapa meter dari nenek istri saya dan kuburannya masih menarik perhatian dari waktu ke waktu). Film ini sangat digemari penonton Indonesia dengan terjual lebih dari 3,3 juta tiket. Tapi dari segi teknis, ini bukan film yang bagus. Ash Thomas Parker Dia menunjuk pada potongan itu For The Conversation “Film Indonesia terbaik tahun ini jarang sekali yang terpopuler.”

READ  Pathé hadir dengan sarapan spesial dengan terburu-buru di Spider-Man

Mungkin itu mulai berubah. Pada tahun 2017, film tersebut juga memenangkan penghargaan Film Terbaik Tahun Ini di box office. Joko Anwar Seitan Punjabi, sebuah remake dari film klasik tahun 1980-an tentang kerasukan setan, menjual 4,2 juta tiket untuk menempati posisi pertama. Anwar adalah salah satu pembuat film paling produktif dan berbakat di Indonesia, yang pernah menyutradarai film klasik seperti Calla Dan Pinto Terlarange. Ia fasih dalam berpindah genre dan gaya, dan fokus membuat film yang memperkuat mitos dan tema lokal. Pengabdi Setan, misalnya, sarat dengan pencitraan com.pocongHantu yang terkait dengan praktik pemakaman Islam di wilayah tersebut.

Saya berbicara dengan Anwar awal tahun ini, dan dia mengatakan kepada saya bahwa permintaan akan film berkualitas akhir-akhir ini meningkat, sehingga memaksa industri film untuk memproduksi konten yang lebih baik. “Penonton lokal sudah terbiasa menerima apapun yang ditayangkan di bioskop,” ujarnya. “Banyak dari film-film yang diproduksi secara tidak layak ini berhasil mencapai tangga lagu box office. Kemudian tidak ada lagi yang menontonnya, sebagian karena banyak film dari luar negeri dapat diakses dengan lebih mudah melalui platform streaming. Sekarang ada permintaan terhadap pembuat film dan kru film yang terampil. Ada Beberapa lulusan sekolah film, namun karena jumlah sekolah film di Indonesia tidak banyak (kurang dari 10), banyak yang belajar sambil bekerja.

Saya juga ingin tahu apakah dia melihat adanya perbaikan di sisi produksi karena pemerintah melonggarkan pembatasan investasi asing. Mungkin dengan lingkungan investasi yang lebih santai, akan lebih mudah untuk menyusun kesepakatan pembiayaan atau mencari distributor. Namun menurut Anwar, kenyataannya tidak demikian. “Tidak banyak film yang dibiayai oleh investasi asing,” jelasnya. “Ada beberapa, tapi hanya sedikit, tidak mengubah grafik distribusi film Indonesia juga.

Faktanya, kualitas produksi lokal secara keseluruhan telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir sehingga distributor mulai memburu kontennya. Terimalah pujian kritis Marlena si pembunuh Disutradarai oleh Molly Soria, sebuah meditasi indah tentang kehidupan pedesaan dan peran gender yang diputar di Cannes pada tahun 2017. Film pendek Pemogokan otakdisutradarai oleh Wregas Bhanuteja, memenangkan hadiah di Cannes pada tahun 2016 dan seperti yang dicatat Parker dalam Percakapan Selama 20 tahun terakhir, film Indonesia semakin sering tampil di festival film internasional, meraih popularitas dan meraih penghargaan.

Dokumentasi, restorasi dan repatriasi? Refleksi pemutaran film tari untuk proyek “Bali 1928”.

Nien Yuan Cheng merefleksikan pemutaran film dan ceramah bertajuk “Sex, Cross-Dressing, dan Androgini dalam Tari Bali” yang diselenggarakan oleh etnomusikolog Edward Herbst di bawah naungan Proyek Repatriasi Bali tahun 1928.


Hal ini juga terlihat dari meningkatnya reputasi Indonesia sebagai pusat bisnis. Gareth Evans sukses Serangan Pada tahun 2011, Iko Uwais menjelma menjadi bintang laga internasional, dan film terobosan Timo Tjahjanto Malam tiba untuk kita Itu dirilis oleh Netflix pada tahun 2018 dan berisi Peringkat 91% di Rotten Tomatoes. Platform streaming horor Shudder juga mulai menayangkan lebih banyak film Indonesia, yang semuanya menunjukkan peningkatan kualitas produksi lokal.

Sementara itu, film seperti “Dylan” yang ditujukan untuk penonton lokal akan terus menempati posisi teratas di box office setelah film laris Hollywood. Dengan adanya permintaan yang mendorong pembangunan lebih banyak bioskop dan film berkualitas tinggi, dengan pelonggaran peraturan pemerintah sehingga modal dapat mengalir lebih mudah ke tempat-tempat yang membutuhkan, dan dengan keinginan para distributor untuk mendapatkan lebih banyak konten lokal, sepertinya pertanyaannya adalah kapan, bukan apakah. akan dilakukan. Industri ini akan kembali normal setelah bioskop dibuka kembali dan masyarakat tidak lagi takut terhadap virus tersebut.

Mengingat betapa menguntungkannya kondisi struktural ini, jika kondisi ini tidak pulih dengan cepat, hal ini akan menjadi indikator kuat bahwa belanja konsumen akan berada pada jalur yang lambat menuju pemulihan karena masyarakat mempertahankan gaji dan tabungan mereka untuk dibelanjakan pada kebutuhan, bukan untuk gangguan. Seperti film, tidak peduli seberapa bagusnya. Suatu hari nanti titik balik dalam sejarah perfilman Indonesia akan berakhir, dan industri ini akan berada pada posisi yang tepat untuk pulih. Kecepatan terjadinya hal ini akan memberi tahu kita banyak hal tentang betapa buruknya hal-hal yang akan terjadi pada saat itu.