BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Karim Musavi, pesepakbola Indonesia

Karim Musavi, pesepakbola Indonesia

Karim Mousavi (6 tahun) kembali ke skuad Belanda melawan Kosovo pada hari Senin. – Foto: media Belanda

Ia memainkan pertandingannya di depan ribuan penggemar dan dianggap sebagai bintang sejati klub Indonesia Bintang Timur. Pemain futsal Karim Mousavi mewujudkan impian olahraganya di Indonesia dan akhirnya kembali bermain untuk tim futsal Orangi Senin lalu melawan Kosovo.

Sekitar sepuluh hari yang lalu, ia memainkan pertandingan terakhirnya, di kualifikasi gelar juara Indonesia. Mousavi finis ketiga bersama timnya, sebuah pencapaian signifikan dalam olahraga yang mendapat banyak rasa hormat. “Futsal itu sangat besar. Ada ribuan orang di stadion, dan mereka sangat fanatik. Para penggemar mengenakan seragam kami, ingin meminta tanda tangan, menyentuh Anda, dan datang ke hotel tempat kami menginap sebuah ruangan di bawah penjagaan polisi. Hal-hal seperti itu membuat pengalaman itu “Sungguh luar biasa.”

Impian sepak bola dalam ruangan

Dia sekarang telah menyelesaikan hampir dua tahun. Mimpi indah untuk futsal, tapi juga saat yang aneh. Alasannya: Korona. “Kami baru saja menyelesaikan musim terakhir minggu lalu. Itu terhenti karena Corona.” Namun pandemi ini tidak hanya berdampak pada olahraganya. “Saya punya istri dan dua anak. Tahun lalu mereka bersamaku selama beberapa bulan, tapi karena Corona aku tidak bisa bertemu mereka selama empat bulan. “Itu sangat intens, rasanya seperti satu tahun.”

Dia ragu dengan sekuelnya. “Masih banyak yang belum jelas. Misalnya kapan kompetisi baru dimulai lagi, apakah klub ingin melanjutkan dengan saya dan apakah saya masih ingin pergi seperti ini. Lihat: uang itu bagus, tapi itu bukan segalanya. Saya rindu untuk keluarga saya dan saya belum tahu apakah saya ingin melakukannya lagi.

READ  Sorotan Balapan Grand Prix Moto3 Indonesia

— Karim Mousavi: Bermain untuk negara Anda adalah pencapaian tertinggi.

Rabu lalu, dia kembali menginjakkan kaki di tanah Belanda setelah berbulan-bulan. Untuk segera bergabung dengan tim Belanda. Itu adalah pertemuan menyenangkan dengan para pemain dan staf yang sudah lama saya rindukan. “Saya terakhir kali ke sana saat kualifikasi Piala Dunia 2019, tapi langsung terasa akrab lagi. Para pemain dan stafnya hampir sama.”

Kejuaraan Eropa di negara Anda

Oranye Futsal juga mewakili impian futsal: Kejuaraan Eropa di negara Anda. Mulai 19 Januari 2022, 16 negara teratas akan bersaing memperebutkan gelar Eropa di Amsterdam dan Groningen.

Sebagai pemain tuan rumah, Mousavi ingin hadir. “Pelatih nasional Max Tjaden punya aturan yang jelas. Jika seorang pemain ingin terpilih untuk Kejuaraan Eropa, pemain tersebut harus berada di Belanda pada 1 Januari. Ini bukan masalah bagi tim saya jika saya kembali ke sana. Saya sudah menyetujui hal ini dengan mereka. Saya sangat ingin bermain di Kejuaraan Eropa. Bermain untuk negara Anda adalah pencapaian tertinggi.”