BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

KATEGORI 2021: ARIV TENTANG ILMU SEKITAR

Menjelang Kompetisi Mahasiswa Festival Film Belanda, Derek film ini Bakat film baru lulus setiap minggu dari akademi yang berbeda. ARIV (Academy Willem de Kooning) membawa serta Ilmu di sekitar kita Sebuah film fiksi yang terkesan sangat pribadi. “Saya bekerja dengan nama samaran untuk menjaga jarak. Film ini seharusnya tidak menjadi investigasi psikologis, jika tidak saya sudah kelelahan setelah beberapa proyek.”

Sutradara ARIV lulus summa cum laude dari Akademi Fiksi Alam Willem de Kooning Ilmu di sekitar kita. Dia menulis, menyutradarai, mengedit, dan membintangi naskahnya sendiri. Apartemennya sendiri berfungsi sebagai lokasi: Airbnb yang rusak di Rotterdam. “Ilmu di sekitar kita Berdiri sendiri, tapi dia juga pilot untuk serial yang ingin aku buat dengan judul Jalan Rumah: Rotterdam”, kata ARIV. “Seharusnya delapan lantai terpisah, dan terletak di apartemen Airbnb di Rotterdam. Di setiap bagian Anda melihat kehidupan seorang tamu: jauh dari rumah, mencari rumah. ”

Film dimulai dengan tembakan dildo hitam raksasa. Budi Indonesia (ARIV) harus membuang sisa-sisa pesta seks tadi malam seperti kelinci, untuk menyerahkan apartemennya kepada tamu baru. Sambil mengumpulkan sprei kotor, shaker, botol pelumas, boneka tiup dan karangan bunga, ia menelepon ayahnya (anak Gundhol Widodo), yang berada di sebuah rumah sakit di Jawa. Ini diikuti oleh bentrokan antara Timur dan Barat, antara keluarga dan individu, dan antara pedesaan dan kota.

“Topik yang ingin saya sentuh adalah Anda dapat mencintai seseorang—apakah itu anggota keluarga, anggota keluarga, atau teman—tetapi cara Anda mengungkapkan cinta itu belum tentu sesuai dengan kebutuhan orang lain.” . “Ayah Buddy sering pergi dari rumah karena pekerjaannya, untuk memberikan lebih banyak kesempatan kepada anak-anaknya. Buddy pergi karena dia gay dan tidak ingin keluarganya tahu tentang dia. Perilaku mereka berdua bermula dari cinta mereka satu sama lain, tetapi itu tidak sejalan dengan apa yang mereka inginkan dari satu sama lain.”

READ  Sutradara Fleur Vasseur: 'Kaum muda mengajari kami cara menghadapi tantangan global'

Film ini tampaknya hanya terdiri dari satu pengambilan. Mengapa Anda memilihnya? “Jadi begitu ambil satu Sebagai sarana bercerita, sama seperti mendongeng. Pilihan gaya ini menonjolkan kesatuan waktu dan ruang. Konfirmasi tekanan waktu. Selain itu, schnitts bisa sangat direktif. Lihat di sini: detail ini, lihat di sana: ini penting. Anda juga bisa mengarahkan kamera, tentu saja, tetapi rasanya kurang bertenaga. Ini seperti teater, Anda juga tidak memiliki luka di sana. Saya suka memilih sendiri apa yang saya lihat. Detailnya ada di kiri atas.”

Dalam momen yang lucu sekaligus menyentuh, sang ayah dengan sugestif mengatakan bahwa kamar bayi Bodhi penuh dengan debu. Dia menyerang akord dengan putranya, yang di ujung telepon sedang berjuang dengan penghenti yang bergetar. Teks dan bekerja tepat pada waktunya. Bagaimana Anda membawanya ke film dalam sekali pengambilan? “Berkat NPO 3Lab, saya berkesempatan bekerja sama dengan orang-orang baik, termasuk fotografer Tobias Smeets. Hasilnya kami hanya punya dua hari syuting. Jadi saya harus memikirkan visual semua sudut kamera terlebih dahulu. Bersama asisten sutradara Robert Jonathan Quiers, saya benar-benar merekam seluruh film dengan ponsel. Dengan cara ini kami dapat mengatasi hambatan di mana waktunya tidak tepat. Harus, karena film tersebut diucapkan dalam bahasa Jawa dan saya adalah satu-satunya orang yang mau tahu bahasanya. Jadi fotografernya tidak bisa menentukan waktu untuk kata-kata tertentu.”

Ini pertama kalinya kamu berakting. Bagaimana itu? “Saya mencari aktor berbahasa Jawa di Belanda selama tiga bulan, tetapi tidak dapat menemukan siapa pun. Ini mengungkapkan betapa kurang terwakilinya masyarakat Indonesia, dan generasi pertama imigran khususnya. Saya memiliki dua pilihan: apakah saya mengubah latar belakang karakter utama, atau saya sendiri yang memainkan peran. Kami memilih yang terakhir. Untuk membuat permainan saya tampak lebih alami, penting untuk bermain sesedikit mungkin. Misalnya, saya berlatih merekam sisi lain percakapan dan itu tidak berhasil. Reaksi saya tidak nyata. Jadi percakapan telepon direkam secara bersamaan Dengan hari-hari syuting di Indonesia, dengan aktor di lokasi. Saya sangat bangga dengan adegan terakhir, di mana saya menangis. Apa yang terjadi di sana adalah nyata dan hanya. Kami merekam adegan itu sembilan kali dan setiap kali itu mengenai kami.”

READ  Raja menyampaikan apresiasinya atas Pameran Pelatih Emas

Anda berimigrasi dari Indonesia ke Belanda pada tahun 2011 sebagai putra bungsu. Seberapa pribadikah cerita ini? “Saya ARIV, bukan tubuh saya. Ini adalah film fiksi. Saya baru-baru ini membaca sebuah wawancara dengan Cyan Bae di mana dia berbicara tentang filmnya” Shaymen yang terhormat Dia berkata: Kisah saya adalah setengah novel dan setengah buku harian, dan keseluruhan cerita itu benar. Ini berlaku untuk film saya juga.”

Jawaban Anda mengelak. juga di Ilmu di sekitar kita Ayah dan anak menghindari pertanyaan satu sama lain. Apakah Anda menyadari itu? “Saya benar-benar mengerti itu. Anda memahami seseorang dari penampilan atau perilakunya, bukan dari apa yang mereka katakan. Jika seseorang tidak ingin membicarakan sesuatu, itu juga masuk akal. Anda hanya perlu belajar membacanya. Kapan Saya menyebut keluarga saya, kejujuran bukanlah tujuan akhir, melainkan sastra. Hubungan lebih penting daripada kejujuran.

Dia memainkan beberapa peran dalam film ini. Bagaimana hal itu mempengaruhi cerita? “Ketika Anda menulis skenario, Anda memasukkan banyak diri Anda ke dalamnya. Tetapi ketika Anda mengarahkannya, Anda keluar dan Anda melihatnya secara teknis: Anda menerjemahkan cerita menjadi sebuah gambar. Kemudian ketika Anda mulai berakting, Anda melangkah ke kehidupan emosional karakter Anda dan memparafrasekan cerita. Saat Anda mengedit. Kemudian, Anda menjauhkan diri dan mengambil peran sebagai penonton. Proses personifikasi dan dekonstruksi alternatif ini membantu saya menerima bagian dari diri saya. Jika Anda melihat masalah dari sudut pandang yang berbeda situasi, itu menjadi dapat dikelola.”


Ilmu di sekitar kita Hal itu dapat dilihat pada 10-11 Desember pada acara Talent Days of the NFF Student Competition. Selain itu, film ini akan tayang online di NPO 3Lab pada awal 2022.

READ  9 Alasan Pensiunan Cinta Belanda