BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Shabu adalah film dokumenter panjang tentang seorang remaja di Rotterdam

Charonio (kanan) di Shabu.

Ini adalah hukum ketika Anda membuat film dengan seorang anak sebagai pemeran utama: Tanpa anak yang tepat, Anda tidak akan memiliki film. Serta citra mencapai usia mayoritas sabu Tak terbayangkan tanpa Sharonio yang berusia 14 tahun, penduduk Biberklip, sebuah kastil perumahan di Rotterdam selatan sejak 1980-an. Seorang anak dalam tubuh seorang pria dengan tubuh besar mengenakan kemeja ketat dan berwarna-warni yang terlihat cantik pada dirinya. Saksikan matanya berkedip atau hasratnya yang tak tertahankan drum secara harmonis di pagar teras: Shabu (Charonio) menonjol di antara penghuni apartemen lainnya.

Mimpi besar: menjadi kaya dalam musik. Tapi sementara itu, dia memakai kacamatanya sendiri. Shabu diam-diam mengambil mobil neneknya dan menghancurkannya. Selama reuni keluarga di mana film 75 menit Shamira Rafaela dibuka, hukumannya ditetapkan: menghasilkan uang sepanjang musim panas, menjual es krim atau mengisi rak di supermarket lingkungan untuk melunasi hutangnya. Sementara itu, neneknya, yang telah pergi ke Suriname, menolak kontak dengan cucunya, yang benar-benar membuat marah Shabu yang ceroboh – kekasihnya.

sabuTerpilih untuk serangkaian festival menawan, termasuk IDFA, IFFR dan Berlin, ini adalah film dokumenter dalam bentuk film fitur. Semuanya kurang lebih nyata, tetapi kamera bergerak seolah-olah kita sedang menonton film, didukung oleh semua jenis efek musik. Orang-orang di foto itu sama, tetapi bertindak seolah-olah tidak ada kru film yang hadir. Dengan pengaturan yang mencengangkan, dan terkadang sedikit artifisial ini, Raphaëla melanggar konvensi dokumenter yang biasa dengan penonton. Tetapi sabu Ini memberikan sesuatu yang lebih hidup dan menular: kita melihat anak berusia 14 tahun sebagai bintang dalam hidupnya. Keintiman juga ditampilkan dengan baik: mengobrol dengan ayah Shabo, yang dengan tenang menawarkan putranya beberapa penanganan pada masalah remajanya: percaya pada diri sendiri, bekerja untuk mencapai sesuatu. Dan untuk memahkotai film, reuni yang tak terhindarkan dan mengharukan dengan Nenek.

READ  Pangsa Pasar Media Hiburan, Ukuran Sektor, Dampak Global COVID-19 pada Pertumbuhan, Peluang dan Permintaan Masa Depan, Analisis Tren dan Outlook 2021-2027

sabu Ini seperti dongeng: akhir yang bahagia selalu ada di udara, di kota musim panas yang indah dan indah ini. Namun percakapan antara Shabu dan sahabatnya Jhinwa juga mencerminkan kenyataan hidup yang terkadang suram di lingkungan Peperklip: di sini Anda hanya dapat menemukan genangan darah tebal di lift gedung apartemen.

Anda mungkin berpikir bahwa setelah penutupan seremonial filmnya, Rafaela akan dapat mengarahkan kamera ke Chabu/Charonio dalam beberapa tahun. Apa yang terjadi dengan remaja manis ini? Bisakah dia mencapai mimpinya?

sabu

dokumenter

cincin

Disutradarai oleh Shamira Raphael

Dengan Sharonio, Jhenwa.

75 menit di 24 lounge.