BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kaum muda menentang Kremlin, tetapi mereka masih mendukung Putin secara luas

“Dua tahun dalam hidup saya, dicuri, karena postingan di media sosial. Bahkan sebelum saya menjalani hukuman penjara yang sebenarnya. Ini neraka.” Dengan aksi mogok makannya, dia ingin menarik perhatian semua tahanan politik yang telah menunggu hukuman penjara di Rusia selama bertahun-tahun dalam tahanan rumah. “Permintaan saya sederhana: saya bertanya kepada pemerintah Untuk seorang pria. Apakah Anda ingin menilai saya? Baik. Saya siap untuk kalimat saya. Saya tidak meminta pembebasan, tetapi untuk pengadilan yang cepat dan adil, “tulis Tsvetkova.

“Yulia, kamu adalah pahlawan wanita!” Mereka bisa dibaca di komentar. Dan: “Rusia modern ini, gadis itu memiliki lebih banyak kehormatan dan martabat daripada negara dan pasukan keamanannya.”

Di Rusia, kata-kata kedua wanita muda itu berbeda, karena semakin sedikit ruang untuk pendapat yang berbeda. Sehubungan dengan pemilihan parlemen pada bulan September tahun ini, represi meningkat di Rusia. Misalnya, organisasi pemimpin oposisi Navalny baru-baru ini ditutup. Media kritis juga telah diberangus dan beberapa undang-undang baru disahkan minggu ini untuk mempermudah penuntutan orang-orang yang bersimpati kepada oposisi.

Masih dukungan luas bagi Putin

Lebih dari tiga ratus ribu orang menandatangani petisi online untuk merilis Messix dan Tsvetkova. Tetapi jenis protes individu ini sepertinya tidak mengarah pada apa pun. Banyak anak muda tidak puas dengan Putin dan perkembangan terkini, menurut Pusat Penelitian Levada, tetapi sebagian besar – sekitar 65 persen – masih mendukung bos mereka.

Messyk dan Tsvetkova memiliki sedikit harapan bahwa protes mereka benar-benar akan mengubah apa pun. Tsvetkova menulis: “Apakah saya takut mati? Saya kira begitu.” “Tapi saya tidak akan rugi apa-apa. Saya kehilangan pekerjaan, teman-teman dan hidup saya, hanya menyisakan harga diri saya.”

READ  Biden memuji kerja sama "luar biasa" di KTT G7 | di luar negeri